Pengertian dan fungsi Bronkiolus

Bronkiolus adalah bagian dari jalan lintas saluran udara pada paru-paru. Mereka berada di ujung bronkus, yang lebih besar, percabangan saluran napas pada paru-paru, dan berakhir di alveoli, kantung melingkar kecil di mana oksigen ditukar dengan karbon dioksida dalam darah.
Advertisement

Lorong-lorong ini berbeda dari bronkus karena mereka tidak mengandung tulang rawan atau kelenjar. Bronkiolus bertanggung jawab untuk mengendalikan distribusi udara dan resistensi aliran udara pada paru-paru.

Paru-paru dan struktur mereka adalah bagian dari sistem pernapasan, yang mengontrol pernapasan dan juga termasuk bagian-bagian saluran pernapasan atas, hidung, tenggorokan, dan sinus, dan faring dan trakea. Udara ditarik ke dalam paru-paru melalui saluran pernapasan bagian atas hingga mencapai alveoli, di mana darah beroksigen.

Darah terdeoksigenasi mentransfer karbon dioksida ke dalam alveoli, dan karbon dioksida dihirup melalui saluran pernapasan. Proses ini membantu membawa darah beroksigen ke seluruh tubuh, untuk menggerakan metabolisme tubuh.

Advertisement

Jaringan bronkial, seperti sebagian besar saluran pernapasan, mengandung silia, proyeksi sel seperti jari kecil, pada permukaan bagian mereka untuk membantu memindahkan udara melalui sistem. Bronkiolus bercabang, dimulai dengan bronkiolus primer, yang bercabang ke yang lebih kecil dan lebih banyak ujung bronkiolus, yang pada gilirannya dibagi menjadi bronkiolus pernapasan. Masing-masing ujung mengandung sel Clara, yang mengeluarkan senyawa protein yang disebut surfaktan yang berfungsi untuk melumasi lorong-lorong, menjaga aliran udara, dan untuk detoksifikasi zat-zat berbahaya dihirup ke dalam paru-paru.

Disfungsi bronkial dapat menjadi penyebab dari gangguan yang mengancam nyawa. Dalam bronkospasme, saluran bronkial menyempit dan menjadi sempit, menghambat penyerapan oksigen dalam darah. Ini adalah gejala asma, bronchitis, flu, dan infeksi saluran pernapasan, serta syok anaplhylactic disebabkan oleh alergen. Bronkospasme juga dapat mengakibatkan sebagai efek samping dari obat-obatan tertentu, termasuk beta-blocker dan pilocarpine. Mereka dapat menyebabkan batuk, sesak napas, dan hipoksia, atau kekurangan oksigen dalam tubuh.

Suatu peradangan pada bronkiolus disebut bronchiolitis. Hal ini biasanya merupakan gejala infeksi virus, tetapi dalam satu bentuk yang jarang dan serius, bronchiolitis obliterans, lorong-lorong menjadi terhalang oleh jaringan ikat fibrosa. Kebanyakan gangguan bronkial dapat diobati dengan terapi oksigen atau bronkodilatasi, atau dengan memperlakukan penyebab penyakit. Bronkodilatasi menggunakan baik obat atau manipulasi mekanik untuk memperluas saluran udara di paru-paru. Bagaimanapun, Obliterans bronkiolitis, tidak dapat diubah, dan mungkin memerlukan transplantasi paru-paru pada kasus yang berat.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *