Pengertian Imunitas seluler

Imunitas seluler atau Imunitas dimediasi seluler adalah respon imun yang melibatkan aktivasi fagosit dan pelepasan berbagai sitokin sebagai respon terhadap antigen tanpa melibatkan antibodi.
Advertisement

Imunitas seluler, juga dikenal sebagai imunitas dimediasi seluler, merupakan aspek penting dari sistem kekebalan tubuh yang memungkinkan tubuh untuk menyerang organisme menyerang pada tingkat sel. Hal ini berpasangan dengan kekebalan humoral, bagian dari sistem kekebalan tubuh yang melibatkan respon antibodi. Kedua jenis imunitas ini merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh yang sehat dan berfungsi.

Dalam imunitas seluler, tubuh mengenali sel yang terinfeksi dan membunuh mereka, menggunakan sel seperti makrofag dan sel-sel pembunuh alami. Sel-sel ini dirancang untuk memicu kematian sel, memastikan bahwa sel-sel yang terinfeksi tidak mereplikasi dan memungkinkan infeksi menyebar.

Sel CD4, yang juga dikenal sebagai sel T helper, memainkan peran penting dalam imunitas seluler dengan berfokus untuk mengarahkan serangan terhadap sel yang terinfeksi sehingga sistem kekebalan tubuh secara akurat dan efektif dapat menargetkan infeksi.

Advertisement

Banyak mikroorganisme menargetkan tubuh dengan mencoba untuk membajak sel. Sel ini digunakan untuk berlabuh organisme menular, dan bahkan beberapa mampu mengubah tujuan sel untuk tujuan mereka sendiri, menggunakan sel untuk reproduksi dan sumber nutrisi. Imunitas seluler memungkinkan tubuh untuk mengidentifikasi sel-sel yang telah terganggu sehingga mereka dapat dihancurkan, meminimalkan kemampuan organisme untuk menyebar ke seluruh tubuh.

Sistem kekebalan tubuh menggunakan serangkaian sistem yang saling berhubungan untuk menangkap organisme menular. Salah satu unsur saja tidak bisa menghilangkan infeksi, tetapi dengan bekerja bersama-sama, berbagai aspek dari sistem kekebalan tubuh secara efektif dapat menargetkan dan membersihkan bahan menular, serta mengisolasi racun. Bahan infeksius yang telah hancur dan dinetralkan kemuadian akan dibawa ke kelenjar getah bening dan akhirnya akan dihilangkan dari tubuh.

Sel imun yang baru terus-menerus diproduksi. Setiap kali tubuh mengalami pertempuran melawan infeksi, ia belajar untuk mengenali bahan infeksius baru dan informasi ini diteruskan seluruh sistem kekebalan tubuh sehingga dapat merespon dengan cepat di masa depan. Sel-sel yang terlibat dalam imunitas seluler harus terus diisi ulang karena banyak yang berumur pendek dan selama respon imun aktif, banyak dari sel-sel akan mati.

cedera
Makrofag meningkatkan pertumbuhan dan perbaikan jaringan setelah cedera.

Kebanyakan orang hanya menyadari sistem kekebalan tubuh mereka ketika mereka tidak bekerja. Sistem kekebalan tubuh terus-menerus dalam keadaan beraksi, menetralkan ancaman sebelum orang menyadari kehadiran mereka. Kadang-kadang, sistem ini dapat rusak. Entah mikroorganisme yang dapat mengecoh sistem kekebalan tubuh, atau sistem kekebalan tubuh tidak mampu mengatasi infeksi. Infeksi mungkin menjadi agresif, menyebar lebih cepat dari respon yang dapat dibuat sistem kekebalan tubuh, dengan sistem kekebalan tubuh tidak mengenali itu sebagai ancaman sampai telah memperoleh tempat di dalam tubuh.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *