Perbedaan Gejala PMS dan kehamilan

Banyak dari kita yang mengajukan pertanyaan, dan sayangnya, tidak ada jawaban yang mudah. Gejala PMS dan gejala awal kehamilan dapat menakutkan, mirip, dan akan sulit bagi Anda untuk membedakan antara keduanya.
Advertisement

Cara termudah untuk mengetahui apakah Anda hamil adalah untuk mengambil tes kehamilan di rumah. (Atau lebih baik – membuat janji dengan dokter kandungan atau dokter dan mendapatkan tes kehamilan darah untuk melihat apakah Anda memiliki hormon hamil dalam aliran darah Anda). Karena itu, wanita yang belum pernah hamil sebelumnya, hampir tidak mungkin untuk menarik garis perbedaan antara keduanya (PMS dan kehamilan).

Seperti kebanyakan dokter akan menyarankan, satu-satunya cara yang dapat diandalkan untuk menentukan kehamilan adalah dengan mengambil tes kehamilan. Namun, ada beberapa gejala PMS, yang tidak khas kehamilan.

Pada bagian berikut, kami telah terdaftar di bawah gejala umum PMS dan mereka yang pada masa kehamilan, setelah itu kami telah mencoba untuk menjelaskan gejala-gejala yang dapat membedakan satu dari yang lain.

Advertisement

PMS dan Gejala nya

Sindrom pramenstruasi, seperti namanya, terjadi sebelum haid bulanan wanita (biasanya selama paruh kedua siklus menstruasi). Gejala PMS merujuk pada berbagai perubahan fisik, emosi, dan perilaku yang terjadi dalam tubuh. Meskipun kondisi ini mempengaruhi kebanyakan wanita di beberapa titik dalam hidup mereka, mereka yang berusia 20-an dan awal 40-an memiliki kecenderungan lebih tinggi mengalami itu.

Gejala Sifat fisik, tingkah laku, dan emosional yang umumnya indikasi PMS meliputi:

• Jerawat
• Kecemasan
• Kelelahan
• Kembung
• Nyeri Kaki
• Pusing
• Sakit kepala
• Migrain
• Bersama sakit
• Merasa rendah
• Otot sakit
• Berat badan
• Dorongan seks rendah
• payudara bengkak
• Sulit saat tidur
• Peningkatan kecemasan
• agresi Abnormal
• Rendahnya tingkat kewaspadaan
• ketidaknyamanan abdomen
• Nyeri pada payudara
• Nyeri punggung bawah, kram
• Perubahan pola tidur
• mengidam makanan (manis / asin)
• perubahan abnormal pada kulit dan rambut
• Peningkatan sensitivitas terhadap cahaya dan kebisingan
• Pelepasan dari puting saat ditekan

Catatan: PMS berbeda untuk setiap wanita, tidak ada dua perempuan mungkin memiliki gejala yang sama persis. Anda mungkin mengalami gejala yang sama setiap bulan, atau gejala yang sedikit berbeda dengan berbagai intensitas.

Kehamilan dan Gejala nya

Seperti halnya dengan PMS, kehamilan juga berbeda untuk wanita yang berbeda. Di sini adalah daftar gejala yang paling umum yang terjadi selama kehamilan. Namun, kecuali dikonfirmasi oleh dokter, gejala ini mungkin tidak selalu menunjukkan hal yang sama.

• Kram
• Kembung
• Melasma
• Nyeri Kaki
• Perubahan suasana hati
• Sembelit
• haid absen
• jerawat Kehamilan
• Morning sickness
• Penggelapan areola
• kelembutan Payudara
• Sesak napas
• Bengkak pada payudara
• Sakit kepala, sakit punggung
• Pusing atau pingsan
• payudara Sore or geli
• Sering dorongan untuk buang air kecil
• Ekstrim, kelelahan yang tidak dapat dijelaskan
• Peningkatan suhu tubuh basal
• Bercak maupun pendarahan implantasi
• Payudara mungkin mulai merasa berat atau lengkap
• mengidam makanan atau keengganan terhadap makanan tertentu
• Keputihan (putih / susu dalam penampilan)
• Peningkatan sensitivitas terhadap bau non-menyenangkan dan menyenangkan

Perbedaan Gejala PMS dan kehamilan

Gejala yang dapat membantu Anda memberitahu kehamilan dari PMS seperti diuraikan di bawah ini.

I. haid absen: Ini dapat dianggap sebagai tanda yang dapat diandalkan kehamilan jika dialami perempuan, yang memiliki siklus menstruasi yang teratur.

II. Bercak atau pendarahan implantasi: Hal ini terjadi ketika telur yang telah dibuahi menempel pada lapisan rahim. Ini biasanya terjadi 6-12 hari setelah pembuahan telur. Perdarahan yang lebih pendek, lebih ringan, dan darah tampak merah muda atau kecoklatan (yang tidak normal). Juga, tidak semua wanita mengalami pendarahan implantasi.

III. Sering buang air kecil: kehamilan menyebabkan rahim untuk tumbuh dan mendorong terhadap kandung kemih. Hal ini memicu dorongan sering untuk buang air kecil.

IV. Peningkatan sensitivitas terhadap bau: Wanita hamil dapat mengembangkan keengganan ekstrim tidak hanya terhadap bau tertentu, tetapi juga untuk bau, yang mereka mungkin telah menemukan menyenangkan sebelumnya.

V. Nyeri pagi hari: Hampir 90% wanita hamil mengalaminya. Hal ini mengacu pada rasa mual. Meski disebut demikian, dapat terjadi setiap saat sepanjang hari.

VI. Peningkatan suhu tubuh basal: Jika hal ini berlangsung selama 18 hari atau lebih setelah ovulasi, maka kemungkinan besar merupakan tanda kehamilan.

VII. Sesak napas: Wanita hamil mungkin merasa bahwa mereka sesak napas. Hal ini dapat dijelaskan oleh kebutuhan ekstra oksigen untuk embrio berkembang. Para ahli menyarankan bahwa jika ini gejala terjadi tiba-tiba, disertai dengan nyeri, atau makin besar ketika berbaring, maka harus dilaporkan ke dokter segera.

VIII. Penggelapan areola: Peningkatan kadar estrogen dalam tubuh ibu meningkatkan ukuran areola, yang menjadi lebih gelap sebagai dengan pertambahan usia kehamilan.

IX. Melasma: Juga dikenal sebagai topeng kehamilan, melasma adalah penggelapan daerah kulit yang sebagian besar terkena sinar matahari. Ini diatasi setelah kehamilan berakhir.

Ketika berwarna hitam dan putih, mungkin sederhana untuk menyimpulkan perbedaan antara PMS dan gejala kehamilan. Tapi, itu semua lebih sulit ketika datang ke hal yang nyata. Sebagai contoh, banyak kasus terjadi dimana terlambat haid keluar sebagai alarm palsu masa kehamilan. Hal yang sama berlaku dengan penggelapan areola, dan sebagainya. Akhirnya, tes kehamilan adalah cara terbaik untuk menentukan apakah gejala menunjukkan kehamilan, atau mereka hanya pertarungan lain PMS. Berhati-hatilah!

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *