Fungsi limpa pada manusia

Limpa adalah organ kecil pada rongga perut yang dianggap sebagai bagian dari sistem limfatik, yang juga termasuk kelenjar getah bening. Sistem limfatik terdiri dari serangkaian pembuluh yang paralel dengan sistem peredaran darah untuk memungkinkan drainase cairan pada jaringan yang berlebihan untuk akhirnya dikembalikan ke darah.
Advertisement

Sistem ini juga memungkinkan sel-sel kekebalan dalam jaringan kelenjar getah bening untuk melakukan survei komponen cairan terhadap infeksi dan partikel asing lainnya karena mereka menyaring cairan jaringan, yang dikenal sebagai getah bening. Limfosit, sel darah putih yang belum matang yang dewasa pada sel T dan sel B, berada pada kelenjar dan diaktifkan bila ada bahan asing yang dikenali. Limpa berperan dengan cara yang sama, tetapi dengan menyaring darah.

Imunitas

Limpa terbuat dari jaringan limfatik dan mengandung limfosit, tetapi tidak terorganisasi serta kelenjar getah bening. Limpa juga mengandung makrofag, sel darah putih besar yang menelan partikel asing dan agen infeksi ketika mereka kenali. Dua jenis jaringan limpa menyaring darah dari arteri dan mengembalikannya ke vena, masing-masing pulp putih dan merah. Tidak seperti organ lain dalam tubuh, limpa tidak memiliki pembuluh getah bening yang memasukinya. Sebaliknya, limfatik muncul dalam pulp putih dan keluar melalui hilus limpa.

Hemolisis

Limpa sangat tervaskularisasi, dan saat darah melewati itu, sel-sel darah merah tua dan rusak (eritrosit) didaur ulang. Sel darah merah memiliki umur normal sekitar 120 hari. Mereka diproduksi di sumsum tulang, berputar melalui sistem peredaran darah sampai disaring oleh limpa. Seperti sel-sel darah merah lain, usia mereka mengalami perubahan antigenik yang memungkinkan mereka untuk dikenali oleh sel-sel kekebalan di limpa. Mereka juga menjadi lebih permeabel terhadap air, membengkak dan menjadi terlalu besar untuk melewati pembuluh limpa. Proses pemecahan ini disebut hemolisis, yang menghasilkan pelepasan hemoglobin ke dalam cairan jaringan. Hemoglobin dipecah menjadi hemosidirin, yang kadang-kadang ditemukan dalam makrofag limpa. Besi dari sel-sel darah merah kemudian disimpan sebagai feritin atau bilirubin sebelum dikembalikan ke sumsum tulang untuk membuat lebih banyak hemoglobin.

Advertisement

Keseimbangan sel darah

Limpa juga menghilangkan sel-sel darah merah jika ada terlalu banyak dari mereka dalam sirkulasi, dan mendaur ulang trombosit dan granulosit. Selama tahap embrio, limpa menghasilkan sel darah merah, trombosit, dan granulosit, meskipun menghasilkan limfosit sepanjang hidup. Fungsi lain dari limpa juga baru-baru ditemukan – bertindak sebagai wadah penyimpanan untuk sistem peredaran darah, kadang-kadang menyimpan trombosit selain sel darah putih, terutama monosit.

Fungsi limpa

Meskipun tidak populer seperti organ jantung atau ginjal, limpa merupakan bagian penting dari bagaimana fungsi tubuh. Sebagai bagian dari sistem limfatik maka fungsi limpa berperan dalam imunitas. Tetapi juga memproses sel darah untuk menjaga keseimbangan sel darah dan menghilangkan sel-sel darah merah melalui hemolisis. Dengan menyaring darah limpa membantu kelenjar getah bening dalam menjaga kesehatan tubuh.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *