Jelaskan bagian-bagian mata manusia dan fungsinya

Aristoteles (384 SM - 322 SM) berperan banyak dengan klasifikasi tradisional dari lima organ indera yaitu: penglihatan, penciuman, rasa, sentuhan, dan pendengaran. Tahun 1760 seorang filsuf terkenal Immanuel Kant mengemukakan bahwa pengetahuan kita tentang dunia luar tergantung pada modus persepsi kita.
Advertisement

Dalam rangka untuk menentukan apa itu “extrasensori” kita perlu mendefinisikan apa yang yang dimaksud “indera”. Masing-masing dari 5 indera terdiri dari organ dengan struktur seluler khusus yang memiliki reseptor untuk rangsangan tertentu. Sel-sel ini memiliki hubungan dengan sistem saraf sampai ke otak. Penginderaan dilakukan pada tingkat primitif dalam sel dan diintegrasikan ke dalam sensasi dalam sistem saraf. Penglihatan mungkin indera yang paling berkembang pada manusia, diikuti dengan pendengaran.

Alat indera Penglihatan

Mata adalah organ penglihatan. Ia memiliki struktur kompleks yang terdiri dari lensa transparan yang memfokuskan cahaya pada retina. Retina ditutupi dengan dua tipe dasar yang sensitif terhadap cahaya yakni sel-batang dan kerucut. Sel-sel kerucut yang peka terhadap warna dan terletak di bagian retina yang disebut fovea, di mana cahaya difokuskan oleh lensa.

Sel-sel batang tidak sensitif terhadap warna, tetapi memiliki kepekaan yang lebih besar terhadap cahaya dibandingkan sel-sel kerucut. Sel-sel ini terletak di sekitar fovea dan bertanggung jawab untuk penglihatan perifer dan penglihatan pada malam hari. Mata terhubung ke otak melalui saraf optik. Titik hubungan ini disebut “blind spot” karena tidak sensitif terhadap cahaya. Percobaan telah menunjukkan bahwa bagian belakang otak memetakan input visual dari mata.

Advertisement

Otak menggabungkan input dari dua mata kita menjadi gambar tiga dimensi. Selain itu, meskipun gambar pada retina adalah terbalik karena tindakan fokus lensa, otak mengkompensasi dan memberikan persepsi sisi-kanan-atas. Percobaan telah dilakukan dengan subyek dilengkapi dengan prisma yang membalikan gambar.

anatomi mata manusia
anatomi mata manusia

Mata merupakan organ tubuh yang berfungsi untuk penglihatan. Bagian-bagian mata antara lain:

a.    Mata bagian luar

Mata bagian luar terdiri dari alis dan kelopak.

1)    Alis, berfungsi menahan keringat dari dagi agar tidak masuk ke mata.

2)    Kelopak mata, terdapat bulu mata yang berfungsi melindungi mata dari debu atau benda asing saat mata terbuka dan melindungi dari sinar matahari yang berlebihan. Pada bagian dalam kelopak mata terdapat kelenjar mata. Kelenjar mata manusia terdiri dari kelenjar meibomi yang berfungsi membasahi bulu mata dan kelenjar air mata yang berfungsi membasahi biji mata dan benda asing yang masuk ke mata.

b.    Mata bagian dalam (bola mata)

Mata bagian dalam terdiri dari berbagai bagian yang tercantum berikut ini.

1)    Sklera (lapisa luar), disebut juga selaput keras. Sklera merupakan lapisan berwarna putih, tidak tembus cahaya, dan keras. Pada bagian depan sklera terdapat lapisan yang membentuk kornea. Kornea merupakan lapisan bening, transparan, dan tembus cahaya. Kornea dilindungi oleh selaput transparan yang disebut konjungtiva. Fungsi kornea adalah untuk menerima cahaya dan membantu memfokuskan bayangan pada retina.

2)    Koroid (lapisan tengah), sering disebut dengan selaput pembuluh. Koroid merupakan lapisan berwarna coklat kehitaman dan banyak mengandung pembuluh darah. Fungsi koroid adalah memberikan nutrisi dan oksigen pada retina.

Pada koroid bagian depan terdapat lapisan yang membentuk selaput pelangi atau iris. Iris merupakan selaput berpigmen yang memberi warna pada mata seseorang. Bagian tengah iris membentuk suatu celah yang disebut pupil. Pupil berfungsi sebagai diafgrama, yaitu mengatur banyak dan sedikitnya cahaya yang masuk ke dalam mata.

3)    Retina (lapisan dalam), disebut juga lapisan jala, merupakan lapisan yang lunak dan peka terhadap rangsangan cahaya, banyak mengandung sel-sel reseptor penglihatan (fotoreseptor). Bagian yang banyak mengandung sel-sel reseptor penglihatan akan peka terhadap rangsang cahaya disebut bintik kuning (fovea), sedangkan bagian yang tidak mengandung sel-sel reseptor penglihatan tidak peka terhadap rangsang cahaya disebut bintik buta. Untuk dapat melihat benda yang jelas, bayangan harus tepat pada retina tepatnya pada bintik kuning. Sel-sel reseptor penglihatan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu sel batang (basilus) dan sel kerucut (konus).

a)    Sel batang (basilus)

Sel batang bertugas menerima rangsangan cahaya yang tidak berwarna atau melihat dalam keadaan gelap dan mengandung pigmen rodopsi, yaitu senyawa antara vitamin A dan protein.

b)    Sel kerucut (Konus)

Sel kerucut bertugas menerima rangsangan cahaya yang berwarna atau melihat dalam terang dan mengandung pigmen ladopsin, yaitu senyawa antara retinin dan opsin.

Ada tiga macam sel konus, yaitu masing-masing peka terhadap warna biru, merah, dan ungu. Kerusakan satu macam sel konus menyebabkan buta warna sebagian, sedangkan kerusakan dua macam sel konus, menyebabkan buta warna total.
Didalam bola mata terdapat alat-alat mata berikut ini.

1)    Lensa mata memiliki bentuk bikonkaf. Lensa mata bersifat mengumpulkan cahaya teletak dibelakang pupil. Lensa mata memiliki daya akmodasi, yaitu kemampuan untuk mencembung (membesar) dan memipih (mengecil)

2)    Aqueus humor, merupakan cairan yang mengisi rongga mata terdapat diantara kornea dan lensa mata, berfungsi menjaga bentuk mata.

3)    Vitreus humor merupakan cairan kental yang terdapat di belakang lensa mata. Cairan ini berfungsi menjaga bentuk mata.

Berbagai persepsi mata sangat fenomenal. Dalam gelap, zat yang diproduksi oleh sel-sel batang meningkatkan sensitivitas mata sehingga memungkinkan untuk mendeteksi cahaya yang sangat redup. Dalam cahaya yang kuat, kontrak iris mengurangi ukuran aperture yang mengatur cahaya ke dalam mata dan zat pelindung mengurangi eksposur dari sel-sel yang sensitif terhadap cahaya. Spektrum cahaya mata sensitif bervariasi dari merah ke violet. Frekuensi elektromagnetik yang lebih rendah dalam inframerah dirasakan seperti panas, tapi tidak bisa dilihat. Frekuensi yang lebih tinggi dalam ultraviolet dan di luar tidak dapat dilihat baik, tapi dapat dirasakan sebagai kesemutan pada kulit atau mata tergantung pada frekuensi.

Mata manusia tidak sensitif terhadap polarisasi cahaya, yaitu cahaya yang berosilasi pada bidang tertentu. Di sisi lain, lebah, sensitif terhadap cahaya terpolarisasi, dan memiliki jarak pandang yang membentang ke ultraviolet. Beberapa jenis ular memiliki sensor infra merah khusus yang memungkinkan mereka untuk berburu dalam kegelapan mutlak hanya menggunakan panas yang dipancarkan oleh mangsanya. Burung memiliki kepadatan sel cahaya-sensing lebih tinggi dari manusia yang dilakukan di retina mereka, karena itu ketajaman visual, lebih tinggi.

Buta warna atau “Daltonism” adalah kelainan umum dalam penglihatan manusia yang membuat tidak mungkin untuk membedakan warna secara akurat. Salah satu jenis hasil buta warna pada ketidakmampuan untuk membedakan warna merah dari hijau. Ini bisa menjadi cacat yang nyata untuk beberapa jenis pekerjaan. Untuk seseorang buta warna, seseorang dengan penglihatan warna yang normal akan muncul untuk memiliki persepsi ekstrasensori. Namun, kami ingin memesan istilah “ekstra-persepsi” untuk persepsi yang berada di luar jangkauan normal.

Saraf pada mata

Saraf mata adalah semua sel dalam retina, optikus, okulomotorius, troklearis dan saraf abdusen. Ini juga dikenal sebagai saraf kranial II, III, IV dan VI. Ada banyak jenis neuron khusus dalam retina, termasuk fotoreseptor dan sel-sel ganglion retina. Bersama dengan saraf optik, ini adalah dasar dari penglihatan itu. Tiga saraf mata lainnya mengontrol otot-otot yang menggerakkan bola mata.

Retina adalah ekstensi peka cahaya dari sistem saraf pusat, ke mana cahaya diproyeksikan oleh lensa mata. Sel-sel fotoreseptor retina, batang dan kerucut, secara khusus saraf yang beradaptasi berubah secara kimiawi ketika cahaya menyerang mereka. Sel batang menanggapi perbedaan kecerahan dan yang paling aktif dalam kegelapan, sementara sel kerucut yang peka terhadap informasi warna, yang mereka berasal dari panjang gelombang cahaya. Neuron lain pada retina menyandikan perubahan ini menjadi informasi elektrik yang ditransmisikan oleh sel-sel ganglion di belakang retina. Neuron ini menjadi saraf optik setelah mereka meninggalkan mata.

Saraf mata berkembang dari jaringan yang berbeda selama kehamilan. Saraf optik berasal dari bagian yang sama dari embrio sebanyak otak, termasuk otak depan dan thalamus. Untuk alasan ini, itu diklasifikasikan sebagai bagian dari sistem saraf pusat. Sel ganglion retina dan saraf optik melakukan lebih dari mengirimkan informasi: mereka aktif semacam itu. Seperti neuron dalam otak, mereka terlibat dan memproses data, dalam hal ini sinyal mengkategorikan warna datang dari sel-sel kerucut, membagi ke dalam beberapa kelompok, yang disebut saluran warna-opponency.

Kira-kira 1 juta neuron dari saraf optik berjalan dari otak ke sel-sel ganglion retina. Setengah dari serat saraf dari masing-masing retina menyeberang ke sisi lain pada kiasma optikus, yang terletak di dekat kelenjar hipofisis di sepanjang jalan ke otak. Dari sini serat disebut saluran optik dan melewati thalamus sebelum mencapai korteks visual lobus parietal, di mana informasi cahaya dari retina diproses. Saraf mata berhenti dalam berbagai korteks visual.

Gerakan mata dikendalikan oleh saraf kranial III, IV dan VI. Yang pertama, saraf okulomotorius, mengontrol kelopak mata, penyempitan pupil dan banyak dari jangkauan gerakan mata. Ini troklearis saraf lebih kecil dan mengendalikan hanya satu otot mata, oblikus superior, yang memungkinkan bergulir dan persimpangan dari mata. Hal ini terutama rentan terhadap trauma tengkorak karena tentu saja yang panjang melalui otak dan kerapuhan. Ini saraf abducens mengontrol hanya ipsilateral lateralis otot rektus, yang mengubah bola mata langsung ke samping.

Advertisement

Facebook Twitter

One thought on “Jelaskan bagian-bagian mata manusia dan fungsinya

  1. dari beberapa web yang saya baca penjelasan dari kakak yang paling komperhensif..terima kasih bagi-bagi ilmunya..salam kenal..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *