Contoh Metode Ilmiah biologi

Untuk mempelajari masalah baru, para ilmuwan menggunakan metode ilmiah; metode ilmiah ini termasuk melakukan pengamatan, membentuk hipotesis, merancang percobaan, dan menarik kesimpulan.
Advertisement

Bagaimana para ilmuwan memperoleh pengetahuan baru? Semua informasi dalam buku teks harus datang dari suatu tempat. Dalam ilmu, informasi baru tentang dunia alam adalah hasil dari penyelidikan ilmiah. Penyelidikan ini dibentuk oleh metode ilmiah.

Metode Ilmiah

Metode ilmiah adalah proses yang digunakan untuk menyelidiki yang tidak diketahui (Gambar di bawah). Ini adalah proses umum dari penyelidikan ilmiah. Proses ini menggunakan bukti dan pengujian. Para ilmuwan menggunakan metode ilmiah sehingga mereka dapat menemukan informasi. Sebuah metode yang umum memungkinkan semua ilmuwan untuk menjawab pertanyaan dengan cara yang sama. Para ilmuwan yang menggunakan metode ini dapat mereproduksi eksperimen ilmuwan lain.

Hampir semua versi dari metode ilmiah meliputi langkah-langkah berikut, meskipun beberapa ilmuwan memang menggunakan sedikit variasi.

Advertisement
  • Melakukan observasi.
  • Mengidentifikasi pertanyaan yang ingin Anda jawab berdasarkan pengamatan.
  • Cari tahu apa yang sudah diketahui tentang pengamatan Anda (penelitian).
  • Membentuk hipotesis.
  • Menguji hipotesis.
  • Menganalisis hasil anda dan menarik kesimpulan.
  • Mengkomunikasikan hasil-hasil Anda.

Membuat Pengamatan

Bayangkan bahwa Anda adalah seorang ilmuwan. Sambil mengumpulkan sampel air di kolam setempat, Anda melihat katak dengan lima kaki, bukan empat (Gambar dibawah). Ketika Anda mulai melihat-lihat, Anda menemukan bahwa banyak katak memiliki anggota badan ekstra, mata ekstra, atau tidak ada mata.

Metode Ilmiah

Salah satu katak bahkan anggota tubuhnya keluar dari mulutnya. Ini adalah pengamatan Anda, atau hal-hal yang Anda perhatikan tentang lingkungan dengan menggunakan panca indera Anda.

katak cacat
katak cacat

Mengidentifikasi Pertanyaan Berdasarkan Pengamatan Anda

Langkah selanjutnya adalah mengajukan pertanyaan tentang katak. Anda mungkin bertanya, “Mengapa begitu banyak katak cacat?” Atau, “Apakah ada sesuatu di lingkungan yang menyebabkan mereka cacat ini, seperti pencemaran air?” Namun, Anda tidak tahu apakah jumlah yang besar ini cacat adalah “normal” untuk katak.

Bagaimana jika banyak katak yang ditemukan di kolam dan danau di seluruh dunia memiliki cacat yang sama? Sebelum Anda mencari penyebab, Anda perlu mencari tahu apakah jumlah dan jenis cacat yang tidak biasa. Jadi selain mencari tahu mengapa katak yang cacat, Anda juga harus bertanya: “Apakah persentase katak cacat di kolam ini lebih besar dari persentase katak cacat di tempat lain?”

kolam dengan katak
kolam dengan katak

Penelitian Pengetahuan yang Ada Tentang Topik ini

Tidak peduli apa yang Anda amati, Anda perlu mencari tahu apa yang sudah diketahui tentang pertanyaan Anda. Sebagai contoh, apakah ada orang lain yang melakukan penelitian pada katak cacat? Jika ya, apa yang mereka tahu? Apakah Anda berpikir bahwa Anda harus mengulangi penelitian mereka untuk melihat apakah ia dapat digandakan? Selama penelitian Anda, Anda bisa belajar sesuatu yang meyakinkan Anda untuk mengubah atau memperbaiki pertanyaan Anda. Dari sini, Anda akan membangun hipotesis Anda.

Membangun Hipotesis

Hipotesis adalah penjelasan yang diusulkan yang mencoba untuk menjelaskan sebuah pengamatan. Sebuah hipotesis yang baik memungkinkan Anda untuk membuat lebih banyak prediksi. Sebagai contoh, Anda mungkin berhipotesis bahwa pestisida dari peternakan di dekatnya yang mengalir ke dalam kolam dan menyebabkan katak untuk memiliki kaki ekstra. Jika itu benar, maka Anda dapat memprediksi bahwa air pada kolam dengan katak non-cacat akan memiliki tingkat pestisida itu. Itu prediksi yang Anda dapat menguji dengan mengukur kadar pestisida dalam dua kelompok kolam, mereka dengan katak cacat dan mereka dengan apa pun kecuali katak sehat. Setiap hipotesis perlu ditulis dengan cara yang dapat:

  • Diuji dengan menggunakan bukti.
  • Harus dibuktikan salah.
  • Memberikan hasil yang dapat diukur.
  • Memberikan jawaban ya atau tidak.

Misalnya, apakah Anda berpikir hipotesis berikut memenuhi empat kriteria di atas? Mari kita lihat. Hipotesis: “Jumlah katak cacat dalam lima kolam yang tercemar dengan bahan kimia X lebih tinggi dari jumlah katak cacat dalam lima kolam tanpa bahan kimia X.” Tentu saja, berikutnya Anda akan harus menguji hipotesis Anda.

Uji Hipotesis Anda

Untuk menguji hipotesis, percobaan akan dilakukan. Anda akan menghitung katak sehat dan cacat dan mengukur jumlah bahan kimia X di semua kolam. Hipotesis akan bisa benar atau salah. Melakukan percobaan akan menguji hipotesis sebagian besar. Percobaan dapat menghasilkan bukti yang mendukung hipotesis. Penelitian juga dapat menghasilkan bukti yang membuktikan hipotesis yang salah. Setelah Anda mengumpulkan data Anda, itu harus perlu dianalisis.

Analisis Data dan Menggambarkan Kesimpulan

Jika hipotesis dan percobaan yang dirancang dengan baik, percobaan akan menghasilkan hasil yang dapat Anda mengukurnya, mengumpulkan, dan menganalisa. Analisis harus memberitahu Anda jika hipotesis tersebut benar atau salah. Lihat tabel untuk hasil eksperimen (Tabel di bawah).

Polusi kolam Jumlah Katak cacat kolam Non Tercemar Jumlah Katak cacat
1 20 1 23
2 23 2 25
3 25 3 30
4 26 4 16
5 21 5 20
Rata-rata: 23 Rata-rata: 22.8

Hasil Anda menunjukkan bahwa kadar pestisida dalam dua kelompok kolam yang berbeda, tapi rata-rata jumlah katak cacat hampir sama. Hasil Anda menunjukkan bahwa hipotesis Anda tidak benar. Situasi mungkin lebih rumit daripada yang Anda pikir. Ini akan memberikan Anda informasi baru yang akan membantu Anda memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Bahkan jika hasilnya mendukung hipotesis Anda, Anda mungkin akan mengajukan pertanyaan baru untuk mencoba untuk lebih memahami apa yang terjadi pada katak dan mengapa.

Menggambar Kesimpulan dan Mengkomunikasikan Hasil

Jika hipotesis dan percobaan yang dirancang dengan baik, hasilnya akan menunjukkan apakah hipotesis Anda benar atau salah. Jika hipotesis ini benar, para ilmuwan sering akan melanjutkan pengujian hipotesis dalam cara-cara baru untuk mempelajari lebih lanjut. Jika hipotesis tidak benar, hasil dapat digunakan untuk memunculkan dan menguji hipotesis baru. Seorang ilmuwan kemudian akan mengkomunikasikan hasil bagi komunitas ilmiah. Hal ini akan memungkinkan orang lain untuk meninjau informasi dan memperpanjang studi. Komunitas ilmiah juga dapat menggunakan informasi tersebut untuk studi terkait. Ilmuwan mengkomunikasikan hasil-hasil mereka dalam beberapa cara. Sebagai contoh, mereka mungkin berbicara dengan kelompok-kelompok kecil ilmuwan dan memberikan ceramah pada pertemuan ilmiah yang besar. Mereka juga akan menulis artikel untuk jurnal ilmiah. Temuan mereka juga dapat disampaikan kepada wartawan.

Jika Anda menyimpulkan bahwa katak yang cacat akibat pestisida tidak diukur sebelumnya, Anda akan menerbitkan artikel dan memberikan ceramah tentang penelitian Anda. Kesimpulan Anda akhirnya bisa membantu menemukan solusi untuk masalah ini.

Kosa kata

  • eksperimen: Sebuah tes untuk melihat apakah hipotesis itu benar atau salah; tes untuk memperoleh data baru.
  • Hipotesis: Penjelasan yang diusulkan untuk sesuatu yang diuji; penjelasan yang diusulkan yang mencoba untuk menjelaskan sebuah pengamatan.
  • pengamatan: rincian signifikan yang Anda perhatikan menggunakan panca indera Anda.
  • penyelidikan ilmiah: Rencana mengajukan pertanyaan dan pengujian kemungkinan jawaban.
  • metode ilmiah: Sebuah proses yang digunakan untuk menyelidiki fenomena alam; termasuk melakukan pengamatan, merumuskan hipotesis, merancang percobaan, dan menarik kesimpulan.

Ringkasan

Untuk mempelajari masalah baru, para ilmuwan menggunakan metode ilmiah; metode ilmiah ini termasuk melakukan pengamatan, membentuk hipotesis, merancang percobaan, dan menarik kesimpulan.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *