Pengertian Alergi

Alergi adalah reaksi abnormal tinggi atau keliru oleh sistem kekebalan tubuh terhadap berbagai zat asing yang biasanya tidak berbahaya, seperti serbuk sari, jamur, protein hewani, tungau debu, racun serangga, dan makanan.
Advertisement

Gejala mungkin termasuk bersin, ruam kulit, kesulitan bernapas, gatal, mata berair, dan sebagainya. Alergen adalah zat yang memicu reaksi alergi.

Sistem kekebalan tubuh adalah sistem sel dan organ khusus yang melindungi organisme dari pengaruh biologis luar. Ketika sistem kekebalan tubuh berfungsi dengan baik, melindungi tubuh terhadap bakteri asing dan infeksi virus dan menghancurkan sel-sel kanker dan zat asing. Ketika seseorang mengalami alergi, koordinasi kompleks dari sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap zat luar.

Alergi adalah gangguan yang sangat umum dan lebih dari 50 juta orang di Amerika Serikat menderita penyakit alergi. Alergi adalah penyebab utama keenam penyakit kronis di Amerika Serikat, menelan biaya sistem perawatan kesehatan $ 18000000000 per tahun.

Advertisement

Alergi berbagai hipersensitivitas, istilah yang mengacu pada respon imun yang merusak jaringan tubuh sendiri. Hipersensitivitas dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, berdasarkan bagian-bagian dari sistem kekebalan tubuh yang terlibat dan lamanya waktu yang diperlukan untuk reaksi terjadi. Alergi umumnya dianggap sebagai jenis hipersensitivitas yang melibatkan langsung (atau atopik, atau anafilaksis) reaksi yang dipicu oleh paparan antigen tertentu.

Hipersensitivitas ini melibatkan interaksi antigen (zat asing yaitu, atau alergen ketika seseorang hipersensitif untuk itu) dengan imunoglobulin E (IgE, turunan dari antibodi). Hipersensitivitas ini ditandai dengan reaksi langsung, di mana sel-sel mast dan basofil (sejenis sel darah putih) yang berlebihan diaktifkan oleh imunoglobulin E. Sel-sel mast dan basofil melepaskan histamin, yang menghasilkan respon inflamasi sistemik yang dapat menyebabkan gejala mulai dari hidung meler jinak sampai syok anafilaksis dan kematian yang mengancam jiwa.

Alergi juga dapat dianggap sebagai jenis lain dari hipersensitivitas, reaksi sel-dimediasi (atau tertunda), saat reaksi memakan waktu dua sampai tiga hari untuk berkembang. Berbeda dengan jenis lain, tidak dimediasi antibodi, melainkan adalah jenis respon sel-dimediasi. Alergen dalam hipersensitivitas ini berinteraksi dengan limfosit T (sel darah putih dari sistem kekebalan tubuh) dan bukan antibodi, seperti dalam kasus tipe pertama hipersensitivitas.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *