Respon Imunitas Bawaan

Sistem kekebalan tubuh mamalia telah mengembangkan serangkaian sel khusus yang sangat beragam dan molekul larut yang memungkinkan untuk mempertahankan diri terhadap berbagai patogen, termasuk bakteri, protista, jamur, dan organisme menular lainnya.
Advertisement

Respon kekebalan tubuh bawaan berfungsi sebagai pertahanan umum terhadap semua patogen, tetapi tidak memiliki kapasitas untuk beradaptasi atau belajar ketika patogen baru menyerang.

Respon imun adaptif memiliki “memori” tentang patogen yang pernah ditemui sebelumnya dan mampu menyusun pertahanan terhadap patogen tertentu yang didasarkan pada memori yang disimpan ini. Sistem kekebalan tubuh berfungsi untuk mempertahankan terhadap patogen yaitu mikroorganisme yang mencoba untuk menyerang dan menyebabkan penyakit pada inang.

Lingkungan sekitar kita semua terdiri dari berbagai patogen: agen (biasanya mikroorganisme) yang menyebabkan penyakit pada inang mereka. Sebuah inang adalah organisme yang diinvasi dan sering dirugikan oleh patogen. Patogen, yang meliputi bakteri, protista, jamur, dan organisme menular lainnya, dapat ditemukan dalam makanan dan air, pada permukaan, dan di udara. Kekhawatiran terhadap patogen adalah salah satu alasan utama yang kita mencuci tangan setelah pergi ke kamar mandi atau menyentuh daging mentah.

Advertisement

Sistem kekebalan tubuh mamalia berkembang untuk perlindungan dari patogen tersebut. Mereka terdiri dari serangkaian yang sel khusus sangat beragam dan molekul larut yang mengkoordinasikan dengan cepat, sistem pertahanan yang fleksibel mampu memberikan perlindungan dari mayoritas agen penyakit ini. Tujuan utamanya adalah, sistem kekebalan tubuh harus mampu mengenali yang mana “diri sendiri” dan yang mana “bukan diri” sehingga ketika menghancurkan sel-sel, merusak sel patogen dan bukan menghancurkan sel tuan rumah.

Respon imun yang membela terhadap patogen dapat diklasifikasikan sebagai bawaan atau aktif. Respon kekebalan tubuh bawaan hadir saat kita lahir dan berupaya untuk mempertahankan terhadap semua patogen. Sebaliknya, kekebalan adaptif menyimpan respon informasi tentang infeksi masa lalu dan menyusun pertahanan terhadap patogen tertentu.

Berkembang dari waktu ke waktu, mendapatkan informasi lebih lanjut tentang target masa lalu sehingga dapat merespon dengan cepat terhadap patogen di masa depan. Fungsi respon adaptif kekebalan seluruh tubuh untuk memerangi patogen tertentu yang telah ditemukan sebelumnya (proses yang dikenal sebagai reaktivasi). Namun, kita dilahirkan dengan hanya kekebalan bawaan, dan mengembangkan respon imun adaptif kita setelah lahir.

Komponen kedua sistem kekebalan tubuh terus-menerus mencari tanda-tanda patogen. Ketika patogen ditemukan, faktor kekebalan tubuh dimobilisasi ke lokasi infeksi. Faktor imun mengidentifikasi sifat patogen, memperkuat sel-sel dan molekul yang sesuai untuk memerangi secara efisien, dan kemudian menghentikan respon kekebalan setelah infeksi dibersihkan untuk menghindari kerusakan sel inang yang tidak perlu. Fitur dari sistem kekebalan tubuh (misalnya, identifikasi patogen, respon spesifik, amplifikasi, mundur, dan mengingat) sangat penting untuk kelangsungan hidup terhadap patogen.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *