Pengertian Polinasi

Polinasi adalah transfer serbuk sari dari benang sari, bagian-bagian bunga yang menghasilkan mereka, ke organ-organ ovula (prekursor benih) mereka sendiri.
Advertisement

Dalam tanaman seperti konifer dan sikas, di mana ovula terbuka, serbuk sari hanya terjebak dalam setetes cairan yang disekresi oleh ovula. Namun, pada tanaman berbunga, ovula yang terkandung dalam organ berongga disebut putik, dan serbuk sari diendapkan pada permukaan yang mudah menerima putik itu yakni stigma.

Ada serbuk sari yang berkecambah dan menimbulkan tabung serbuk sari, yang tumbuh ke bawah melalui putik menuju salah satu ovula di dasarnya.

Dalam tindakan fertilisasi ganda, salah satu dari dua sel sperma dalam tabung serbuk saru menyatu dengan sel telur dari ovula, yang memungkinkan pengembangan embrio, dan sel lain bergabung dengan dua inti seksual anak ovula, yang memulai pembentukan jaringan cadangan makanan  atau endosperma. Pertumbuhan ovula kemudian mengubah dirinya menjadi biji.

Advertisement

Sebagai prasyarat untuk fertilisasi, polinasi adalah penting untuk produksi buah dan biji tanaman dan berperan penting dalam program yang dirancang untuk meningkatkan tanaman dengan pembibitan. Selanjutnya, studi penyerbukan tidak ternilai untuk memahami evolusi tanaman berbunga dan distribusi mereka di dunia saat ini. Sebagai organisme hidup, tanaman biasanya harus meminta jasa agen eksternal untuk transportasi serbuk sari. Pada tumbuhan berbunga, ini (kira-kira dalam urutan pentingnya secara menurun) serangga, angin, burung, mamalia, dan air.

Penyerbukan atau polinasi oleh serangga mungkin terjadi pada tanaman biji primitif, ketergantungan pada cara lain menjadi perkembangan evolusi yang relatif baru. Bukti wajar menunjukkan bahwa tanaman berbunga pertama kali muncul di hutan hujan tropis selama zaman Mesozoikum (sekitar 65000000-225.000.000 tahun yang lalu). Bentuk serangga yang paling umum dari periode adalah kumbang primitif; ada lebah dan kupu-kupu yang hadir.

Beberapa kumbang Mesozoikum, sudah beradaptasi dengan makanan spora dari tanaman primitif, tampaknya menjadi pemakan serbuk sari, mampu mempengaruhi kesempatan penyerbukan. Kunjungan kumbang tersebut pada tanaman berbunga primitif mungkin telah didorong oleh penarik serangga, seperti bau bangkai, kotoran, atau buah, atau dengan atraktan seks.Polinasi

Selain itu, kunjungan dari serangga untuk tanaman bisa dibuat untuk bertahan lebih lama dan dengan demikian berpotensi menjadi lebih berharga untuk polinasi tanaman, jika bunga memiliki struktur seperti prangkap yang fungsional. Saat ini, bunga tersebut ditemukan, meskipun tidak secara eksklusif, dalam keluarga tropis misalnya, lily air (Nymphaeaceae) dan keluarga arum lily (Araceae).


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *