Hubungan Respon inflamasi dan Leukosit

Setiap kali kulit rusak, adalah mungkin untuk patogen dapat dengan mudah masuk ke tubuh Anda. Mereka melewati garis pertahanan pertama, dan lari ke garis pertahanan kedua.
Advertisement

Garis Pertahanan Kedua

Jika Anda memiliki luka di tangan Anda, pecah pada kulit menyediakan cara untuk patogen masuk ke tubuh Anda. Asumsikan bakteri masuk melalui luka dan menginfeksi luka. Bakteri ini kemudian akan menghadapi baris kedua pertahanan tubuh.

Respon inflamasi

Luka di tangan Anda mungkin menjadi merah, hangat, dan bengkak. Ini adalah tanda-tanda respon inflamasi. Ini adalah reaksi pertama tubuh untuk kerusakan jaringan atau infeksi.

Sebagaimana dijelaskan pada Gambar di bawah, respon dipicu oleh zat kimia yang disebut sitokin dan antihistamin, yang dilepaskan ketika jaringan yang terluka atau terinfeksi. Bahan kimia berkomunikasi dengan sel-sel lain dan mengkoordinasikan respon inflamasi.

Advertisement

Leukosit

Bahan kimia yang memicu respon inflamasi menarik leukosit ke lokasi cedera atau infeksi. Leukosit adalah sel darah putih. Peran mereka adalah untuk melawan infeksi dan menyingkirkan puing-puing. Leukosit dapat merespon dengan baik pertahanan nonspesifik atau spesifik.

respon inflamasi
Gambar ini menunjukkan apa yang terjadi selama respon inflamasi. Mengapa perubahan kapiler penting untuk respon ini?

Sebuah pertahanan spesifik adalah sama tidak peduli apa jenis patogen yang terlibat. Contoh dari pertahanan spesifik adalah fagositosis. Ini adalah proses di mana leukosit menelan dan memecah patogen dan puing-puing. Hal ini diilustrasikan pada Gambar di bawah.

  • Baris pertama pertahanan sistem kekebalan juga termasuk pertahanan nonspesifik.
  • Sebuah pertahanan spesifik disesuaikan dengan patogen tertentu. Leukosit yang terlibat dalam jenis pertahanan merupakan bagian dari respon imun dan dijelaskan dalam konsep lain.
leukosit
Dalam gambar ini, leukosit (putih) yang menyerang patogen (berbentuk bintang-).

Ringkasan

Garis pertahanan kedua menyerang patogen yang berhasil masuk ke dalam tubuh. Garis pertahanan kedua meliputi respon inflamasi dan fagositosis oleh leukosit nonspesifik.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *