Pengertian Emfisema

Emfisema juga disebut emfisema paru adalah kondisi yang ditandai oleh kehancuran yang luas dari jaringan paru-paru tempat bertukar gas, sehingga ruang udara mendjadi abnormal besar.
Advertisement

Paru-paru dipengaruhi oleh emfisema karena hilangnya dinding alveolar dan perusakan kapiler alveolar. Akibatnya, permukaan yang tersedia untuk pertukaran oksigen dan karbon dioksida antara udara yang dihirup dan darah melintasi paru-paru berkurang. Selain itu, hilangnya jaringan elastis dari dinding alveoli hancur menyebabkan paru-paru untuk memperluas dalam kandang dada.

Paru-paru diperluas memampatkan bronki kecil dan dengan demikian meningkatkan ketahanan terhadap aliran udara. Hal ini terutama terlihat selama ekspirasi, ketika kontraksi otot-otot dinding dada dan perut mengalami peningkatan tekanan intratoraks dan mengurangi perjalanan udara melalui bronki.

Tembakau merokok adalah penyebab paling umum dari emfisema paru. Pada perokok, emfisema umumnya berdampingan dengan bronkitis obstruktif kronis. Dalam kombinasi, dua kondisi ini dikenal sebagai penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Advertisement

Sekitar 15 persen dari perokok reguler mengembangkan emfisema paru progresif, biasanya dimulai dalam dekade keempat atau kelima dari merokok. Alasan bahwa emfisema berkembang dalam beberapa perokok tapi tidak pada orang lain umumnya tidak diketahui. Salah satu faktor yang merupakan predisposisi beberapa individu untuk emfisema adalah kekurangan warisan dari alpha-1 antitrypsin, enzim yang biasanya melindungi paru-paru dari cedera yang disebabkan oleh asap rokok.

Perokok yang mewarisi gen abnormal untuk alpha-1 antitrypsin dari kedua orang tuanya sering mengembangkan, emfisema berat progresif, terutama pada paru-paru bawah, yang dimulai sebelum usia 40. Non perokok yang memiliki kekurangan enzim umumnya tidak terpengaruh.

Emfisema bulosa ditandai dengan alveoli rusak yang gembung dengan membentuk ruang udara sangat besar, terutama dalam bagian paling atas dari paru-paru. Kondisi ini kadang-kadang terjadi pada orang dewasa muda yang sehat. Emfisema bulosa sering pertama menjadi perhatian ketika pecah ruang udara abnormal, bocor udara ke dalam rongga pleura dan menyebabkan paru-paru yang terkena runtuh.

Korban mengalami nyeri dada tiba-tiba yang tajam dan sesak napas. Gangguan Pernapasan membutuhkan penyisipan tabung melalui dinding dada untuk memungkinkan udara untuk melepaskan diri dari rongga dada. Dalam kasus yang parah, operasi mungkin diperlukan untuk memperbaiki bidang paru-paru yang telah pecah.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *