Pengertian Somatostatin

Somatostatin adalah polipeptida yang menghambat aktivitas pankreas tertentu dan hormon gastrointestinal. Somatostatin ada dalam dua bentuk: satu terdiri dari 14 asam amino dan yang kedua terdiri dari 28 asam amino.
Advertisement

Nama somatostatin, pada dasarnya berarti stagnasi tubuh, diciptakan ketika peneliti menemukan bahwa ekstrak dari jaringan hipotalamus menghambat pelepasan hormon pertumbuhan dari kelenjar hipofisis. Somatostatin kemudian ditemukan secara luas didistribusikan ke seluruh sistem saraf pusat dan terjadi pada jaringan lain.

Pada pankreas, somatostatin diproduksi oleh sel-sel delta pulau Langerhans, dimana berfungsi untuk memblokir sekresi baik insulin dan glukagon dari sel yang berdekatan. Insulin, glukagon, dan somatostatin bertindak untuk mengontrol aliran nutrisi ke dalam dan keluar dari sirkulasi.

Konsentrasi relatif hormon ini mengatur tingkat penyerapan, pemanfaatan, dan penyimpanan glukosa, asam amino, dan asam lemak. Kedekatan anatomi dari sel beta, alfa, dan delta di pulau Langerhans menjadi penting. Somatostatin dan glukagon tampaknya memiliki hubungan parakrin, masing-masing mempengaruhi sekresi yang lain, dengan keduanya mempengaruhi laju pelepasan insulin.

Advertisement

Somatostatin juga menghambat sekresi beberapa hormon-termasuk pencernaan gastrin, sekretin, cholecystokinin (CCK), dan polipeptida intestinal vasoaktif (VIP) – menghasilkan penghambatan banyak fungsi saluran pencernaan, termasuk sekresi asam oleh lambung, sekresi enzim pencernaan oleh pankreas, dan penyerapan nutrisi oleh usus.

Beberapa contoh dari kekurangan somatostatin telah ditemukan. Penyakit Alzheimer tampaknya menyebabkan penurunan kadar somatostatin dalam jaringan otak, meskipun tidak jelas apa peran yang domainkan dalam perjalanan penyakit. Pada akhir 1970-an sebuah tumor langka memproduksi somatostatin yang disebut somatostatinoma pertama kali diidentifikasi.

Sejak itu somatostatinomas telah ditandai dengan baik. Tumor cenderung untuk berkembang pada pankreas, duodenum, jejunum atau, dan diagnosis didasarkan pada tingkat plasma dari zat yang disebut somatostatin seperti immunoreactivity (SLI), yang mungkin 50 kali lebih besar dari normal pada individu dengan somatostatinoma. Tingkat kelebihan somatostatin dapat menyebabkan kram perut dan nyeri, diare persisten, konsentrasi glukosa darah tinggi, penurunan berat badan, dan kemerahan episodik kulit.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *