4 Contoh Senyawa Biner Nonlogam

Senyawa kimia biner hanyalah sebuah molekul yang terdiri dari dua unsur yang berbeda. Karena sebagian besar unsur-unsur dalam tabel periodik jatuh ke dalam kategori logam, banyak senyawa biner, seperti garam, memiliki logam dalam campuran mereka.
Advertisement

Namun bukan logam saja, seperti hidrogen, nitrogen dan karbon juga mampu membentuk senyawa biner, banyak zat yang sering kita kenal dan berguna.

Karbon dioksida

Senyawa biner karbon dioksida adalah kombinasi dari satu karbon dan dua atom oksigen. CO2 adalah molekul yang stabil dengan ikatan ganda kovalen pada setiap molekul oksigen; atom membentuk garis lurus dengan karbon di tengah. Seperti dengan molekul lain, atom karbon dioksida tidak diam atau bergetar dalam beberapa cara yang berbeda, seperti ketika seluruh molekul melentur naik dan turun atau ketika atom oksigen berpindah dari sisi ke sisi.

Air

Molekul air terdiri dari dua atom hidrogen terikat pada kedua sisi atom oksigen; tidak seperti CO2, molekul air menekuk pada sudut 105 derajat. Karena bentuk molekul ini, sisi hidrogen memiliki muatan sedikit positif  dan sisi oksigen negatif. Sisi positif dari satu molekul air menarik sisi negatif lain, menyebabkan air untuk membentuk rantai dan kelompok; ketika air membeku, polaritas pada air membentuk kepingan salju yang terutama memiliki bentuk bersisi enam.

Advertisement

Asam hidroklorik

Asam klorida adalah senyawa biner nonlogam yang memiliki atom hidrogen terikat pada atom klorin tunggal. Dalam air dua atom terpisah, membentuk ion; hidrogen adalah ion positif – dasarnya proton – dan klorin adalah negatif. Proton melekat pada sisi negatif dari molekul air, dan sisi positif dari H2O menempel pada klorida. Larutan yang kuat dari asam klorida memiliki sifat korosif yang kuat, cepat menyerang baja dan kebanyakan logam lainnya.

Amonia

Nitrogen merupakan unsur yang menarik, karena memiliki tiga ikatan saat yang membentuk molekul. Amonia merupakan senyawa biner di mana masing-masing ikatan nitrogen memegang atom hidrogen, membentuk piramida dengan hidrogen di setiap sudut dan nitrogen di bagian atas. Meskipun amonia merupakan produk sampingan dari proses biologis, juga membuat sebuah bagian penting dari atmosfer planet raksasa Jupiter.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *