Fungsi cairan ketuban

Di dalam rahim wanita yang sedang hamil memiliki kantung ketuban, yang berisi cairan ketuban dan pertumbuhan janin. Cairan ketuban memiliki fungsi penting karena beberapa alasan yaitu membantu menjaga bayi tetap hangat,
Advertisement

dan karena bagian tubuhnya tumbuh begitu cepat, sebagai cairan pelumas yang memberikan dan membuat mereka tumbuh bersama-sama. Dalam beberapa kasus, jari tangan dan kaki dapat menjadi berselaput sebagai akibat dari cairan ketuban tidak cukup beredar dalam rahim. Cairan ketuban juga membantu paru-paru bayi berkembang.

Cairan ketuban juga memungkinkan bayi bergerak dengan mudah sehingga ia dapat melatih otot-otot dan menguatkan tulang sebelum dia lahir. Selain itu, bertindak seperti shock absorber cair untuk bayi dengan mendistribusikan setiap kekuatan yang dapat mendorong pada rahim ibu. Bahkan hubungan intim tidak akan menyakiti bayi.

Cairan ketuban adalah 98% air dan 2% garam dan sel-sel dari bayi. Sampai ginjal janin mulai bekerja selama bulan keempat, cairan ketuban dibuat oleh tubuh ibu. Tapi setelah bulan 4, si kecil mulai membuat kontribusi kepada cairan ketuban dengan buang air kecil ke dalamnya. Ketika Anda mendengar ini. Ini mungkin tidak terdengar menarik bagi kita, tapi urine di kantung ketuban benar-benar tidak berbahaya untuk bayi.

Advertisement

Bayi menelan cairan ketuban, yang kemudian melewati sistem pencernaan nya, ke ginjal, dan kembali lagi ke kantung ketuban sebagai urin. Dengan cara ini, dia bisa berlatih menggunakan sistem pencernaan dan urine sebelum dia lahir. Bahkan, dokter bisa tahu jumlah cairan ketuban apakah bayi memiliki kesulitan dengan refleks nya saat menelan. Pada saat dia lahir, dia akan mengkonsumsi sampai 15 ons cairan ketuban hari.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *