Kekhawatiran ekologi yang mempengaruhi Tundra

Tundra adalah bioma yang ditandai oleh lapisan es, tanah beku permanen, yang ditemukan di daerah kutub dan daerah-daerah terisolasi di puncak-puncak gunung. Ini adalah lingkungan yang keras, namun ternyata halus dan mudah terganggu.
Advertisement

Secara historis, tundra belum mampu mendukung banyak kehidupan manusia, dan tetap relatif bebas dari gangguan manusia, namun manusia semakin memberi berdampak bagi bioma ini baik secara langsung maupun tidak langsung.

Perubahan iklim

Perhatian menyeluruh menghadapi ekosistem tundra adalah perubahan iklim global. Suhu Arktik telah meningkat 3-5 derajat selama 50 tahun terakhir dan dari pemodelan meramalkan bahwa ini mungkin dua kali lipat di masa depan. Pemanasan suhu akan mencairkan lapisan es, yang memungkinkan tanaman non-tundra untuk menyerang. Mencairnya lapisan es tidak lagi menahan tanah di tempat, sehingga erosi juga menjadi masalah. Perubahan iklim telah menyebabkan kebakaran hutan yang lebih besar dan lebih sering, seperti kebakaran tundra terbesar dalam sejarah di Alaska pada tahun 2007. Hal ini sangat sulit untuk menghitung berapa banyak perubahan telah terjadi dan bahkan lebih sulit untuk masa depan.

Polusi udara

Polutan udara industri, seperti organoklorin dan logam berat, dibawa ke Arktik oleh arus udara dari daerah-daerah berpenduduk. Lumut merupakan bentuk kehidupan yang dominan di tundra, dan mereka sangat rentan terhadap polusi udara karena mereka tidak memiliki akar dan mendapatkan sebagian besar sumber daya mereka dari udara. Karena itu, lumut secara historis telah digunakan sebagai indikator polusi udara. Polusi udara juga menyebabkan ‘kabut Arktik’ pekat yang memberikan kontribusi untuk hujan asam dan mengendap di tanah, mempercepat pencairan salju. Akhirnya lubang ozon di atas kutub telah menyebabkan meningkatnya kerusakan radiasi. Dampak polusi udara terjalin dengan efek lain dan sulit untuk diukur.

Advertisement

Perkembangan manusia

Cadangan besar minyak, gas alam, berlian dan mineral lainnya telah ditemukan di bawah tundra, yang mengarah ke pembangunan jalan, tambang dan operasi pengeboran. Tanah tempat pembangunan berlangsung jelas terpengaruh, tapi efek tidak langsung termasuk terganggunya rute migrasi, debu jalan yang tersedak tanaman dan lumut, dan potensi untuk tumpahan minyak. Semua ini menambahkan kita sekarang pada dampak yang lebih besar dari bioma tundra daripada yang kita lakukan di masa lalu.

Ketidakseimbangan ekologi

Selain masalah global, ketidakseimbangan ekosistem dapat memiliki dampak regional yang mendalam. Sebagai contoh, angsa salju bersarang di tundra Kanada telah meningkat 5 sampai 7 persen per tahun sejak tahun 1965, dari sekitar 500 ribu perkiraan sekitar 5 juta. Hal ini mungkin karena peningkatan produksi pertanian di daerah musim dingin mereka. Angsa perlu makan, dan bersarang di daerah yang telah menjadi gundul dari vegetasi sebagai tempat mereka mencari makan tempat tinggal. Berburu telah digunakan dengan keberhasilan yang terbatas untuk mengurangi populasi ini.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *