Pengertian Siklus Belerang

Belerang merupakan nutrisi penting bagi organisme, menjadi konstituen utama asam amino tertentu, protein, dan biokimia lainnya. Siklus Belerang adalah Sistem biogeokimia yang mentransformasi komponen biotik dan abiotik yang mengandung belerang anorganik dan organik, dan antara, litosfer, hidrosfer, atmosfer, dan biosfer.
Advertisement

Tanaman memenuhi kebutuhan gizi mereka untuk belerang dengan mengasimilasi senyawa mineral sederhana dari lingkungan. Ini sebagian besar terjadi sebagai sulfat yang terlarut dalam air tanah yang diambil oleh akar, atau sebagai gas belerang dioksida yang diserap oleh dedaunan dalam lingkungan di mana udara agak tercemar dengan gas ini. Hewan mendapatkan belerang yang mereka butuhkan dengan makan tumbuhan atau hewan lainnya, dan mencerna dan asimilasi bentuk organik belerang, yang kemudian digunakan untuk mensintesis diperlukan biokimia yang mengandung belerang.

Siklus Belerang adalah Sistem biogeokimia yang mentransformasi komponen biotik dan abiotik yang mengandung belerang anorganik dan organik, dan antara, litosfer, hidrosfer, atmosfer, dan biosfer. Belerang awalnya memasuki siklus biogeokimia melalui aktivitas gunung berapi dan erosi benua. Hari ini, siklus belerang modern dipengaruhi oleh aktivitas manusia. Bumi sebagai reservoir belerang diasumsikan pada dasarnya konstan seiring berjalannya waktu (Garrels dan Lerman, 1984).

Belerang merupakan bagian integral dari asam amino dan protein. Hal ini juga hadir dalam enzim dan vitamin. Belerang terjadi dalam bentuk unsur sebagai sulfida dan sulfat. Bentuk gas hampir tidak ada. Danau, rawa-rawa dan tanah yang kaya air melepaskan hidrogen bi sulfida yang diubah menjadi belerang dioksida. Bahan bakar fosil juga merilis belerang dioksida.

Advertisement

Muncul kembali ke tanah ketika dilarutkan dalam air hujan. Tanaman mengambil belerang dalam bentuk sulfat yang diubah menjadi senyawa organik. Mereka memasuki rantai makanan dari tanaman dan memasuki tanah melalui badan dan ekskresi. Para pengurai melepaskan hidrogen bi sulfida dalam respirasi anaerob. Ia membentuk sulfat dalam kondisi aerobik. Mereka juga terjadi sebagai belerang. Ada beberapa bakteri dan jamur yang dapat mengubah hidrogen bi sulfida menjadi sulfat dan sebaliknya. Belerang dapat ditransfer dari kolam yang mengalir ke kolam renang, waduk dengan proses pencucian dan curah hujan.

Ada mineral lain yang juga sangat penting. Ini adalah kalsium, magnesium, seng dll Mereka adalah segmen penting dari litosfer dan mereka dilepaskan ketika batu yang terkena kondisi cuaca. Mereka juga ditemukan di tambang. Mereka terjadi sebagai dalam bentuk udara atau debu. Mereka menetap ke tanah atau dapat masuk ke dalam air. Mereka pergi ke tanaman dan juga melibatkan organisme lain. Para pengurai memainkan peran penting dalam daur ulang. Mereka memecah bahan organik dan melepaskan energi dalam bentuk mineral dalam tanah. Mereka dapat digunakan oleh organisme. Ada pertukaran nonstop bahan antara lingkungan dan organisme. Penyerapan nutrisi memiliki dampak negatif pada siklus mineral. Mereka disimpan dalam cangkang kerangka dan di dasar laut. Sejumlah kalsium yang baik terlihat dalam cangkang karang dan moluska. Ada kulit dan tengkorak tertentu yang hadir di tanah yang melepaskan kalsium. Mereka merosot pada tingkat yang lebih rendah. Organisme yang hadir di dasar laut kembali ke kolam renang bersepeda setelah sejumlah besar tahun. Mereka menjadi batu karena gangguan di bumi.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *