Perbedaan Antara Asma dan bronkitis

Bronkitis berasal dari infeksi yang biasanya terjadi selama flu atau infeksi pernapasan. Asal asma tidak begitu jelas seperti bronkitis. Hal ini diyakini bahwa ada dua jenis asma menurut faktor-faktor yang memicu. Intrinsik dan ekstrinsik adalah dua jenis asma.
Advertisement

Asma dan bronkitis selalu berhubungan dengan sistem pernapasan tubuh. Mereka berdua adalah gangguan yang menyangkut paru-paru, bronkus, bronkiolus, dan bagian saluran pernapasan lainnya. Karena fungsi utama terpengaruh dengan dua kondisi ini adalah nafas orang tersebut, maka sangat penting untuk mengelola kondisi ini segera untuk menghindari komplikasi lebih lanjut tidak terjadi. Kedua penyakit ini melibatkan tabung bronkial yang menjadi terbatas karena peradangan dan produksi lendir yang terjadi. Meskipun sama, ada beberapa perbedaan yang memisahkan dua dari satu sama lain.

Bronkitis berasal dari infeksi yang biasanya terjadi selama flu atau infeksi pernapasan. Hal ini dapat menjadi penyakit abadi yang dapat berkembang melalui waktu yang disebut sebagai bronkitis kronis.

Namun, biasanya dapat disembuhkan. Adapun asma, itu diklasifikasikan di bawah COPD, atau Penyakit Paru Obstruktif Kronik, bersama dengan emfisema. Asal asma tidak begitu jelas seperti bronkitis. Asma adalah gangguan permanen. Hal ini diyakini bahwa ada dua jenis asma menurut faktor-faktor yang memicu. Intrinsik dan ekstrinsik adalah dua jenis asma.

Advertisement

Asma ekstrinsik adalah reaksi hipersensitivitas tubuh selama paparan alergen dan faktor genetik. Alergen adalah zat yang menyebabkan serangan untuk pasien asma seperti serbuk sari, asap rokok, daun kering, dan partikel debu. Asma intrinsik biasanya merupakan penyakit yang diturunkan. Ini adalah penyakit autoimun yang secara khusus berarti kehancuran beberapa organ termasuk komponen saluran pernapasan oleh sistem kekebalan tubuh sendiri. Hal ini dipicu oleh stres, kelelahan, dan infeksi.

Perbedaan Antara Asma dan bronkitis
Perbedaan Antara Asma dan bronkitis

Gejala bronkitis melibatkan mengi, batuk, nyeri dada, kelelahan, produksi lendir, dan demam akibat infeksi. Di sisi lain, manifestasi asma terdiri dari mengi, kesulitan tidur, kesulitan bernapas, dan sesak dada. Gejala dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Manifestasi tidak boleh diabaikan karena ini adalah indikasi bahwa orang perlu intervensi medis segera.

Berbagai orang memiliki risiko lebih tinggi untuk penyakit ini daripada yang lain. Merokok dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh seseorang, dan juga merupakan bronchokonstriktor ampuh karena komponennya, nikotin. Faktor risiko ini adalah lazim bagi pasien bronkitis. Kemungkinan memiliki peningkatan asma jika orang yang memiliki riwayat keluarga gangguan ini ditelusuri. Asap rokok, berat badan lahir rendah, merokok, dan kelebihan berat badan akan meningkatkan risiko.

Komplikasi yang terkait dengan bronkitis adalah: asma, bronkitis kronis, dan berbagai penyakit paru-paru. Saat kondisi ini berlangsung, akan lebih fatal. Manajemen awal kondisi ini dapat mencegah komplikasi lebih lanjut dan memperlambat kemajuan penyakit. Komplikasi asma, serangan asma mungkin akan menyempitkan saluran udara yang dapat mengakibatkan obstruksi patensi nya. Kondisi ini akan memberikan pasien ketidakmampuan untuk bernapas. Hal ini dapat juga menyebabkan kerusakan abadi pada saluran pernapasan.

Perawatan untuk bronkitis adalah antibiotik karena penyebab utama penyakit ini adalah infeksi. Para pasien juga diberi pelembab untuk membantu mereka mendapatkan oksigen yang cukup untuk kebutuhan tubuh. Obat batuk seperti mukolitik untuk melonggarkan sekresi dan ekspektoran untuk dapat mengeluarkan lendir. Asma biasanya diobati dengan inhaler, pelembap, dan obat alergi untuk membuka saluran udara.

Ringkasan:

  1. Asma dan bronkitis selalu berhubungan dengan sistem pernapasan tubuh.
  2. kedua penyakit ini melibatkan tabung bronkial; mereka menjadi terbatas karena peradangan dan produksi lendir yang terjadi.
  3. bronkitis berasal dari infeksi yang biasanya terjadi selama flu atau infeksi pernapasan. Asal asma tidak begitu jelas seperti bronkitis. Hal ini diyakini bahwa ada dua jenis asma menurut faktor-faktor yang memicu. Intrinsik dan ekstrinsik adalah dua jenis asma.
  4. Bronkitis dapat menjadi penyakit abadi yang dapat berkembang seiring waktu yang disebut sebagai bronkitis kronis. Namun, biasanya dapat disembuhkan sementara asma adalah gangguan permanen.
  5. Gejala bronkitis melibatkan mengi, batuk, nyeri dada, kelelahan, produksi lendir, dan demam akibat infeksi. Di sisi lain, manifestasi asma terdiri dari mengi, kesulitan tidur, kesulitan bernapas, dan sesak dada.
  6. Merokok dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh seseorang, dan juga merupakan bronchokonstriktor ampuh karena komponennya, nikotin. Faktor risiko ini adalah lazim bagi pasien bronkitis. Kemungkinan memiliki peningkatan asma jika orang yang memiliki riwayat keluarga gangguan ini ditelusuri.
  7. komplikasi yang terkait dengan bronkitis adalah: asma, bronkitis kronis, dan berbagai penyakit paru-paru. Saat kondisi ini berlangsung, lebih fatal. Komplikasi asma, serangan asma mungkin akan menyempitkan saluran udara yang dapat mengakibatkan obstruksi patensi nya.
  8. Perawatan untuk bronkitis adalah antibiotik karena penyebab utama penyakit ini adalah infeksi. Asma biasanya diobati dengan inhaler, pelembap, dan obat alergi untuk membuka saluran udara.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *