Pengertian organisme, jenis dan contoh mereka

Ada tradisi panjang yang mendefinisikan organisme sebagai makhluk yang dapat mengorganisir diri sendiri. Organisme dapat berupa "prokariota" atau "eukariota". Contoh organisme ini bisa jadi virus, bakteri, protista, jamur, tanaman atau hewan.
Advertisement

Kata “organisme” berasal dari bahasa Yunani “organismos”, atau “Organon”, yang berarti “instrumen, menerapkan, alat, organ akal atau kekhawatiran” – pertama kali muncul dalam bahasa Inggris pada tahun 1703 (Oxford English Dictionary). Organisme langsung berhubungan dengan istilah “organisasi”.

Hari ini, istilah organisme mungkin secara luas didefinisikan sebagai perakitan molekul yang berfungsi secara keseluruhan lebih-atau-kurang stabil yang menunjukkan sifat-sifat kehidupan. Organisme ini termasuk semua makhluk hidup individu yang dapat bereaksi terhadap rangsangan, bereproduksi, tumbuh, dan mempertahankan homeostasis (regulasi sendiri). Contoh organisme ini bisa jadi virus, bakteri, protista, jamur, tanaman atau hewan. (Namun, banyak sumber mengusulkan definisi yang mengecualikan virus karena virus tergantung pada mesin biokimia dari sel inang untuk reproduksi.

Dalam biologi, organisme adalah setiap sistem kehidupan yang berdekatan, seperti vertebrata, serangga, tanaman atau bakteri. Perkiraan jumlah spesies saat Bumi berkisar 10-14 juta, dimana sekitar 1,2 juta hanya yang telah tercatat dan sisanya – lebih dari 90 persen – menunggu untuk di tulis.

Advertisement

Semua jenis organisme yang dikenal akan mampu: (a) beberapa tingkat dapat respon terhadap rangsangan, (b) reproduksi, (c) pertumbuhan dan pengembangan dan (d) self-regulation (homeostasis). Organisme terdiri dari satu atau lebih sel. Suatu organisme dengan satu sel disebut organisme uniseluler; organisme dengan lebih dari satu adalah organisme multisel. Manusia adalah contoh organisme multiseluler terdiri dari banyak triliunan sel yang dikelompokkan ke dalam jaringan dan organ khusus. Kebanyakan organisme bersel tunggal memiliki ukuran yang mikroskopis – tidak dapat dilihat oleh mata telanjang – dan dengan demikian diklasifikasikan sebagai mikroorganisme.

Organisme dapat berupa “prokariota” atau “eukariota”. Prokariota diwakili oleh dua domain yang terpisah, Bakteri dan Archaea (organisme yang dapat hidup di habitat ekstrim.) Organisme eukariotik yang ditandai dengan kehadiran inti sel yang terikat dalam membran dan mengandung kompartemen dilapisi membran tambahan yang disebut organel (seperti mitokondria di hewan dan tumbuhan dan plastida pada tumbuhan dan alga, semua umumnya dianggap berasal dari bakteri endosimbiotik). Jamur, hewan dan tumbuhan adalah contoh dari organisme dalam kerajaan eukariota.

Virus biasanya tidak dianggap organisme karena mereka tidak mampu reproduksi secara otonom, pertumbuhan atau metabolisme. Kontroversi ini tidak mudah untuk diselesaikan karena, ada beberapa organisme selular juga tidak mampu bertahan hidup mandiri (tapi bukan dari metabolisme independen dan prokreasi) dan hidup sebagai parasit intraseluler obligat.organisme

Meskipun virus memiliki beberapa enzim dan molekul yang menjadi karakteristik organisme hidup, mereka tidak memiliki metabolisme mereka sendiri dan tidak dapat mensintesis dan mengatur senyawa organik yang membentuk mereka. Tentu, ini adalah aturan yang keluar reproduksi otonom dan mereka hanya dapat secara pasif direplikasi oleh mesin dari sel inang. Dalam hal ini mereka mirip dengan benda mati. Namun, meskipun virus mempertahankan metabolisme tidak independen dan dengan demikian biasanya tidak diperlakukan sebagai organisme, mereka memiliki gen mereka sendiri dan mereka berkembang dengan mekanisme yang sama dengan organisme yang berevolusi.

Ketika komunitas organisme hidup berinteraksi sebagai suatu sistem, dalam hubungannya dengan komponen lingkungan non-hidup mereka (hal-hal seperti udara, air dan bumi), diketahui sebagai Ekosistem. Komponen-komponen biotik dan abiotik dianggap sebagai terhubung bersama melalui siklus nutrisi dan aliran energi. Saat ekosistem didefinisikan oleh jaringan interaksi antara organisme sendiri, dan antara organisme dan lingkungan mereka, mereka dapat terdiri dari berbagai ukuran tetapi biasanya mencakup ruang spesifik, terbatas – seperti hutan, dan pulau-pulau meskipun beberapa ilmuwan mengatakan bahwa seluruh planet bumi adalah ekosistem.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *