Apakah Fungsi Estradiol

Estradiol adalah jenis terkuat dari estrogen dan ditemukan baik pada pria maupun wanita.
Advertisement

Sering disebut sebagai E2, estradiol mempertahankan kesehatan organ reproduksi dan memfasilitasi proses pembuahan pada wanita. Dalam kedua jenis kelamin, estradiol berperan dalam melindungi jantung, tulang, dan otak. Sementara tingkat estrogen turun drastis pada wanita setelah mereka mengalami menopause, mereka naik sedikit pada laki-laki ketika mereka lebih tua. Estradiol, oleh karena itu, dikaitkan dengan beberapa penyakit yang cenderung terjadi di pada usia lanjut.

Sebagai hormon seks, estradiol memiliki beberapa fungsi yang berbeda dalam kesuburan perempuan. Pertama, membantu untuk membangun dan melindungi lapisan saluran tuba, vagina, dan rahim. Peran ini sangat penting untuk mendapatkan embrio untuk menempel pada dinding rahim.

Banyak wanita yang mengalami masalah kesuburan karena memiliki tingkat rendah estradiol. Kedua, estradiol mempertahankan oosit, atau sel telur, pada ovarium. Oosit sehat menyebabkan embrio yang sehat. Hanya oosit terbaik yang dipilih pada setiap periode ovulasi akan dirilis dan mungkin dibuahi.

Advertisement

Saat perkembangan jaringan, estradiol tampaknya membantu melindungi wanita dari penyakit jantung dengan meningkatkan kadar HDL, kolesterol “baik” dalam tubuh. Ketika kadar hormon menurun pada wanita pascamenopause, risiko penyakit jantung meningkat. Estradiol juga membantu melindungi kepadatan tulang pada pria dan wanita dengan berpartisipasi dalam sistem pesan yang menekan pertumbuhan terlalu cepat dari sel-sel kekebalan dalam tulang. Jika sel-sel kekebalan dibiarkan tumbuh lebih banyak, mereka dapat menymbat penyerapan kalsium dalam tulang. Inilah sebabnya mengapa pria dengan kadar rendah hormon ini dalam sistem mereka telah ditemukan menjadi lebih rentan terhadap patah tulang pinggul.

Kanker juga telah dikaitkan dengan perubahan tingkat estradiol baik pada pria maupun wanita. Untuk laki-laki dengan produksi estradiol meningkat dengan bertambahnya usia mereka, hormon telah diadakan setidaknya bertanggung jawab atas risiko yang lebih tinggi terkena kanker prostat. Pada wanita, estradiol telah terhubung ke payudara dan kanker endometrium, kanker dinding rahim. Pria yang lebih tua kehilangan perlindungan mereka dari saat terjadi perubahan keseimbangan hormon estradiol mereka.

Tingkat testosteron yang beredar dalam sistem mereka tidak lagi cukup untuk memblokir kelebihan tingkat E2. Perempuan yang telah berhenti menstruasi, dan karena itu menumpahkan endometriosis, telah berhenti peluruhan kelebihan estradiol, juga. Meskipun mereka memproduksi tingkat yang lebih rendah dari atas semua hormon, itu dapat menumpuk dari waktu ke waktu. Beberapa pria dan wanita memutuskan terapi hormon untuk membantu mengurangi risiko terkena penyakit ini.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *