Peranan Arthropoda yang menguntungkan dan merugikan dalam kehidupan

Filum Arthropoda adalah kelompok hewan yang beragam termasuk serangga, krustasea, laba-laba, kalajengking dan kelabang. Namun, anggota filum ini, meskipun keragaman yang luar biasa dan angka yang jelas, berbagi sejumlah karakteristik penting yang membedakan mereka satu sama lain.
Advertisement

Eksoskeleton

Arthropoda adalah invertebrata, yang berarti tubuh mereka tidak memiliki tulang internal untuk dukungan. Untuk mengkompensasi hal ini, mereka menghasilkan eksoskeleton keras yang terbuat dari kitin, campuran lipid, karbohidrat dan protein, yang menutupi dan melindungi tubuh mereka seperti baju besi. Saat arthropoda berkembang, mereka harus melepaskan atau meranggas elsoskeletons mereka.

Pertama-tama mereka menghasilkanexoskeleton yang baru, lembut di bagian bawah eksoskleton yang lama. Setelah mereka mengeras, penutup lama retak dan jatuh. Arthropoda menjadi sangat rentan selama proses molting, dan akan sering bersembunyi sampai exoskeleton baru mereka mengeras.

Badan tersegmentasi

Arthropoda memiliki tubuh internal dan eksternal yang tersegmentasi. Jumlah segmen tergantung pada spesies individu; kaki seribu, misalnya, memiliki lebih banyak segmen daripada lobster.

Advertisement

Kaki bersendi

Nama arthropoda sebenarnya berasal dari “arthro,” Yunani yang berarti sendi, dan “pod,” yang berarti kaki. Semua arthropoda memiliki anggota badan yang bersambung melekat pada eksoskeleton keras mereka yang memungkinkan untuk fleksibilitas dan gerakan. Sendi umumnya dapat menekuk hanya satu arah tapi memungkinkan untuk bertindak sebagai predator dan bertahan.

Simetri bilateral

Tubuh arthropoda dapat dibagi secara vertikal dalam dua gambar cermin. Ini disebut simetri bilateral. Simetri ini seperti pada banyak hewan lain seperti ikan, tikus dan bahkan manusia. binatang lain seperti ubur-ubur dan bintang laut menunjukkan simetri radial, sedangkan karang dan spons laut yang asimetris – menunjukkan tidak ada pola sama sekali.

Sistem Peredaran Darah terbuka

Arthropoda memiliki sistem peredaran darah terbuka. Ini berarti bukan sistem peredaran darah tertutup dengan pembuluh darah yang saling berhubungan dan kapiler, darah arthropoda ini dipompa melalui ruang terbuka yang disebut sinus untuk mencapai jaringan. Arthropoda, bagaimanapun, memiliki jantung yang memompa darah ke dalam hemocoel, rongga di mana organ-organ berada, di mana ia mengelilingi organ dan jaringan.Peranan Arthropoda

Peranan Arthropoda

Beberapa Arthropoda yang menguntungkan, antara lain:

• Bahan makanan yang mengandung protein tinggi . Misalnya,
udang, kepiting, rajungan.

• Sebagai zooplankton. Contohnya, Crustacea yang berukuran kecil.

• Pada insecta, menghasilkan madu (lebah), membantu penyerbukan (lebah, kupu — kupu), dan penghasil sutera ( ulat sutra ) .

• Sebagai percobaan/penelitian dalam genetika (Drosophila melanogaster /Ialat buah).

Beberapa Arthropoda yang merugikan antara Iain:

• Sebagai vektor berbagai penyakit (lalat, nyamuk, kutu, dan sebagainya),

• Sebagai hama (wereng), Pembusuk makanan (Drosophila melanogaster/lalat Buah).

• Perusak bahan bangunan (kumbang, rayap).

• Parasit pada manusia (caplak, nyamuk, dan kutu rambut)

• Pengebor kayu galangan kapal atau perahu (kelompok Cru5tacea). Contohnya, Limnoria //ngorum.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *