Habitat Echinodermata

Echinodermata secara eksklusif merupakan hewan laut, dengan hanya beberapa spesies yang tinggal di air tawar bahkan payau. Di antara pengecualian adalah beberapa holothurian tropis yang dapat menahan pengeringan parsial jika terdampar di pantai oleh gelombang surut.
Advertisement

Kebanyakan echinodermata tidak bisa mentolerir perubahan yang nyata dalam salinitas, suhu, dan intensitas cahaya dan cenderung menjauh dari daerah di mana faktor-faktor ini tidak optimal. Perilaku sebagian besar spesies air dangkal diatur oleh cahaya; yaitu, individu tetap bersembunyi di siang hari dan muncul dari penyembunyian di malam hari untuk aktivitas makan.

Echinodermata dapat ditemukan di laut terpanas dan terdingin dunia; spesies-spesies yang dapat mentolerir rentang temperatur yang luas biasanya juga memiliki jangkauan geografis yang luas. Distribusi horizontal atau vertikal dari banyak spesies juga diatur oleh suhu air. Pengaruh tekanan terhadap echinodermata belum diselidiki secara menyeluruh.

Echinodermata menempati berbagai habitat. Sepanjang pantai berbatu, bintang laut dan bulu babi dapat melekat pada batu yang di bawahnya teripang dan bintang mengular bersembunyi. Beberapa bulu babi memiliki adaptasi khusus untuk mengatasi surfing yang turun naik akibat batuan (misalnya, kerangka yang sangat kuat dan kaki tabung yang berkembang dengan baik untuk melekat).

Advertisement

Di daerah berpasir, bintang laut, bintang rapuh, landak laut memiliki bentuk yang tidak teratur, dan teripang mungkin mengubur diri atau pindah ke permukaan. Populasi besar dari semua kelompok yang hidup dari echinodermata dapat ditemukan di lumpur dan cairan lepas pantai. Di beberapa daerah laut, echinodermata adalah organisme yang dominan; di palung laut terdalam, misalnya, holothurian mungkin merupakan lebih dari 90 persen berat dari organisme hidup. Mungkin habitat yang paling tidak biasa dimanfaatkan oleh aster laut dan keluarga kecil asteroid; hewan-hewan ini hanya dapat tinggal pada potongan kayu yang terendam air di lantai laut dalam.

Echinodermata sering menggunakan hewan lain sebagai rumah; ribuan bintang rapuh, misalnya, mungkin hidup di beberapa spons tropis. Teripang mungkin menempel pada punggung echinoida Antartika yang bergerak lamban, dan salah satu teripang menempel pada kulit ikan laut dalam.

Di sisi lain, echinodermata juga menjadi inang untuk berbagai organisme. Berbagai krustasea dan teritip, misalnya, menyebabkan pembentukan galls, atau pertumbuhan seperti tumor, dalam kerangka landak laut, dan krinoid sebagai inang dari cacing parasit khusus. Hal yang menarik dari hubungan komensalisme adalah hubungan antara berbagai teripang tropis dan Carapidae rammping, yang sering ditemukan di rektum dari teripang, kepala menonjol melalui anus nya. kepiting Pinnotherid dapat ditemukan di rektum dari echinoida dan holothurian di Peru dan Chile, dan beberapa moluska parasit sering ditemukan dalam rongga tubuh holothurian.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *