Klasifikasi prokariota

Bakteri hidup di hampir semua lingkungan di bumi. Archaea hidup di mana-mana di Bumi, termasuk lingkungan yang ekstrim.
Advertisement

Dengan begitu banyak bakteri yang berbeda, bagaimana mereka semua diklasifikasikan? Apakah dengan bentuk? Dengan ukuran? Atau dengan beberapa kriteria lain? Seperti yang dapat Anda bayangkan, mengklasifikasi bakteri mungkin bukan tugas yang mudah.

Bakteri diklasifikasikan berdasarkan sifat-sifat mereka, beberapa di antaranya harus dilakukan dengan bentuk mereka, yang lain berdasarkan dinding sel, dan bahkan sifat-sifat tambahan. Artikel berikut akan menjelaskan secara ringkas Klasifikasi prokariota dalam dua domain yaitu domain archaea dan baktaeri.

Domain Bakteri

Bakteri adalah kelompok yang paling beragam dan melimpah dari organisme di Bumi. Mereka tinggal di hampir semua lingkungan. Mereka ditemukan di laut, tanah, dan usus binatang. Mereka bahkan ditemukan di batuan yang jauh di bawah permukaan bumi. Setiap permukaan yang belum disterilkan mungkin akan ditutupi dengan bakteri. Jumlah total bakteri di dunia adalah menakjubkan. Ini diperkirakan 5 × 1030, atau lima juta triliun. Anda memiliki lebih banyak bakteri di dalam dan pada tubuh Anda daripada jumlah sel-sel tubuh yang Anda miliki!

Advertisement

Bakteri yang disebut cyanobacteria sangat penting. Mereka berwarna hijau kebiruan (lihat Gambar di bawah) warnanya karena mengandung klorofil (tapi bukan kloroplas, tentu saja). Mereka membuat makanan melalui fotosintesis dan melepaskan oksigen ke udara. Bakteri ini yang mungkin bertanggung jawab untuk menambahkan oksigen ke udara pada awal Bumi. Ini berubah atmosfer planet. Cyanobacteria juga mengubah arah evolusi. Cyanobacteria kuno juga mungkin telah berevolusi menjadi kloroplas sel tumbuhan.

Ribuan spesies bakteri telah ditemukan, dan masih banyak lagi yang diperkirakan ada. Spesies yang dikenal dapat diklasifikasikan atas dasar berbagai sifat. Salah satu klasifikasi didasarkan pada perbedaan dinding sel mereka dan membran luar. Pengelompokkan bakteri ini ke dalam bakteri Gram-positif dan Gram-negatif, seperti yang dijelaskan pada Gambar di bawah.

Domain Archaea

Para ilmuwan masih tahu relatif sedikit tentang Archaea. Hal ini sebagian karena mereka sulit untuk tumbuh di laboratorium. Banyak hidup di dalam tubuh hewan, termasuk manusia. Namun, tidak ada yang diketahui secara pasti menyebabkan penyakit.

Cyanobacteria mekar
Mekar Cyanobacteria. Garis-garis hijau di danau ini terdiri dari triliunan cyanobacteria. Nutrisi yang berlebihan di dalam air menyebabkan pertumbuhan berlebih dari bakteri.

Archaea pertama kali ditemukan di lingkungan yang ekstrim. Sebagai contoh, beberapa ditemukan di sumber air panas. Lainnya ditemukan di sekitar ventilasi laut dalam. Archaea seperti ini disebut extremophiles, atau “pecinta ekstrem.” Gambar di bawah ini menjelaskan tiga jenis Archaea extremophiles. Tempat-tempat di mana beberapa dari mereka hidup dianggap mirip dengan lingkungan di Bumi kuno. Hal ini menunjukkan bahwa mereka mungkin telah berevolusi paling awal dalam sejarah Bumi.

Klasifikasi Bakteri
Klasifikasi Bakteri. Berbagai jenis bakteri diberi noda warna yang berbeda ketika diwarnai dengan pewarnaan Gram. Hal ini membuat mereka mudah untuk diidentifikasi.

Archaea sekarang diketahui hidup di mana-mana di Bumi. Mereka sangat banyak di laut. Archaea pada plankton mungkin menjadi salah satu jenis yang paling melimpah dari organisme di planet ini. Archaea juga dipandang telah memainkan peran penting dalam siklus karbon dan nitrogen. Untuk alasan ini, Archaea kini diakui sebagai aspek utama dari kehidupan di Bumi.

Ringkasan

  • Bakteri hidup di hampir semua lingkungan di bumi.
  • Archaea hidup di mana-mana di Bumi, termasuk lingkungan yang ekstrim.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *