Perbedaan sel prokariotik dan sel eukariotik penjelasan lengkap

Sel prokariotik adalah sel tanpa inti. Sel eukariotik adalah sel yang mengandung inti. Sel eukariotik memiliki organel lain selain nukleus. Satu-satunya organel yang hanya ada dalam sel prokariotik adalah ribosom.
Advertisement

Ada berapa banyak jenis sel yang berbeda? Ada banyak jenis sel. Misalnya, di dalam tubuh Anda ada sel-sel darah dan sel-sel kulit dan sel-sel tulang dan bahkan bakteri. Di sini kita memiliki gambar bakteri dan sel-sel manusia. Dapatkah Anda memberitahu yang mana gambar berbagai jenis bakteri? Namun, semua sel – apakah dari bakteri, manusia, atau organisme lainnya – akan menjadi salah satu dari dua jenis umum. Bahkan, semua sel selain bakteri akan menjadi salah satu jenisnya, dan sel-sel bakteri akan menjadi jenis yang lainnya. Dan itu semua tergantung pada bagaimana sel menyimpan DNA-nya.

Dua Jenis Sel

Ada struktur dasar sel lain yang hadir di banyak organisme tetapi tidak semua sel hidup memilikinya yaitu: Nukleus. Nukleus atau Inti sel adalah struktur pada sitoplasma yang dikelilingi oleh membran (membran nukleus) dan mengandung DNA.

Berdasarkan apakah mereka memiliki di dalam nukleus, ada dua tipe dasar sel yaitu: sel prokariotik dan sel eukariotik. Anda dapat menonton animasi dari kedua jenis sel di link di bawah. http://www.learnerstv.com/animation/animation.php?ani=162&cat=biology

Advertisement

Sel prokariotik

Sel prokariotik adalah sel tanpa nukleus. DNA dalam sel prokariotik ada dalam dalam sitoplasma dan bukan tertutup dalam membran nukleus. Sel prokariotik ditemukan dalam organisme bersel tunggal, seperti bakteri, seperti yang ditunjukkan pada Gambar di bawah. Organisme dengan sel prokariotik disebut prokariota. Mereka adalah jenis organisme yang pertama berkembang dan hari ini masih menjadi yang paling umum.

struktur bakteri
Sel prokariotik. Diagram ini menunjukkan struktur sel prokariotik yang umum yaitu bakteri. Seperti Sel prokariotik lainnya, sel bakteri ini tidak memiliki inti tetapi memiliki bagian sel lainnya, termasuk membran plasma, sitoplasma, ribosom, dan DNA. Coba perhatikan masing-masing bagian ini dalam gambar.

Bakteri pada Gambar di atas adalah sebuah prokariota. Prokariota adalah organisme mikroskopis yang tidak memiliki inti yang terikat membran atau organel terikat membran. Beberapa ahli biologi sel menganggap istilah “organel” untuk menggambarkan struktur terikat membransaja, sedangkan ahli biologi sel lain mendefinisikan organel sebagai struktur diskrit yang memiliki fungsi khusus. Prokariota memiliki ribosom, yang tidak dikelilingi oleh membran tetapi memiliki fungsi khusus, dan karena itu bisa dianggap organel. Semua fungsi metabolisme yang dilakukan oleh prokariota yang berlangsung di membran plasma atau sitosol.

Prokariota adalah jenis terkecil dari sel, rata-rata diameter 2-5μm. Meskipun ukurannya yang kecil, di dalam setiap sel ada bahan kimia dan mesin biokimia yang diperlukan untuk pertumbuhan, reproduksi, dan akuisisi dan pemanfaatan energi. Fitur-fitur umum sel prokariotik adalah:

  • dinding sel
  • membran plasma
  • ribosom
  • materi genetik
  • kapsula (sebagian besar, tapi tidak semua)
  • flagela (sebagian besar, tapi tidak semua)
  • pili (sebagian besar, tapi tidak semua)
  • kurangnya kompartementalisasi
  • plasmid (sebagian besar, tapi tidak semua)
  • pembelahan biner

Semua prokariota memiliki dinding sel yang menambahkan dukungan struktural, bertindak sebagai penghalang terhadap kekuatan luar dan sebagai jangkar flagela dengan tampilan seperti cambuk. Beberapa prokariota memiliki lapisan tambahan di luar dinding sel mereka yang disebut kapsula, yang melindungi sel ketika ditelan oleh organisme lain, membantu dalam mempertahankan kelembaban, dan membantu sel menempel ke permukaan dan nutrisi. Pili adalah struktur seperti rambut pada permukaan sel yang menempel pada sel-sel bakteri lain atau permukaan.

Dalam membran plasma, sitoplasma tidak dibagi oleh membran dalam organel, kurangnya kompartementalisasi yang paling jelas dalam organisasi materi genetik. Sel prokariotik hanya berisi sepotong DNA kromosom melingkar tunggal disimpan di daerah yang disebut dengan nukleoid. Beberapa prokariota juga membawa lingkaran kecil dari DNA yang disebut plasmid. Plasmid secara fisik terpisah dari, dan dapat mereplikasi secara independen dari, DNA kromosom. Informasi genetik pada plasmid dipindahtangankan antara sel-sel, yang memungkinkan prokariota untuk berbagi kemampuan, seperti resistensi antibiotik.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa plasmid berfungsi sebagai alat penting dalam genetika dan laboratorium bioteknologi, umumnya karena kemampuan mereka untuk memperkuat (membuat banyak salinan) atau untuk mengekspresikan gen tertentu. Sebagai contoh, plasmid pGLO adalah plasmid rekayasa genetika yang digunakan dalam bioteknologi sebagai vektor untuk membuat organisme yang dimodifikasi secara genetik.

Reproduksi dalam sel prokariotik adalah dengan pembelahan biner; proses pertumbuhan, pembesaran dan pembagian. Ini akan dibahas artikel lainnya. Prokariota memiliki karakteristik yang sangat beragam, yang memungkinkan mereka untuk menahan kondisi yang berbeda, lingkungan dan sumber daya. Beberapa hidup dalam ketiadaan oksigen, beberapa di suhu dingin atau panas yang ekstrim, dan beberapa di dasar laut di mana hanya sumber daya mereka adalah hidrogen sulfida panas, yang keluar dari inti bumi. Mereka adalah organisme yang spektakuler.

Sel eukariotik

Sel eukariotik adalah sel yang mengandung nukleus. Sebuah sel eukariotik khas ditunjukkan pada Gambar di bawah ini. Sel eukariotik biasanya lebih besar dari sel-sel prokariotik, dan mereka ditemukan terutama dalam organisme multisel. Organisme dengan sel eukariotik disebut eukariota, dan mereka berkisar dari jamur ke manusia.

Sel eukariotik juga mengandung organel lain selain nukleus. Organel adalah struktur dalam sitoplasma yang melakukan pekerjaan tertentu dalam sel. Organel yang disebut mitokondria, misalnya, menyediakan energi untuk sel, dan organel yang disebut zat vakuola tempat penyimpanan di dalam sel. Organel memungkinkan sel-sel eukariotik untuk melaksanakan fungsi lebih banyak dari yang dilakukan sel prokariotik. Hal ini memungkinkan sel-sel eukariotik memiliki spesifisitas sel lebih besar dari sel prokariotik. Ribosom, organel di mana protein dibuat, adalah satu-satunya organel dalam sel prokariotik.

gambar sel eukariotik
Sel eukariotik, diwakili di sini oleh model sel hewan yang jauh lebih kompleks daripada sel prokariotik. Sel eukariotik mengandung banyak organel yang melakukan pekerjaan tertentu. Tidak ada sel eukariotik tunggal memiliki semua organel seperti yang ditampilkan disini, dan model ini menunjukkan semua organel eukariotik.

Dalam beberapa hal, sel menyerupai kantong plastik penuh dengan cairan seperti jely. Struktur dasar adalah membran plasma diisi dengan sitoplasma. Seperti jeli yang mengandung campuran buah, sitoplasma sel juga mengandung berbagai struktur, seperti nukleus dan organel lainnya. Anda juga dapat menjelajahi struktur sel hewan interaktif di link ini: http://www.cellsalive.com/cells/cell_model.htm.

Selain memiliki membran plasma, sitoplasma, inti dan ribosom, Sel eukariotik juga mengandung organel terikat membran lainnya. Setiap organel pada eukariota memiliki fungsi yang berbeda. Karena tingkat kompleks organisasi mereka, Sel eukariotik dapat melakukan lebih banyak fungsi daripada Sel prokariotik. Perbedaan utama antara Sel prokariotik dan eukariotik ditunjukkan pada Gambar di bawah ini dan tercantum dalam Tabel di bawah ini. Perlu diingat bahwa beberapa sel eukariotik mungkin memiliki karakteristik atau fitur yang dimiliki sel eukariotik, tetapi yang lainnya mungkin tidak memiliki, seperti dinding sel.

sel prokariotik dan sel eukariotik
Perbedaan utama antara Sel prokariotik dan eukariotik. Sel eukariotik memiliki organel terikat membran, yang ditampilkan di sini sebagai mitokondria, sedangkan sel prokariotik tidak. Nukleoid adalah area di dalam sitoplasma sel prokariotik yang berisi materi genetik.

Perbandingan Sel Prokariotik dan Sel eukariotik

Sel eukariotik memiliki sekitar 10 kali dari prokariota yang umum; mereka memiliki diameter berkisar antara 10 dan 100 μm sementara prokariota dengan diameter berkisar antara 1 dan 10μm, seperti yang ditunjukkan pada Gambar di bawah. Para ilmuwan percaya bahwa eukariota berkembang sekitar 1,6-2100000000 tahun lalu. Fosil paling awal dari organisme multisel yang telah ditemukan berusia 1,2 miliar tahun.

Perbedaan Struktur Antara Sel Prokariotik dan Sel eukariotik

keberadaan Prokariotik Eukariotik
Membran plasma Ya Tidak
Materi genetik (DNA) Ya Ya
Sitoplasma Ya Ya
Ribosom Ya Ya
Nukleus Tidak Ya
Nukleolus Tidak Ya
Mitokondria Tidak Ya
Organel terikat membran lain Tidak Ya
Dinding sel Ya Beberapa
Kapsula Ya Tidak
Flagela Ya Ya
Pili Ya Tidak
Rata-rata diameter 0.4 – 10 µm 1 – 100 µm

Ringkasan

Sel prokariotik adalah sel tanpa inti. Sel eukariotik adalah sel yang mengandung inti.
Sel eukariotik memiliki organel lain selain nukleus. Satu-satunya organel yang hanya ada dalam sel prokariotik adalah ribosom.

Advertisement

Facebook Twitter

One thought on “Perbedaan sel prokariotik dan sel eukariotik penjelasan lengkap

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *