Interferon: pengertian dan fungsi

Interferon adalah salah satu dari beberapa protein terkait yang diproduksi oleh sel-sel tubuh sebagai respon defensif untuk virus. Mereka adalah modulator penting dari respon imun.
Advertisement

Interferon diberi nama demikian karena kemampuannya untuk mengganggu proliferasi virus. Berbagai bentuk interferon yang paling cepat diproduksi dan penting dalam pertahanan tubuh terhadap virus. Interferon juga dapat memerangi infeksi bakteri dan parasit, menghambat pembelahan sel, dan mendorong atau menghambat diferensiasi sel. Mereka diproduksi oleh semua hewan vertebrata dan mungkin oleh beberapa invertebrata juga.

Interferon dikategorikan sebagai sitokin, protein kecil yang terlibat dalam signaling. Interferon disekresikan oleh sel-sel dalam menanggapi rangsangan oleh virus atau zat asing lainnya, tetapi tidak langsung menghambat multiplikasi virus. Sebaliknya, merangsang sel-sel yang terinfeksi dan mereka yang terdekat untuk menghasilkan protein yang mencegah virus tidak melakukan replikasi dalam diri mereka.

Produksi lebih lanjut dari virus sehingga menghambat infeksi. Interferon juga memiliki fungsi-mereka sebagai imunoregulatori yang menghambat aktivasi B-limfosit (sel B), meningkatkan aktivitas T-limfosit (sel T), dan meningkatkan kemampuan sel pembunuh alami.

Advertisement

Tiga bentuk interferon-alpha (α), beta (β), dan gamma (γ) -telah dikenal. Interferon ini telah diklasifikasikan menjadi dua jenis: tipe I meliputi bentuk alpha dan beta, dan tipe II terdiri dari bentuk gamma. Pembagian ini didasarkan pada jenis sel yang memproduksi interferon dan karakteristik fungsional dari protein. Tipe I interferon dapat diproduksi oleh hampir semua sel pada stimulasi oleh virus; Fungsi utama mereka adalah untuk menginduksi resistensi virus dalam sel. Tipe II interferon disekresikan hanya oleh sel-sel pembunuh alami dan limfosit T; Tujuan utamanya adalah sebagai sinyal sistem kekebalan tubuh untuk menanggapi agen infeksi atau pertumbuhan kanker.

Interferon ditemukan pada tahun 1957 oleh bakteriologi Inggris Alick Isaacs dan Swiss mikrobiologi Jean Lindenmann. Penelitian yang dilakukan pada tahun 1970 mengungkapkan bahwa zat ini bisa tidak hanya mencegah infeksi virus tetapi juga menekan pertumbuhan kanker pada beberapa hewan laboratorium. Harapan besar bahwa interferon mungkin terbukti menjadi obat ajaib mampu menyembuhkan berbagai macam penyakit, tetapi efek samping yang serius, termasuk gejala seperti flu demam dan kelelahan serta penurunan produksi sel darah oleh sumsum tulang , mengurangi harapan untuk digunakan melawan penyakit kurang serius.

Bentuk alpha juga telah disetujui untuk mengobati infeksi virus hepatitis B, hepatitis C (hepatitis non-A, non-B), dan kutil kelamin (kondiloma acuminata). Bentuk beta interferon adalah agak efektif dalam mengobati bentuk hilang-timbul dari multiple sclerosis. Gamma interferon digunakan untuk mengobati penyakit granulomatosa kronis, sebuah kondisi turun-temurun di mana sel-sel darah putih gagal untuk membunuh bakteri


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *