Reproduksi dan siklus hidup echinodermata

Dalam kebanyakan spesies jenis kelamin echinodermata berada terpisah; yaitu, ada jantang dan betina. Meskipun reproduksi biasanya seksual, yang melibatkan pembuahan telur oleh spermatozoa, beberapa spesies teripang, bintang laut, dan bintang rapuh dapat juga bereproduksi secara aseksual.
Advertisement

Reproduksi aseksual

Reproduksi aseksual pada echinodermata biasanya melibatkan pembagian tubuh menjadi dua bagian atau lebih (fragmentasi) dan regenerasi bagian tubuh yang hilang. Fragmentasi adalah cara reproduksi yang umum yang digunakan oleh beberapa spesies asteroida, Ophiuroidea, dan teripang, dan dalam beberapa spesies, reproduksi seksual ini tidak diketahui terjadi.

Fragmentasi dan regenerasi yang sukses memerlukan dinding tubuh yang dapat robek dan kemampuan untuk menutup luka yang dihasilkan. Dalam beberapa asteroida, fragmentasi terjadi ketika dua kelompok lengan menarik dalam arah yang berlawanan, sehingga merobek hewan menjadi dua bagian.

Regenerasi sukses mengharuskan bagian tubuh tertentu hadir dalam potongan-potongan yang hilang; misalnya, banyak asteroid dan Ophiuroidea dapat meregenerasi sebagian hilang hanya jika memiliki beberapa bagian dari disk. Pada teripang, yang membagi secara melintang, reorganisasi besar jaringan terjadi di kedua bagian regenerasi.

Advertisement

Kemampuan untuk meregenerasi, atau menumbuhkan kembali, bagian yang hilang atau hancur dikembangkan dengan baik pada echinodermata, terutama lili laut, bintang laut, dan bintang rapuh, yang semuanya dapat meregenerasi senjata baru jika yang sudah ada yang patah.

Echinodermata bintang laut melakukan regenerasi sebagai upaya agar dapat menghancurkan tempat tidur tiram; ketika bintang laut dipotong-potong dan dibuang kembali ke laut, mereka benar-benar dapat meningkatkan jumlah mereka. Selama sebagian dari tubuh, atau disk, tetap terkait dengan lengan, bintang laut baru dapat diregenerasi. Beberapa teripang dapat mengeluarkan organ internal mereka (autoeviscerate) dalam kondisi tertentu (misalnya, jika diserang, jika lingkungan tidak menguntungkan, atau secara musiman), dan satu set baru organ dapat meregenerasi dalam beberapa minggu. Landak laut (Echinoidea) mudah menumbuhkan duri yang hilang, organ seperti penjepit disebut pedicellariae, dan daerah kecil dari kerangka internal.

Reproduksi seksual

Pada reproduksi seksual, telur (hingga beberapa juta) dari betina dan spermatozoa dari jantan berada di bagian dalam perairan (pemijahan), di mana sel telur dibuahi. Kebanyakan echinodermata bertelur pada siklus tahunan, dengan periode pemijahan biasanya berlangsung satu atau dua bulan selama musim semi atau musim panas; beberapa spesies, bagaimanapun, mampu melakukan pemijahan sepanjang tahun.

Selain bibit, faktor yang mempengaruhi reproduksi sangat kompleks dan mungkin termasuk pengaruh eksternal seperti suhu, cahaya, atau salinitas air. Dalam kasus bintang bulu Jepang (Crinoidea), melakukan pemijahan yang berkorelasi dengan fase Bulan dan berlangsung selama awal Oktober saat Bulan pada kuartal pertama atau terakhir. Banyak echinodermata berkumpul sebelum pemijahan, sehingga meningkatkan kemungkinan pembuahan telur. Beberapa juga menampilkan perilaku karakteristik selama proses pemijahan; beberapa asteroida dan ophiuroida menaikkan pusat tubuh keatas dari dasar laut; teripang mungkin menaikan ujung depan tubuh diatas gelombang air. Gerakan-gerakan ini mungkin dimaksudkan untuk mencegah telur dan sperma tidak terperangkap dalam sedimen.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *