Perbedaan fungsi sel B dan sel T dalam sistem imunitas

Limfosit adalah sel penting dalam sistem kekebalan tubuh. Mereka adalah sel darah putih yang dibuat di sumsum tulang dan akhirnya menjadi khusus menjadi dua jenis utama - sel T dan sel B. Meskipun kedua jenis limfosit adalah penting, mereka memainkan peran yang berbeda dalam membantu tubuh menghilangkan penjajah.
Advertisement

Perkembangan Sel T dan Sel B

Setelah diproduksi, limfosit meninggalkan sumsum tulang. Beberapa berjalan ke timus dimana mereka berkembang menjadi subset sel T dengan fungsi yang berbeda dalam respon imun. Limfosit lainnya pergi ke jaringan limfoid seperti kelenjar getah bening dan limpa, di mana mereka berkembang menjadi sel B.

Bekerja Menuju Tujuan Umum

Meskipun sel-sel T dan sel B kerja dalam cara yang berbeda, mereka memiliki tujuan yang sama Рuntuk mempertahankan tubuh terhadap serangan penjajah seperti bakteri. Mereka mengkhususkan diri dalam bagaimana mereka melakukan hal ini, mengenali penyerbu dengan bentuk molekul antigen asing tertentu pada permukaannya. Sistem kekebalan tubuh dapat membuat sel-sel T dan sel B untuk menyesuaikan antigen permukaan, sehingga hanya sel-sel T dan sel B tertentu  yang bereaksi terhadap penyerbu tertentu. Sel-sel ini kemudian memperbanyak diri untuk menghasilkan sejumlah besar sel yang identik dan siap untuk menyerang penyerang yang sama.

Bagaimana Sel T bekerja

Setelah sel T berkembang di timus, mereka baik bergerak kesekitar dalam darah atau sistem limfatik atau bermigrasi ke berbagai organ dalam tubuh. Begitu penyerbu tertentu merangsang mereka, sel T helper memproduksi bahan kimia. Beberapa bahan kimia memicu sel B untuk berkembang menjadi sel plasma, sementara yang lain merangsang sel T pembunuh untuk menargetkan dan membunuh sel-sel yang mungkin telah baik menjadi terinfeksi oleh penyerang atau kanker. sel T regulator membantu untuk mengontrol reaksi kekebalan tubuh untuk mencegah keluar dari sasaran. Sel T pembunuh alami juga memproduksi bahan kimia untuk membantu mengatur respon imun dan melindungi terhadap penjajah dan tumor. Sel T memori tinggal dapat tinggal untuk waktu yang lama setelah respon imun telah selesai. Dengan cara ini, mereka bisa bereaksi cepat jika penyerang yang sama muncul lagi dan berkembang biak untuk menghasilkan sejumlah besar sel T untuk menghilangkannya.

Advertisement

Bagaimana Sel B bekerja

Tidak seperti sel T, sel B tidak dapat langsung menyerang sel-sel yang terinfeksi. Sebaliknya, sel B terutama memproduksi protein yang disebut antibodi yang dapat membajak penjajah saat mereka melakukan perjalanan dalam darah. Ketika mereka menemukan penjajah, sel B dirangsang ke dalam tindakan dan menghasilkan sel-sel plasma dan sel memori B. Setiap sel plasma adalah khusus untuk membuat antibodi tertentu – protein khusus untuk menyerang penyerbu tertentu. Fungsi antibodi adalah untuk bertindak sebagai bendera pada sel yang terinfeksi sehingga sel T mengenali mana sel-sel yang harus dihancurkan. Ketika penjajah telah dilapisi dengan antibodi, mereka lebih mudah ditargetkan oleh protein lain dalam sistem kekebalan tubuh, serta oleh sel-sel khusus yang dikenal sebagai fagosit yang bertanggung jawab untuk makan zat asing dan sel-sel yang terinfeksi. Sementara sel plasma hilang setelah respon imun selesai, sel B memori dapat tinggal untuk waktu yang lama. Jika penyerang yang sama muncul lagi, antibodi yang sudah tersedia dapat membantu melawannya dengan cepat.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *