Penyebab Kram di Awal Kehamilan

Kebanyakan wanita mengalami kram ringan selama awal kehamilan, dan dalam beberapa kasus, bahkan dapat disertai dengan pendarahan ringan atau bercak. Penyebab dan penanggulangannya akan diuraikan berikut ini.
Advertisement

Tahap awal kehamilan dapat disertai dengan kram. Perempuan cenderung keliru untuk kram saat menstruasi atau sebagai keguguran. Tapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan, karena kram ringan adalah normal pada tahap ini. Kadang-kadang, jenis kram dapat disertai dengan bercak juga. Bercak ringan selama satu atau dua hari bukanlah penyebab kekhawatiran. Seperti kram dan bercak ringan dianggap sebagai gejala kehamilan.

Alasan kram di Awal Kehamilan

Kebanyakan wanita mengalami kram ringan selama awal kehamilan, dan dalam beberapa kasus, bahkan dapat disertai dengan pendarahan ringan atau bercak. Salah satu penyebab kram pada awal kehamilan adalah implantasi telur yang dibuahi di dinding rahim.

Proses ini mungkin atau mungkin tidak disertai dengan perdarahan ringan atau bercak. Jika perdarahan tersebut terjadi, maka mungkin merupakan gejala pendarahan implantasi. Alasan lain untuk kram rahim di awal kehamilan adalah membesarnya rahim untuk mengakomodasi embrio berkembang. rasa sakit Ligamen juga dapat menyebabkan jenis kram. Ada beberapa ligamen, yang mendukung rahim, karena memperluas untuk memberikan ruang bagi bayi. Ligamen juga memiliki peregangan, dalam rangka mendukung membesarnya rahim dengan bayi. Peregangan satu ligamen tersebut, yang disebut ligamen bulat, menyebabkan kram perut pada awal kehamilan.

Advertisement

Kram di Awal Kehamilan – Kapan harus Khawatir

Meskipun, kram pada awal kehamilan normal, itu bisa menjadi menimbulkan kekhawatiran dalam beberapa kasus. Kembali rasa sakit dan kram pada kehamilan awal ini hampir serupa dengan yang dialami selama menstruasi normal. Tapi rasa sakit parah atau perdarahan bisa menjadi tanda keguguran atau kehamilan ektopik. Kehamilan ektopik ditandai oleh implantasi telur yang dibuahi di lokasi lain selain rahim. Umumnya, hal ini terjadi di salah satu saluran telur.

Dalam kasus seperti itu, Anda mungkin mengalami kram parah, terutama pada satu sisi. Demikian juga, terus pendarahan dan sakit parah bisa menjadi tanda keguguran. Berikut ini adalah beberapa kondisi, yang tidak dapat dianggap sebagai kram perut pada awal kehamilan dan mungkin memerlukan perhatian medis segera.

 

  • Bercak selama tiga sampai empat hari diikuti oleh kram.
  • Seiring dengan kram, bagian bawah perut menjadi empuk.
  • Sangat sakit parah selama lebih dari 24 jam, menjadi tak tertahankan yang bila Anda bergerak.
  • Penampilan penggumpalan jaringan merah muda atau abu-abu dalam pembuangan Anda.
  • Pendarahan selama satu hari, menyerupai haid berat.
  • Nyeri berat pada salah satu sisi perut bagian bawah dapat menjadi gejala masa kehamilan ektopik, yang dapat pecahnya tabung Fallopi jika tidak terdeteksi dini.

Jadi pendarahan dan kram ringan pada kehamilan bukanlah sebuah penyebab kekhawatiran, kecuali gejala yang parah. Dalam kasus salah satu gejala tersebut, Anda harus menghubungi dokter Anda segera. Bahkan jika gejala yang normal, selalu dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter dan mengkonfirmasi kehamilan yang sehat. Kram konstan pada awal kehamilan dapat diminimalkan dengan meningkatkan konsumsi air dan mengadopsi diet untuk kehamilan yang sehat. Hal ini juga dianjurkan untuk menahan dari seks, jika Anda mengalami kram yang kuat pada awal kehamilan. Penyebab Kram di Awal KehamilanMandi hangat dapat mengurangi gejala. Anda juga dapat memilih untuk beberapa bantalan pemanas untuk mendapatkan beberapa bantuan dari kram. Makan dengan baik, beristirahat dan mencoba beberapa teknik meditasi. Di atas semua, merawat kesehatan Anda.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *