Macam-macam Bentuk Kromosom Berdasarkan Sentromernya

Kromosom adalah molekul seperti benang yang membawa informasi turun-temurun segala hal dari ketinggian sampai warna mata.
Advertisement

Kromosom terbuat dari protein dan satu molekul DNA, yang berisi instruksi genetik organisme, diturunkan dari orang tua. Pada manusia, hewan, dan tumbuhan, kebanyakan kromosom disusun berpasangan dalam inti sel. Manusia memiliki 22 pasang kromosom dari ini, yang disebut autosom.

Manusia memiliki sepasang tambahan kromosom seks dengan total 46 kromosom. Kromosom seks yang disebut sebagai X dan Y, dan kombinasi mereka menentukan jenis kelamin seseorang. Manusia perempuan memiliki dua kromosom XX sedangkan jantan memiliki sebuah pasangan XY. Sistem penentuan seks XY ditemukan di sebagian besar mamalia serta beberapa reptil dan tanaman.

Menurut Wilhelm Roux (1883), kromosom adalah pembawa faktor keturunan. Eksperimen T. Bovery dan Ws. Sutton (1902) membuktikan bahwa kromosom membawa material genetik. Ukuran dan bentuk kromosom bervariasi pada setiap spesies makhluk hidup. Panjang kromosom antara 0,2 –50 mikron dengan diameter antara 0,2–20 mikron. Bentuk kromosom pada setiap fase pertumbuhan dalam pembelahan mitosis senantiasa berubah-ubah. Setiap kromosom terdiri atas sentromer dan lengan.

Advertisement

Berdasarkan letak sentromer dan lengan, bentuk kromosom dibedakan menjadi empat macam sebagai berikut.

1. Bentuk telosentrik, yaitu jika letak sentromer berada di ujung.

2. Bentuk akrosentrik, yaitu jika letak sentromer mendekati ujung.

3. Bentuk submetasentrik, yaitu jika letak sentromer agak jauh dari ujung kromosom dan biasanya membentuk huruf L atau J.

4. Bentuk metasentrik, yaitu jika letak sentromer berada di tengah sehingga panjang masing-masing lengan sama.

Bentuk Kromosom
Gambar Bentuk Kromosom a) Telosentrik, b) Akrosentrik, c) Submetasentrik, dan d) Metasentrik

Sentromer (kinetokor) merupakan bagian kepala kromosom yang berfungsi mengatur pergerakan kromosom pada waktu pembelahan mitosis. Bagian lengan kromosom terdiri atas selaput benang-benang kromosom atau benang nukleosom. Pada nukleosom inilah terdapat gen-gen yang dibangun oleh molekul DNA. Pada setiap spesies, makhluk hidup yang berinti (eukarion) mengandung sejumlah kromosom yang tetap. Susunan dan jumlah kromosom dari setiap individu bervariasi. Berikut gambaran variasi jumlah kromosom pada beberapa organisme.

Tabel Jumlah kromosom pada beberapa organisme

Nama organisme

Jumlah kromosom

1. Drosophila melanogaster (lalat buah) 8 (n = 4)
2. Lumbricus terestris (cacing tanah) 36 (n = 18)
3. Felis domesticus (kucing) 38 (n = 19)
4. Mus musculus (tikus) 40 (n = 20)
5. Pongo pygmaeus (kera) 42 (n = 21)
6. Cavia coubaya (marmut) 64 (n = 32)
7. Columba livia (merpati) 80 (n =40)
8. Oryctologus cuniculus (kelinci) 44 (n = 22)
9. Rana pipiens (katak) 26 (n = 13)
10. Apis melifica (lebah madu) 32 dan 16 (n = 16 dan 8 )
11. Culex pipiens (nyamuk) 6 (n = 3)
12. Musca domestica (lalat rumah) 12 (n = 6)
13. Homo sapiens (manusia) 46 (n = 23)
14. Brassica oleracea (kubis) 18 (n = 9)
15. Solanum lycopersicum (tomat) 24 (n = 12)
16. Solanum tuberosum (kentang)17. Zea mays (jagung) 48 (n = 24)20 (n = 10)
18. Oryza sativa (padi) 24 (n = 12)
19. Nicotiana tobacum (tembakau) 48 (n = 24)
20. Carica papaya (pepaya) 18 (n = 9)
21. Helianthus annus (bunga matahari) 34 (n = 17)
22. Saccharum officinarum (tebu) 86 n = 43)

Berdasarkan tabel tersebut menunjukkan bahwa jumlah kromosom tidak ada hubungannya dengan tingkat atau derajat individu. Makhluk hidup yang diploid (2n) akan menghasilkan sel yang haploid (n) pada sel kelaminnya. Hal ini mengakibatkan zigot yang terbentuk pada peristiwa fertilisasi (pembuahan) bersifat diploid.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *