Jenis dan komponen Asam nukleat

Seorang ahli biokimia Swiss Friedrich Miescher pertama kali menemukan senyawa yang mengandung nitrogen dalam inti sel pada tahun 1869. Asam nukleat adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan molekul ini karena penemuan mereka dalam inti sel dan karena kehadiran gugus-gugus fosfat dan hubungannya dengan asam fosfat.
Advertisement

Sebuah asam nukleat merupakan biopolimer besar yang terdiri dari banyak nukleotida. Kedua asam nukleat utama yang ditemukan dalam sel adalah asam deoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA). DNA adalah pembawa informasi genetik dan akhirnya bertanggung jawab untuk bagaimana sel-sel memproduksi protein untuk melaksanakan semua fungsi yang diperlukan bagi kehidupan. RNA adalah molekul terkait yang terlibat dalam mekanisme dimana informasi yang tersimpan dalam DNA akhirnya diubah menjadi molekul protein.

Jenis dan komponen

Asam nukleat (asam inti) merupakan bentuk polimer nukleotida dengan fungsi sangat spesifik di dalam sel. Setiap nukleotida terdiri atas gula pentosa, fosfat, dan basa nitrogen.

Secara umum, dikenal dua tipe nukleotida, yaitu ribosa nukleotida (mengandung gula ribosa) dan deoksiribosa nukleotida (mengandung gula deoksiribosa). Deoksiribosa nukleotida berikatan pada empat basa nitrogen adenin (A), guanin (G), sitosin (S), dan timin (T). begitu juga ribosa nukleotida berikatan pada basa nitrogen; adenin, guanin, sitosin, dan urasil (U), suatu pengganti timin.

Advertisement

Komponen dasar asam nukleat adalah nukleotida. Sebuah nukleotida adalah molekul yang mengandung gula lima-karbon, gugus fosfat, dan yang mengandung basa nitrogen. Gula lima karbon ini baik ribosa, dalam kasus RNA, atau deoksiribosa, dalam kasus DNA. Satu-satunya perbedaan antara kedua molekul adalah adanya gugus hidroksil yang melekat pada salah satu anggota cincin karbon dalam RNA. Dalam DNA, dengan atom karbon yang sama terpasang hanya untuk atom hidrogen (lihat Gambar di bawah). Perhatikan bahwa dalam menggambar struktur molekul organik, atom hidrogen tunggal tidak ditampilkan dalam struktur tetapi dipahami harus terpasang di setiap titik karbon kecuali molekul lain ditampilkan.

Bentuk rantai panjang dari deoksiribosa nukleotida dikenal sebagai asam deoksiribonukleat (ADN). Perlu diketahui, satu molekul ADN dapat mengandung ratusan ribu sampai jutaan nukleotida. ADN ditemukan di dalam kromosom makhluk hidup. Susunan nukleotida molekul tersebut, antara lain berfungsi untuk mengontrol proses pembentukan protein dari setiap makhluk hidup. Rantai dari ribosa nukleotida disebut asam ribonukleat (ARN), yaitu suatu salinan ADN di dalam inti sel. ARN berfungsi dalam membawa kode genetika AND ke sitoplasma sehingga terjadi proses pembentukan protein.

Gula ribosa dan deoksiribosa
Gula ribosa dan deoksiribosa masing-masing adalah komponen dari RNA dan DNA

Nukleotida membentuk tulang punggung dari RNA dan DNA. Setiap nukleotida terdiri dari basa, pentosa (baik ribosa atau deoksiribosa) dan kelompok fosfat. Tiga dari basa pada RNA dan DNA identik (adenin, sitosin, dan guanin). Timin ditemukan dalam DNA sementara urasil ditemukan dalam RNA.

 

Nukleotida
Nukleotida

Mengobati Kanker secara Kimiawi. Pengobatan kanker adalah upaya yang kompleks dan menantang. Sel-sel kanker tumbuh tanpa kontrol dari biasanya yang bekerja pada sel-sel normal. Salah satu pendekatan untuk mengobati kanker adalah dengan mengubah struktur DNA dalam rangka untuk memperlambat atau menghentikan pertumbuhan sel-sel abnormal. Senyawa yang secara struktural mirip blok bangunan normal DNA telah terbukti sangat efektif dalam menghentikan beberapa bentuk kanker dari penyebaran ke seluruh tubuh.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *