Fungsi Basofil dan Eosinofil

Basofil dan sel mast yang terutama terlokalisasi di permukaan epitel dengan jumlah yang sangat kecil hadir dalam darah, membuat kurang dari 0,5% dari sirkulasi leukosit. Kedua jenis sel memiliki dua fungsi utama:
Advertisement

Yang pertama adalah induksi peradangan akut. Mereka melakukan ini melalui produksi sitokin oleh sel mast dalam menanggapi cedera dan / atau infeksi bakteri yang kemudian menginduksi respon inflamasi akut klasik.

Yang kedua adalah untuk menanggapi parasit infeksi. Mereka melakukan ini secara khusus dengan berinteraksi dengan wilayah Fc kelas IgE antibodi. Ketika IgE kemudian datang bersentuhan dengan antigen, reseptor Fc pada permukaan sel mast dan basofil dapat berinteraksi dengan antibodi yang menyebabkan sel-sel mast dan basofil untuk berdegranulasi.

Hal ini menyebabkan pelepasan enzim dan zat vasoaktif yang dapat menghasilkan tingkat tinggi sekresi lendir dan kontraksi otot polos. Dengan butiran mengandung konsentrasi yang jauh lebih besar dari peptida ini, degranulasi sel mast dan basofil menciptakan respon yang jauh lebih kuat daripada oleh neutrofil saja (itu adalah alasan bahwa mereka dapat menyebabkan reaksi hipersensitivitas tipe I). Sel-sel ini juga memproduksi faktor yang mempengaruhi fisiologi sel inang lokal dan berbagai mediator yang meningkatkan rasio fagosit untuk mikroba (dalam sitokin tertentu).

Advertisement

Eosinofil umumnya lebih sedikit daripada neutrofil, dengan eosinofil membuat kurang dari 5% dari leukosit di dalam darah normal. Mereka masih digambarkan sebagai granulosit tetapi mereka bukan fagosit.

Telah ditemukan bahwa jumlah eosinofil meningkat sedikit selama fase penyelesaian peradangan, tetapi banyak berkali lipat pada hewan yang terinfeksi parasit. Oleh karena itu kehadiran sebagian besar eosinofil dalam dalam tes pap smear darah dapat menunjukkan parasitemia.

Eosinofil terutama berfungsi dengan menargetkan permukaan parasit dengan cara antibodi spesifik atau melengkapi komponen. Setelah parasit telah dikenali, eosinofil akan dilepaskan, melalui proses yang disebut eksositosis (fusi dari butiran ke membran plasma), berbagai macam molekul beracun yang memecah integumen parasit.

Menariknya, eosinofil juga menonjol dalam reaksi alergi (anafilaksis).


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *