Jelaskan bagian-bagian lobus otak dan fungsinya

Otak kita terdiri dari otak besar, otak kecil, batang otak, dan sistem limbik. Baca tentang empat lobus dari otak dan fungsi mereka, yang menentukan cara kita berpikir, bereaksi dan bergaul dengan lingkungan kita.
Advertisement

Otak adalah organ yang paling kompleks dari tubuh manusia. Dengan lebih dari perkiraan 50-100.000.000.000 neuron di dalamnya, tick dan otak bekerja dengan cara yang masih menjadi misteri bagi banyak ahli saraf. Penelitian ilmiah dari otak dan sistem saraf disebut neurobiologi atau neuroscience.

Otak adalah bagian dari sistem saraf pusat, bersama dengan sumsum tulang belakang dan sistem saraf perifer (PNS), yang terbuat dari saraf. Sistem saraf memainkan peran mengendalikan setiap aspek kehidupan kita, mulai dari menghafal sederhana untuk berpikir kritis, dari mengangkat jarum, untuk kelancaran fungsi sadar dari semua organ-organ lain dalam tubuh.

Semua bagian otak, otak atau korteks adalah bagian terbesar, yang kemudian dibagi menjadi empat lobus, lobus frontal, lobus parietalis, lobus oksipital, dan lobus temporal. Diberikan di bawah ini adalah gambaran pada lobus dari otak dan fungsinya.

Advertisement

Lobus Otak dan Fungsinya

⇨ Lobus Frontal

Lobus frontal adalah rumah bagi pemikiran kognitif kita, dan itu adalah proses yang menentukan dan membentuk kepribadian seorang individu. Pada manusia, lobus frontal mencapai kematangan ketika individu adalah sekitar usia 25. Ini berarti bahwa pada saat kita berusia 25 tahun, kita telah mencapai tingkat kematangan kognitif.

Lobus frontal terdiri dari bagian anterior (korteks prefrontal) dan bagian posterior, dan dibagi dari lobus parietalis oleh sulkus sentral. Bagian anterior bertanggung jawab untuk fungsi-fungsi kognitif yang lebih tinggi, dan bagian posterior terdiri dari daerah premotor dan motorik, sehingga, yang mengatur gerakan sadar. Fungsi dari lobus frontal meliputi penalaran, perencanaan, pengorganisasian pikiran, perilaku, dorongan seksual, emosi, pemecahan masalah, menilai, bagian pengorganisasian berbicara, dan keterampilan motorik (gerakan).

Lobus Otak

Lobus frontal adalah sangat rentan terhadap cedera karena lokasinya, seperti di depan tengkorak pusat. Setiap kerusakan lobus otak ini dapat menyebabkan satu atau lebih masalah berikut.

  • Peningkatan atau penurunan kemampuan pemecahan masalah dan kreativitas
  • Perubahan dalam kebiasaan berbicara
  • Mengurangi minat seksual atau kebiasaan seksual yang aneh
  • Penurunan kemampuan pengambilan resiko
  • Berkurang atau tidak ada rasa rasa dan / atau bau
  • Gangguan spontanitas dan fleksibilitas mental
  • Peningkatan kerentanan terhadap gangguan

⇨ Lobus parietal

Lobus parietalis terletak di belakang sulkus sentral, dan di atas lobus oksipital. Ia memiliki empat batas anatomi, sulkus sentral, yang memisahkan lobus parietal dari lobus frontal, sulkus parieto-oksipital yang memisahkan parietal dan oksipital lobus, sulkus lateralis yang memisahkan parietal dari lobus temporal, dan fisura membujur medialis yang membagi dua belahan (kanan dan kiri). Lobus parietal bertanggung jawab untuk mengintegrasikan informasi sensorik dari berbagai bagian tubuh. Saraf optik melewati lobus parietalis ke lobus oksipital. Fungsi dari lobus parietalis meliputi pengolahan informasi, gerakan, orientasi spasial, pidato, persepsi visual, pengakuan, persepsi rangsangan, rasa sakit dan sensasi sentuhan, dan kognisi.

Setiap kerusakan lobus parietalis akan mengakibatkan kelainan dalam pengolahan spasial dan citra tubuh. Disebutkan di bawah ini adalah masalah yang terjadi setelah kerusakan ke situs tertentu dari lobus parietal.

  • Kerusakan Lobus parietal Kiri: Setiap kerusakan sisi kiri lobus ini dapat menyebabkan sindrom Gerstmann itu, afasia (gangguan bahasa), dan agnosia (persepsi abnormal benda).
  • Kanan parietal Lobus Kerusakan: hasil kerusakan sisi kanan kesulitan dalam membuat sesuatu, keterampilan perawatan pribadi terganggu dan kemampuan menggambar.
  • Bilateral parietal Lobus Kerusakan: Hal ini menyebabkan sindrom Balint ini yang ditandai dengan perhatian visual terganggu dan aktivitas motorik.

⇨ Lobus oksipital

Kecil dari segala jenis keempat lobus, lobus oksipital terletak di bagian paling belakang tengkorak. Hal ini terletak di tentorium cerebelli, yang memisahkan otak dari otak kecil. Lobus ini bertanggung jawab untuk sistem persepsi visual, karena mengandung korteks visual primer. Fungsi dari lobus oksipital termasuk penerimaan visual, pemrosesan visual-spasial, gerakan, dan pengenalan warna. Gangguan pada lobus oksipital dapat menyebabkan ilusi visual.

Karena lokasinya, lobus ini tidak terlalu rentan terhadap cedera, meskipun trauma yang signifikan dapat mengakibatkan beberapa masalah.

  • Gangguan sistem visual-perseptual
  • Kehilangan penglihatan homonymous

⇨ Lobus Temporal

Ada dua lobus temporal, setiap yang terletak di setiap sisi otak, kiri dan kanan, pada sekitar setinggi telinga. Lobus temporal berisi korteks pendengaran primer, sehingga, bertanggung jawab atas semua proses pendengaran. Ini lobus juga mengandung hippocampus, yang bertanggung jawab untuk pembentukan memori jangka panjang dan memilah informasi baru. Lobus kanan dan lobus kiri kontrol memori visual dan memori verbal masing-masing. Dengan demikian, lobus temporal yang terlibat dengan pendengaran, bicara dan memori.

Efek kerusakan lobus temporal lagi dapat diklasifikasikan tergantung pada sisi mana lobus dipengaruhi.

  • Kerusakan Lobus Temporal Kiri: Hal ini menyebabkan penurunan kemampuan untuk mengingat konten audio dan visual, kesulitan dalam mengenali kata-kata dan mengingat materi verbal.
  • Kanan Temporal Lobus kerusakan: Kerusakan sisi kanan ini hasil lobus dalam kesulitan dalam mengenali konten visual dan urutan tonal, serta mengingat sebelumnya ditemui musik atau gambar.

Otak memainkan peran penting dalam tubuh manusia. Keempat lobus menentukan siapa kita dan alasan di balik persepsi kita. Semoga tulisan ini telah membantu Anda dalam memahami lobus dari otak dan fungsinya.

Ringkasan

Otak besar dibagi menjadi beberapa bagian penting sebagai berikut.

o   Lobus frontalis merupakan bagian dahi

o   Lobus parietalis merupakan bagian ubun-ubun

o   Lubus temporalis merupakan bagian pelipis

o   Lobus Osksipitalis  merupakan bagian belakang kepala

Akivitas yang diatur oleh bagian-bagian otak besar yaitu :

  • Lobus Frontalis

Daerah ini berperan dalam koordinasi dan pengendalian gerak otot dan berpikir, belajar, memori, pandangan  ke depan, analisis logis, kreativitas, dan beberapa emosi bergantung kepada kegiatan saraf di lobus frontalis. Berdasarkan sebuah penelitian (tahun 1848 oleh Phineas P. Gage) ternyata Kerusakan  pada lobus frontalis dapat mengakibatkan perubahan pada perilaku manusia. Pada penelitian yang sudah dilakukan pada manusia ditemukan ternyata kerusakan ini mengakibatkan  karakter seseorang yang sebelumnya tenang dan bersungguh-sungguh bisa berubah menjadi sembrono, tidak bertanggung jawab, resah, kepala batu, dan tidak sopan.

  • Lobus Parientalis

Daerah ini terletak di bagian belakang. Antara lobus frontalis dengan lobus parientalis terdapat lekukan atau parit yang disebut dengan sulkus sentralis atau celah Rolando. Lobus parientalis ini berfungsi untuk menerima rangsang panas, dingin, tekanan, dan sentuhan.

  • Lobus Temporalis

Bagian ini berperan sebagai pusat pendengaran. Adanya bunyi dapat meningkatkan metabolisme daerah pembicaraan pada lobus temporalis

  • Lobus Osksipitalis

Daerah ini berperan penting terhadap penglihatan. Seseorang yang mengalami kecelakaan dan mengalami kerusakan pada bagian ini, maka akan mengalami kebutaan. Apabila kita membuka mata dan melihat suatu pemandangan, jumlah radioaktifnya sangat meningkat di daerah penglihatan pada lobus oksipitalis.

Advertisement

Facebook Twitter

One thought on “Jelaskan bagian-bagian lobus otak dan fungsinya

  1. Makasih yaa mas, sangat membantu tugas kami
    By: Mahasiswa/i Psikologi angkatan 2015 Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *