Pengertian Emulsi

Emulsi adalah campuran dari dua cairan yang biasanya tidak bergabung, seperti minyak dan air. Zat tertentu bertindak sebagai pengemulsi, yang berarti mereka membantu dua cairan berkumpul dan tinggal bersama-sama.
Advertisement

Emulsi, dalam kimia fisik adalah campuran dari dua atau lebih cairan yang hadir sebagai tetesan, dengan ukuran mikroskopis atau ultramikroskopis, didistribusikan ke seluruh bagian lainnya. Emulsi yang terbentuk dari komponen cairan baik secara spontan atau, lebih sering, dengan cara mekanis, seperti agitasi, asalkan cairan yang dicampur tidak memiliki (atau sangat terbatas) tingkat kelarutan.

Emulsi akan distabilkan oleh agen yang membentuk film pada permukaan tetesan (misalnya, molekul sabun) atau yang memberikan kepada mereka stabilitas mekanik (misalnya, koloid karbon atau bentonit). Emulsi stabil akhirnya terpisah menjadi dua lapisan cair. Emulsi stabil dapat dihancurkan dengan menonaktifkan atau menghancurkan agen pengemulsi -misalnya, dengan menambahkan zat ketiga yang sesuai atau juga dengan membekukan atau pemanasan. Beberapa contoh emulsi yang familiar adalah susu (dispersi tetesan lemak dalam larutan) dan mentega (dispersi tetesan larutan lemak).

Emulsi yang penting dalam banyak bidang-misalnya, dalam pencelupan dan penyamakan industri, dalam pembuatan karet sintetis dan plastik, dalam penyusunan kosmetik seperti sampo, dan salep dan produk terapi.

Advertisement

Istilah Emulsi ini sering diterapkan pada sistem campuran yang lebih baik harus ditandai sebagai larutan, suspensi, atau gel. Misalnya, yang disebut emulsi fotografi sebenarnya gel gelatin dengan kristal kecil (misalnya, bromida perak) yang tersebar.

Emulsi adalah campuran dari dua cairan yang biasanya tidak bergabung, seperti minyak dan air. Ketika diaduk atau dikocok dengan kuat, dua cairan akan membentuk emulsi sementara. Dalam waktu yang relatif singkat, namun, keduanya akan terpisah menjadi lapisan yang berbeda. Emulsi permanen dapat dibuat dengan menambahkan zat ketiga, disebut emulsifier atau agen pengemulsi, ke campuran. Minyak dan air akan membentuk emulsi permanen jika sabun atau deterjen ditambahkan sebagai emulsifier. Susu merupakan emulsi permanen mentega dalam air, dengan kasein bertindak sebagai pengemulsi. Emulsi adalah koloid.

Emulsi digunakan secara ekstensif dalam obat-obatan dan kosmetik, dalam bentuk salep, minyak gosok, dan krim. Mereka juga digunakan dalam berbagai proses manufaktur, khususnya dalam pembuatan tekstil, kertas, dan produk kulit. Emulsi garam perak peka cahaya dalam gelatin, dilapisi kertas atau asetat dukungan, adalah dasar dari hampir semua fotografi.

Ada dua jenis emulsi, sementara dan permanen. Contoh dari emulsi sementara adalah saus sederhana. Anda menggabungkan minyak dan cuka dalam botol, campuran mereka dan mereka bersatu untuk waktu yang singkat. Mayones adalah contoh emulsi permanen, yang terdiri dari kuning telur dan minyak. Kuning telur dan minyak tidak akan alami bercampur, tetapi perlahan-lahan mengaduk minyak ke dalam kuning telur, dua cairan membentuk emulsi stabil yang tidak akan terpisah.

Saus Holland adalah emulsi permanen lain, yang terbuat dari kuning telur dan mentega.

Zat tertentu bertindak sebagai pengemulsi, yang berarti mereka membantu dua cairan berkumpul dan tinggal bersama-sama. Dalam kasus mayones dan Hollandaise, itu adalah lesitin dalam kuning telur yang bertindak sebagai pengemulsi. Lesitin, zat lemak larut dalam lemak baik dan air, akan mudah menggabungkan dengan baik kuning telur dan minyak atau mentega, pada dasarnya memegang dua cairan bersama-sama.

Dalam emulsi yang stabil, apa yang terjadi adalah bahwa tetesan dari satu cairan menjadi merata dalam cairan lain. Cairan yang dihasilkan lebih tebal dari dua cairan yang asli. Dalam kasus saus salad, tetesan minyak yang tersuspensi dalam cuka.

Suatu bubuk halus juga dapat membantu untuk menstabilkan emulsi, sehingga pati menjadi mungkin. Ini banyak digunakan dalam penebalan saus. Ini adalah pati dalam tepung yang bergabung mentega dengan cairan. Sebuah bubur tepung jagung bekerja dengan cara yang sama.

Contoh lain emulsi yang kurang jelas adalah coklat (emulsi susu dan mentega coklat) dan beberapa sosis dan daging cincang. Hot dog adalah contoh dari sebuah sosis emulsi di mana daging, lemak dan air yang dikombinasikan untuk membentuk daging cincang halus yang kemudian dimasukkan ke wadah.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *