Adaptasi tumbuhan untuk hidup di Tanah

Tumbuhan berevolusi dari ganggang hijau air tawar. Tumbuhan telah berevolusi beberapa adaptasi untuk hidup di darat, termasuk retensi embrio, kutikula, stomata, dan jaringan pembuluh angkut.
Advertisement

Dari mana tumbuhan berasal? Tumbuhan tidak selalu berasal dari darat. Untuk waktu yang lama, tumbuhan hidup terbatas pada air. Tumbuhan pertama berevolusi dari ganggang hijau yang tampak agak seperti Chara digambarkan di bawah.

Adaptasi tumbuhan ‘untuk Kehidupan di Tanah

Organisme fotosintetik pertama adalah bakteri yang hidup di air. Jadi, dari mana tumbuhan berasal? Bukti menunjukkan bahwa tumbuhan berevolusi dari ganggang hijau air tawar, protista (Gambar di bawah). Kesamaan antara ganggang hijau dan tumbuhan adalah salah satu bukti mereka memiliki keterkaitan. Mereka berdua memiliki selulosa dalam dinding sel mereka, dan mereka berbagi banyak bahan kimia yang sama yang memberi mereka warna. Jadi apa yang memisahkan ganggang hijau dari tumbuhan hijau?

Ada empat cara utama bahwa tumbuhan beradaptasi dengan kehidupan di darat dan, sebagai hasilnya, menjadi berbeda dari ganggang:

Advertisement

Pada tumbuhan, embrio berkembang dalam tumbuhan betina setelah pembuahan. Alga tidak menyimpan embrio dalam diri mereka sendiri tetapi melepaskannya ke dalam air. Ini adalah fitur pertama yang berevolusi yang memisahkan tumbuhan dari ganggang hijau. Ini juga satu-satunya adaptasi bersama oleh semua tumbuhan.

Seiring waktu, tumbuhan harus berevolusi yang tadinya hidup dalam air menjadi hidup di darat. Pada tumbuhan awal, lapisan lilin yang disebut kutikula berevolusi untuk membantu melindungi dari air tumbuhan dan mencegah kehilangan air. Namun, kutikula juga mencegah gas tidak memasuki dan meninggalkan tumbuhan dengan mudah. Ingat bahwa pertukaran gas-mengambil karbon dioksida dan melepaskan oksigen terjadi selama fotosintesis.

Untuk memungkinkan tumbuhan harus mempertahankan dan melakukan pertukaran gas, air melalui pori-pori kecil (lubang) pada daun disebut stomata juga berevolusi (Gambar di bawah). Stomata dapat membuka dan menutup tergantung pada kondisi cuaca. Ketika panas dan kering, stomata menutup untuk menjaga air di dalam tumbuhan tidak habis. Ketika cuaca dingin, stomata dapat membuka lagi untuk membiarkan karbon dioksida dan oksigen di luar.

Adaptasi lainnya kemudian untuk hidup di darat adalah evolusi jaringan pembuluh angkut. Jaringan pembuluh angkut adalah jaringan khusus yang mengangkut air, nutrisi, dan makanan pada tumbuhan. Pada alga, jaringan pembuluh angkut tidak diperlukan karena seluruh tubuh bersentuhan dengan air, dan air hanya masuk ganggang. Tapi tinggal di darat, air hanya dapat ditemukan di dalam tanah. Jaringan pembuluh angkut harus mengambil air dan nutrisi dari tanah ke tumbuhan, sementara juga mengambil makanan turun dari daun ke seluruh tumbuhan. Kedua jaringan pembuluh angkut yaitu xilem dan floem. Xilem bertanggung jawab atas transportasi air dan nutrisi dari akar ke seluruh tumbuhan. Floem membawa gula yang dibuat di daun ke bagian tumbuhan di mana mereka dibutuhkan.

Chara
Chara
 ganggang hijau
Nenek moyang tanaman adalah ganggang hijau. Gambar ini menunjukkan dari dekat dari ganggang di pantai.
stomata
Stomata adalah pori-pori pada daun yang memungkinkan gas dapat melewati, tetapi mereka dapat ditutup untuk menghemat air.

Ringkasan

Tumbuhan berevolusi dari ganggang hijau air tawar. Tumbuhan telah berevolusi beberapa adaptasi untuk hidup di darat, termasuk retensi embrio, kutikula, stomata, dan jaringan pembuluh angkut.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *