Sistem Ekskresi Mollusca

Moluska adalah kelompok besar hewan invertebrata. Moluska memiliki tubuh yang lembut, dan tubuh mereka tidak dibagi menjadi cincin seperti cacing tersegmentasi disebut Annelida.
Advertisement

Moluska tidak memiliki kaki, meskipun beberapa memiliki tentakel yang fleksibel untuk merasakan lingkungan mereka atau meraih sesuatu. Kebanyakan spesies moluska menumbuhkan cangkang keras untuk perlindungan, tapi cangkang mereka tumbuh hanya satu atau dua potong. Ia tidak memiliki sendi seperti eksoskeleton serangga dan krustasea. Ada hampir 100.000 spesies moluska di seluruh dunia, dan puluhan ribu lainnya belum ditemukan. Sebagian besar spesies moluska hanya hidup di laut, tetapi beberapa hidup di air tawar atau di darat.

Hipotetis Moluska ini memiliki mantel, cangkang, kaki dan massa visceral. Mantel adalah lapisan jaringan yang menutupi massa viseral dan dalam banyak moluska mengandung kelenjar yang mengeluarkan cangkang keras.

Kaki adalah struktur otot yang terletak di bagian bawah tubuh. Moluska yang mengeluarkan lendir dari bagian bawah kakinya yang melumasi permukaan yang mendasarinya. Ini membantu moluska bergerak, suatu tugas diselesaikan dengan kontraksi berulang dan peregangan otot kaki.

Advertisement

Massa visceral, yang terletak di atas kaki dan di bawah mantel, berisi sistem pencernaan, jantung, dan organ internal lainnya. Sistem peredaran darah terbuka dan sebagian besar spesies menggunakan satu pasang insang untuk bernapas, meskipun beberapa spesies memiliki satu insang sedangkan pulmonates (siput darat dan siput) memiliki paru-paru yang belum sempurna.

Moluska mengangkut oksigen ke seluruh tubuh mereka menggunakan molekul yang berbeda dari vertebrata. Moluska menggunakan haemosianin, molekul berbasis tembaga sementara vertebrata menggunakan hemoglobin, molekul berbasis besi. Karena haemosianin kurang efisien dalam mengangkut oksigen dari hemoglobin, moluska lebih mudah lelah daripada vertebrata lakukan. Itu sebabnya moluska lebih cenderung untuk bergerak dalam semburan cepat tetapi tidak dapat mempertahankan tindakan mereka untuk jangka waktu yang lama. Fakta sederhana bahwa moluska menggunakan haemocyanin bukan hemoglobin untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh mereka mungkin telah mencegah mereka dari mendominasi lingkungan.

Sebagian besar moluska laut memulai kehidupan mereka sebagai, larva bersilia berenang bebas yang kemudian berkembang menjadi bentuk dewasa. bekicot Air tawar dan darat berkembang dalam telur dan muncul sebagai versi kecil tetapi sepenuhnya terbentuk dari bentuk dewasa. Moluska adalah paling beragam di habitat laut tetapi juga menghuni air tawar dan habitat darat.

Sistem Ekskres siput

Organ-organ utama dalam sistem ekskresi dari siput adalah nephridia. Organ-organ ini menghasilkan baik amonia atau asam urat sebagai produk limbah. Nephidrium memiliki peran penting dalam menjaga keseimbangan air dalam spesies tertentu. Pada beberapa spesies, organ tambahan termasuk kelenjar perikardial dalam rongga tubuh dan kelenjar pencernaan membuka ke dalam perut.

siput
siput

Sistem Ekskres Tiram

Serupa dengan sistem ekskresi dari siput, organ-organ utama dari sistem ekskresi tiram adalah dengan nephridia. Nephridia terdiri dari dua, tabung kelenjar panjang yang membuka ke dalam rongga tubuh, tepat di bawah hati dan kandung kemih. Limbah pembuangan air dari kandung kemih melalui sepasang bukaan dekat bagian depan bagian atas rongga mantel dari mana ia hanyut.

tiram
tiram

Sistem Ekskres Cumi-cumi

cumi
cumi

Dalam cumi-cumi, salah satu organ utama sistem ekskresi adalah rektum. Ini adalah rektum yang melewati keluar limbah padat. Sebelah rektum adalah kantung tinta. Tinta kantung cumi-cumi memungkinkan untuk cepat membongkar tinta hitam ke dalam rongga mantel.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *