Pengertian Podosit dan Fungsinya

Podosit, juga dikenal sebagai sel epitel glomerulus, adalah jenis sel yang terletak di ginjal yang membantu ginjal menyaring zat yang ditemukan dalam darah seseorang.
Advertisement

Ginjal merupakan kunci untuk mengekstraksi produk limbah yang tersisa di tubuh dari makanan dan zat lainnya. Saat darah melewati ginjal, mereka menyaring produk-produk limbah dari itu dan menghasilkan urin untuk membilas limbah dari tubuh.

Ginjal tergantung pada hampir satu juta glomerulus. Glomerulus terbuat dari pembuluh darah tipis yang membawa darah yang harus disaring. Bagian luar dari masing-masing glomerulus ditutupi dengan membran filtrasi. Ini adalah di mana sebagian besar aksi penyaringan berlangsung. Membran filtrasi terdiri dari tiga lapisan, salah satunya berisi podosit.

Sebuah badan utama membuat setiap Podosit dan ekstensi tipis cabang keluar dari itu. Beberapa ekstensi utama putus menjadi apa yang dikenal dengan “kaki” ekstensi. Ujung-ujung ekstensi ini, sering disebut sebagai “kaki,” menjaga podosit bertumpu pada pembuluh darah yang membentuk glomerulus. Namun, Kaki bertanggung jawab untuk lebih dari sekedar memegang podosit di tempat.

Advertisement

Setiap podosit menciptakan pembukaan atau celah antara dirinya dan podosit berikutnya. Gap ini seperti celah kecil, yang dikenal sebagai diafragma celah, dan di sini bahwa filtrasi yang sebenarnya mengambil tempat. Darah melewati diafragma celah dan limbah disaring. Podosit adalah kunci untuk menciptakan celah ini dan menjaga sistem filtrasi bekerja. Bersama dengan glomerulus, podosit dan sel-sel lain yang ditemukan pada ginjal memastikan tubuh Anda berfungsi dengan baik.

Masalah terjadi ketika bagian dari proses filtrasi tidak bekerja. Jika ginjal tidak menyaring limbah, itu tetap dalam aliran darah dan dapat mematikan. Penyakit dan kecenderungan genetik dapat menyebabkan ginjal mulai gagal sebelum waktunya. Ginjal juga mungkin memiliki waktu yang sulit bekerja hanya karena usia tua.

Masalah lain yang potensial untuk ginjal adalah konsumsi alkohol atau obat-obatan. Zat berbahaya ini larut ke dalam aliran darah dan disaring oleh ginjal untuk melindungi tubuh konsumen. Namun, jika seseorang minum terlalu banyak alkohol untuk ginjal untuk menyaring, orang risiko keracunan alkohol. Ginjal, bersama dengan organ-organ lain, mungkin akan rusak oleh zat-zat berbahaya beredar di seluruh tubuh seseorang. Konsumsi alkohol juga dapat menyebabkan infeksi ginjal bahkan jika masalah lain yang tidak hadir.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *