Pengertian Paru-paru

Paru-paru pada vertebrata bernapas adalah salah satu dari dua organ besar respirasi yang terletak pada rongga dada dan bertanggung jawab untuk menambahkan oksigen dan menghapus karbon dioksida dari darah.
Advertisement

Pada manusia setiap paru terbungkus dalam kantung membran tipis yang disebut pleura, dan masing-masing terhubung dengan trakea (tenggorokan) oleh bronkus (lorong udara besar) utama dan dengan jantung oleh arteri paru. Paru-paru yang lembut, ringan, spons, organ elastis yang biasanya, setelah lahir, selalu mengandung udara. Jika sehat, mereka akan mengambang di air dan bergemercik ketika diperas; paru-paru yang sakit akan tenggelam.

Di bagian dalam setiap paru-paru, sekitar dua-pertiga dari jarak dari dasar ke puncaknya, adalah hilus, titik di mana bronkus, arteri paru dan pembuluh darah, pembuluh limfatik, dan saraf memasuki paru.

Bronkus utama terbagi setelah memasuki paru-paru; sistem yang dihasilkan dari tubulus menyerupai pohon terbalik. Diameter dari bronkus berkurang akhirnya kurang dari 1 mm (0,04 inci). Cabang-cabang dengan diameter 3 mm dan kurang dikenal sebagai bronkiolus, yang menimbulkan kantung udara kecil disebut alveoli (lihat alveolus), dimana molekul gas yang sebenarnya oksigen dan karbon dioksida dipertukarkan antara ruang pernapasan dan kapiler darah.

Advertisement

Setiap paru dibagi menjadi lobus dipisahkan satu sama lain oleh jaringan fisura. Paru kanan memiliki tiga lobus utama; paru kiri, yang sedikit lebih kecil karena penempatan asimetris jantung, memiliki dua lobus. Secara internal, setiap lobus lebih lanjut dibagi menjadi ratusan lobulus. Setiap lobulus mengandung bronkiolus dan bercabang dan kelompok alveoli.

Selain kegiatan pernapasan, paru-paru melakukan fungsi tubuh lainnya. Melalui mereka, air, alkohol, dan agen farmakologis dapat diserap dan dikeluarkan. Biasanya, hampir satu liter air dihembuskan sehari-hari; gas anestesi seperti eter dan nitrous oksida dapat diserap dan dihapus oleh paru-paru. Paru-paru juga organ metabolik yang sejati. Hal ini terlibat dalam sintesis, penyimpanan, transformasi, dan degradasi dari berbagai zat, termasuk surfaktan paru, fibrin, dan molekul fungsional beragam lainnya (yaitu, histamin, angiotensin, dan prostaglandin).

Seseorang tidak terlibat dalam aktivitas fisik yang kuat hanya menggunakan sekitar satu per dua puluh dari total yang tersedia permukaan paru pertukaran gas. Tekanan di dalam paru-paru adalah sama dengan yang dari udara sekitarnya. Paru-paru selalu tetap agak meningkat karena vakum parsial antara membran yang menutupi paru-paru dan dengan sisi dada. Udara ditarik ke paru-paru ketika diafragma (bagian otot antara perut dan dada) dan otot interkostal berkontraksi, memperluas rongga dada dan menurunkan tekanan antara paru-paru dan dinding dada serta di dalam paru-paru. Penurunan ini dalam tekanan di dalam paru-paru menarik udara dari atmosfer.

Paru-paru kiri

Paru-paru sering terlibat dalam infeksi dan cedera. Beberapa infeksi bisa menghancurkan wilayah luas paru-paru. Peradangan dari zat-zat beracun, seperti asap rokok, asbes, dan debu lingkungan, juga dapat menghasilkan kerusakan yang signifikan ke paru-paru. Jaringan paru-paru yang sembuh menjadi bekas luka berserat tidak dapat melakukan tugas pernapasan. Tidak ada bukti fungsional jaringan paru-paru, yang sekali hancur, dapat diregenerasi.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *