Jenis-jenis suksesi

Suksesi ekologi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan apa yang terjadi pada komunitas ekologi dari waktu ke waktu.
Advertisement

Hal ini mengacu pada serangkaian perubahan lebih atau kurang dapat diprediksi dan teratur yang terjadi dalam komposisi atau struktur komunitas ekologi. Ketika Anda lahir, Anda belajar merangkak, kemudian berjalan dan kemudian berlari. Ketika Anda bertambah tua, tubuh Anda berjalan melalui perubahan diprediksi tertentu selama periode waktu seperti dalam tubuh Anda tumbuh lebih tinggi, rambut Anda tumbuh lagi, pikiran dan tubuh berkembang. Demikian pula, ketika Anda menanam pohon, tumbuh perlahan dan kemudian tumbuh lebih besar dan lebih besar dan lebih besar. Pada dasarnya, serangkaian perubahan yang dapat diprediksi yang terlihat selama periode waktu. Skala waktu bisa puluhan tahun atau bahkan jutaan tahun.

Suksesi berbeda dari Evolution Ekologis karena perubahan yang terjadi bukan evolusi alami, tetapi mereka mungkin adaptif. Hal ini didasarkan pada prinsip dan pengetahuan bahwa kehidupan tidak pernah tetap sama, tapi itu semua habitat berada dalam proses perubahan konstan sebagai akibat dari inter-dependensi dan reaksi dalam sistem ekologi itu sendiri.

3 macam Suksesi Ekologis

Suksesi dapat dimulai baik oleh pembentukan habitat baru (longsor atau aliran lava) atau gangguan habitat yang sudah ada (kebakaran, pembukaan lahan). Ada tiga tahap diakui suksesi ekologi. Setiap proses meliputi perubahan dan pengembangan secara bertahap. Mereka tidak memiliki batas-batas yang jelas didefinisikan, dan itu mungkin bersifat umum sistem ekologi berada di kedua tahap sekaligus selama masa transisi dari satu ke yang lain. 3 tahapan suksesi ekologi adalah:

Advertisement

Suksesi primer

Biji, spora, dan benih dalam bentuk lain datang dari luar dan sampai ke substrat baru dibawa oleh angin, air, atau hewan. Tumbuhan atau organisme lain yang mampu menghuni untuk pertama kali disebut tumbuhan pelopor (vegetasi perintis). Disebut vegetasi perintis karena organisme tersebut mampu membuka lahan untuk hidupnya organisme lain. Suksesi yang terjadi pada suatu lahan yang rusak total (tidak ada organisme yang hidup) disebut suksesi primer.

Suksesi sekunder

Jenis suksesi yang kedua adalah suksesi sekunder. Suksesi sekunder terjadi jika suatu komunitas atau ekosistem alami terganggu, baik secara alami maupun buatan, dan gangguan tersebut tidak merusak total ekosistem tersebut. Banjir, kebakaran, angin kencang, gelombang laut, dan penebangan hutan merupakan contoh-contoh gangguan tersebut.suksesi primer

suksesi skunder
suksesi skunder

Proses dan faktor yang berperan dalam suksesi sekunder sama dengan yang berlaku pada suksesi primer. Contoh suksesi sekunder adalah tegalan-tegalan, padang alang-alang, belukar-belukar bekas ladang, dan kebun karet yang ditinggalkan. Komunitas ini masih mengalami perubahan yang menuju ke arah komunitas klimaks, kecuali jika dalam proses ini terjadi lagi gangguan maka suksesi akan mundur lagi dan mulai lagi dari titik nol.

Klimaks

Tahap klimaks adalah tahap terakhir dari suatu ekosistem. Ini adalah ketika ekosistem telah menjadi seimbang dan ada sedikit risiko dari suatu peristiwa yang dapat mengganggu atau mengubah lingkungan. Beberapa hutan tropis dan gurun adalah contoh dalam tahap klimaks. Apa yang rumit tentang tahap klimaks adalah perlakuan manusia yang diberikan, setiap ekosistem yang ada di tahap klimaks sekarang memegang risiko akan hancur dan akan mundur ke tahap sebelumnya.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *