Pengertian Keringat kelenjar

Keringat kelenjar adalah salah satu dari dua jenis kelenjar kulit sekretori terjadi hanya pada mamalia. Kelenjar keringat ekrin, yang dikendalikan oleh sistem saraf simpatik, mengatur suhu tubuh.
Advertisement

Ketika suhu internal naik, kelenjar ekrin mengeluarkan air ke permukaan kulit, di mana panas dipindahkan melalui penguapan. Jika kelenjar ekrin yang aktif di sebagian besar tubuh (seperti pada kuda, beruang, dan manusia), mereka adalah perangkat termoregulasi utama.

Pada hewan lain (anjing, kucing, sapi, dan domba), mereka hanya aktif pada bantalan dari kaki atau sepanjang tepi bibir dan mungkin sama sekali tidak ada dibagian tubuh yang lain; hewan tersebut sering bergantung pada terengah-engah untuk kontrol suhu yang efektif. Mamalia kecil, seperti tikus, tidak dapat bertahan dari dehidrasi dan karenanya memiliki kelenjar ekrin tidak ada sama sekali.

Kelenjar keringat apokrin, yang biasanya berhubungan dengan folikel rambut, terus mengeluarkan keringat lemak ke dalam tubulus kelenjar. Stres emosional menyebabkan dinding tubulus berkontraksi, mengeluarkan sekresi lemak pada kulit, di mana bakteri lokal memecahnya menjadi asam lemak yang berbau.

Advertisement

Pada manusia, kelenjar apokrin terkonsentrasi di ketiak dan di daerah genital; kelenjar tidak aktif sampai mereka distimulasi oleh perubahan hormonal pada masa pubertas. Pada mamalia lain, kelenjar apokrin memiliki lebih banyak. Kelenjar khusus tertentu, seperti kelenjar susu, kelenjar yang mensekresi lilin dari saluran telinga, dan banyak kelenjar bau pada mamalia, mungkin dikembangkan dari kelenjar apokrin yang dimodifikasi.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *