Perbedaan sel hewan dan tumbuhan

Baik sel tumbuhan dan sel hewan adalah eukariotik, yaitu, mereka memiliki struktur kompleks tetapi struktur dari kedua jenis sel memiliki perbedaan besar. Sel hewan tidak memiliki dinding sel yang kaku seperti sel tumbuhan.
Advertisement

Hal ini memungkinkan sel-sel hewan untuk membentuk dan mengadopsi berbagai bentuk. Suatu jenis sel hewan disebut sel fagosit bahkan dapat menyerap struktur lainnya. Kemampuan ini tidak melekat pada sel-sel tumbuhan.

Selanjutnya, tidak seperti sel-sel hewan, sel tumbuhan memiliki kloroplas untuk dapat memanfaatkan sinar matahari dan ini adalah apa yang juga memberikan sel tumbuhan warna hijau mereka. Hal ini dengan bantuan kloroplas yang mengandung klorofil, sel-sel tumbuhan melakukan fungsi fotosintesis yang merupakan proses yang tidak hadir dalam sel-sel hewan.

Sel-sel tumbuhan juga mengandung vakuola sentral yang lebih besar (tertutup oleh membran) dibandingkan dengan sel-sel hewan. Juga, sementara sel-sel hewan tergantung pada sistem analog dari gap-junction yang memungkinkan komunikasi antara sel-sel, sel-sel tumbuhan menggunakan menghubungkan pori-pori di dinding sel mereka untuk terhubung ke satu sama lain dan menyampaikan informasi.

Advertisement

Banyak jenis sel tumbuhan, terutama pada spesies seperti konifer dan tumbuhan berbunga, ada tidak adanya flagela dan sentriol yang ditemukan dalam sel-sel hewan.

Sel tumbuhan juga diklasifikasikan menjadi tiga jenis. Sel-sel parenkim membantu dalam penyimpanan, fotosintesis-dukungan dan fungsi lainnya dan sel kolenkim hanya hadir selama waktu pematangan dan hanya memiliki dinding primer. Sel-sel sklerenkim membantu dalam dukungan mekanik. Ketika berbicara tentang sel-sel hewan, ada 210 jenis yang berbeda ini dalam tubuh manusia.

Ada lagi perbedaan utama antara sel tumbuhan dan hewan. Sementara sel tumbuhan memutar karbon dioksida menjadi gula, itu adalah berlaku sebaliknya pada sel-sel hewan yang memecah gula kembali ke karbon dioksida untuk membuat energi. Ini juga mencerminkan fungsi siklik Alam dan saling ketergantungan organisme melalui Kehidupan di bumi agar dapat terus berkembang.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *