Pengertian Kloroform (CHCl3)

Kloroform (CHCl3), juga disebut triklorometana, tidak mudah terbakar, bening, cairan tidak berwarna yang lebih padat dari air dan memiliki bau menyenangkan. Kloroform pertama kali dibuat pada tahun 1831.
Advertisement

Dokter Skotlandia Sir James Simpson dari University of Edinburgh adalah orang pertama yang menggunakannya sebagai obat bius pada tahun 1847. Ini kemudian diketahui publik pada tahun 1853 ketika dokter Inggris John Snow diberikan kepada Ratu Victoria selama kelahiran Pangeran Leopold, anak kedelapannya.

Kloroform memiliki margin keselamatan yang relatif sempit dan telah digantikan oleh anestesi inhalasi yang lebih baik. Selain itu, diyakini menjadi racun bagi hati dan ginjal dan dapat menyebabkan kanker hati. Kloroform pernah banyak digunakan sebagai pelarut, tapi keamanan dan masalah lingkungan telah mengurangi penggunaan ini juga. Namun demikian, kloroform tetap merupakan bahan kimia industri yang penting.

Kloroform disiapkan oleh klorinasi metana. Penggunaan utama kloroform adalah dalam penyusunan CHLORODIFLUOROMETHANE (HCFC-22). HCFC-22 memberikan kontribusi untuk penipisan lapisan ozon, dan produksinya dijadwalkan akan menghentikan tahun 2020 di Amerika Serikat.

Advertisement

Saat produksi HCFC-22 telah dihapus, produksi kloroform diharapkan menurun secara signifikan.

Kloroform (CHCl3)

Kloroform dibentuk oleh reaksi klorin dengan zat organik yang ada dalam air dan dengan demikian dapat terjadi pada air minum yang telah diklorinasi. Batas yang ditetapkan oleh US Environmental Protection Agency untuk kontaminasi kloroform adalah 80 bagian per miliar (ppb); pasokan air kota umumnya berisi sekitar 50 ppb.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *