Pengertian Histamin

Histamin adalah bahan kimia yang ditemukan di beberapa sel-sel tubuh - menyebabkan banyak gejala alergi, seperti pilek atau bersin. Obat-obatan yang dikenal sebagai antihistamin dapat memblokir atau membatasi pelepasan histamin untuk mengurangi intensitas reaksi kekebalan.
Advertisement

Ketika seseorang alergi terhadap zat tertentu, seperti makanan atau debu, sistem kekebalan tubuh secara keliru percaya bahwa zat biasanya tidak berbahaya ini sebenarnya berbahaya bagi tubuh. Dalam upaya untuk melindungi tubuh, sistem kekebalan tubuh mulai reaksi berantai yang meminta beberapa sel-sel tubuh untuk melepaskan histamin dan bahan kimia lainnya ke dalam aliran darah.

Histamin kemudian bekerja pada mata seseorang, hidung, tenggorokan, paru-paru, kulit, atau saluran pencernaan, menyebabkan gejala alergi. Anda mungkin pernah mendengar tentang obat antihistamin – ini membantu untuk melawan gejala yang disebabkan oleh pelepasan histamin selama reaksi alergi.

Pelepasan histamin merupakan respon biologis yang dimediasi oleh sistem kekebalan tubuh sebagai respons terhadap alergen tertentu dan pemicu lain dari lingkungan luar atau tubuh sendiri.

Advertisement

Menanggapi ini, basofil dan sel mast merespon protein, saat imunoglobulin melekat pada alergen, dengan melepaskan histamin, suatu senyawa kimia yang diproduksi dan disimpan dalam sel-sel ini. Serangkaian kaskade reaksi terjadi ketika histamin terhubung ke reseptor dalam jaringan yang berdekatan.

Ketika pelepasan histamin terjadi, beberapa hal terjadi. Kekuatan senyawa pembuluh darah membesar, menurunkan tekanan darah dan meningkatkan aliran darah ke daerah tersebut. Dinding pembuluh darah juga menjadi lebih permeabel, sehingga senyawa deras ke situs untuk masuk ke dalam jaringan sekitarnya. Hal ini biasanya menyebabkan pembengkakan dan pembilasan. Jaringan mungkin gatal, tergelitik, atau melukai, tergantung pada intensitas respon.

Pada saluran napas, pelepasan histamin bisa berbahaya, karena senyawa ini juga memaksa kontraksi otot polos. Napas ini terbuat dari otot polos dan bisa mengontraksi serta pembengkakan, membatasi pasokan udara ke paru-paru. Pelepasan histamin dikaitkan dengan serangan asma, serta penutupan saluran udara dalam kasus-kasus alergi parah, di mana sedang terkena alergen menyebabkan pelepasan histamin luas dan menyertai gejala berat.

Histamin juga aktif dalam sistem saraf pusat, termasuk pada otak, di mana ia dapat menghambat atau mengganggu neurotransmitter dan bertindak sebagai neurotransmitter itu sendiri. Histamin berperan dalam tidur dan mediasi respon fisik terhadap stres dan dapat melakukan fungsi-fungsi lain di otak juga.

Pada reaksi alergi, sistem kekebalan tubuh mengalami respon yang tidak proporsional terhadap alergen. Ini termasuk pelepasan histamin, dengan terlalu banyak histamin yang dirilis di situs tertentu, yang menyebabkan peradangan yang parah. Intensitas respon memicu intensitas yang sesuai dalam langkah-langkah terkait dari respon kekebalan. Hal ini berpotensi dapat berakibat fatal bagi pasien sebagai sistem kekebalan tubuh pada dasarnya kehilangan kendali dan gagal untuk memoderasi respon imun untuk membuatnya lebih proporsional dengan alergen yang terlibat.

Obat-obatan yang dikenal sebagai antihistamin dapat memblokir atau membatasi pelepasan histamin untuk mengurangi intensitas reaksi kekebalan. Obat-obat ini dapat digunakan dalam pengelolaan asma dan alergi untuk melindungi pasien dari reaksi kekebalan yang melemahkan atau berbahaya. Banyak yang tersedia di atas meja untuk pengobatan masalah-masalah seperti musim alergi yang menyebabkan rhinitis alergi dan iritasi mata. Lainnya yang ditawarkan dengan resep saja.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *