Pengertian Archaebacteria, ciri, klasifikasi dan contoh

Archaebacteria adalah organisme yang metabolisme energi khasnya membentuk gas metana (CH4) dengan cara mereduksi karbon dioksida (CO2). Archaebacteria bersifat anaerobik dan kemosintetik.
Advertisement

Nama “archaebacteria,” dengan awalannya yang berarti “kuno,” menunjukkan bahwa ini adalah kelompok yang sangat tua. Fakta bahwa sebagian besar Monera ini hidup di lingkungan yang sangat bermusuhan mirip dengan yang ditemukan pada saat bumi primitif menyebabkan banyak orang percaya bahwa archaebacteria mungkin bentuk awal kehidupan di planet ini. Namun, dengan kelompok filogenetik yang terpisah, Archeabacteria sebenarnya lebih muda daripada Eubacteria, tetapi berbagi satu nenek moyang terakhir yang lebih jauh dengan eukariota daripada Eubacteria.

Keanekaragaman Archaebacteria

Sementara beberapa archaebacteria adalah heterotrofik, sebagian besar adalah kemoautotrof, yang berarti mereka menghasilkan makanan sendiri dari bahan kimia yang ditemukan di lingkungan mereka. Berdasarkan metode yang mereka lakukan ini dan jenis lingkungan di mana mereka ditemukan, archaebacteria dapat diklasifikasikan menjadi empat kelompok: metanogen, halofilik, reduksi sulfur, dan termoasidofil.

Metanogen

Metanogen adalah bakteri anaerob, makan pada tanaman membusuk dan bahan organik lainnya, produksi air dan gas metana. Mereka dapat ditemukan di lumpur dan rawa-rawa, jauh di lautan, dan di saluran pencernaan fermentasi selulosa herbivora di mana mereka membantu dalam pencernaan selulosa.

Advertisement

Beberapa metanogen tumbuh di dekat ventilasi vulkanik. Kemampuan archaebacteria ini untuk bertahan hidup di dekat ventilasi membuat sangat menarik para ilmuan, karena air di daerah-daerah ini mencapai suhu hingga 110 derajat Celcius. Kebanyakan organisme tidak dapat bertahan dalam kondisi ini: protein mereka kehilangan bentuk dan berhenti berfungsi di sekitar 45 derajat Celcius. Bagaimana metanogen dapat beradaptasi dengan panas yang ekstrim ini tidak diketahui.

Metanogen pada usus sapi
Sapi dapat mencerna rumput dengan bantuan bakteri metanogen dalam usus mereka

Halofilik

Halofilik adalah bateri fototrof (memproduksi energi dari cahaya) yang menggunakan klorofil versi ungu disebut bacteriorhodosin. Mereka hidup dalam kondisi sangat asin seperti yang ditemukan di Great Salt Lake dan Laut Mati. Lingkungan seperti ini menyajikan dua tantangan. Pertama, perbedaan konsentrasi garam di dalam dan di luar sel yang luar biasa, menciptakan tekanan osmotik besar. Sementara organisme lain dengan cepat akan kehilangan semua air mereka dan mati, halofilik telah beradaptasi untuk bertahan hidup dalam perbedaan gradien air ini. Kedua, lingkungan asin sangat basa, beberapa memiliki pH hingga 11,5. Selain hanya bertahan dalam lingkungan yang tidak ramah ini, halofilik telah dimasukkan ke dalam kondisi jalur fotosintesis yang unik mereka. Kebanyakan halofilik adalah aerob.

Halofilik
Lokasi dan letak geografis untuk archaea halofilik yang sangat sulit, pada dasarnya tidak mungkin, untuk setiap predator dapat bertahan

Reduksi sulfur

Seperti metanogen, reduksi sulfur tinggal di dekat ventilasi vulkanik dan kolam renang. Seperti namanya, mereka menggunakan sulfur anorganik berlimpah ditemukan di dekat ventilasi ini, bersama dengan hidrogen, sebagai makanan. Mereka juga memiliki toleransi panas yang sangat tinggi, hidup dalam suhu hingga 85 derajat Celcius.

Termoasidofil

Termoasidofil juga hidup dari belerang, tetapi mereka melakukannya dengan mengoksidasi itu, menggabungkan belerang dengan molekul oksigen dan bukan hidrogen. Seperti bakteri metanogen dan reduser belerang, archaebacteria ini tinggal di dekat ventilasi vulkanik dan kolam renang dan dengan demikian beradaptasi dengan suhu tinggi (65-80 derajat Celcius). Berbeda dengan dua kelas lainnya, meskipun, termoasidofil juga lebih memilih kondisi yang sangat asam, yang tinggal di lingkungan dengan pH serendah 1,0. Hampir semua termoasidofil adalah anaerob obligat.

Termoasidofil
Konsentrasi garam yang tinggi akan membunuh sebagian besar bakteri, tetapi konsentrasi tinggi ini bermanfaat bagi pertumbuhan Termoasidofil dan organisme ini menggunakan garam untuk menghasilkan ATP.

Struktur Archaebacteria bervariasi karena lingkungan yang sangat berbeda di antara kisaran organisme ini. Sementara sebagian besar memiliki dinding sel mirip dengan Eubacteria, komposisi mereka sangat berbeda baik dari yang Eubacteria dan antara berbagai jenis archaebacteria. Beberapa metanogen memiliki dinding sel yang terbuat dari pseudopeptidoglikan, molekul mirip dengan peptidoglikan yang membentuk dinding eubacteria. Dinding sel archaebacteria lain kekurangan molekul seperti peptidoglikan dan terbuat dari polisakarida, glikoprotein, atau protein.

Dibandingkan dengan kekayaan informasi yang kita miliki tentang Eubacteria, lebih sedikit yang diketahui tentang archaebacteria. Struktur sederhana yang umum dan proses kehidupan filum ini cukup mirip dengan mereka yang dari Eubacteria sehingga kedua kelompok diklasifikasikan bersama sebagai kingdom Monera; sampai saat ini, bagaimanapun, perbedaan yang memungkinkan archaebacteria dapat hidup dalam keadaan ekstrim tetapi akan membunuh Eubacteria belum ditemukan. Mungkin ketika perbedaan telah menjadi terang, klasifikasi akan berubah.

Ringkasan

Ciri-ciri Metanogen:

  1. Metabolisme energi khasnya membentuk gas metana (CH4) dengan cara mereduksi karbon dioksida (CO2)
  2. Bersifat anaerobik dan kemosintetik
  3. Memperoleh makanan dengan membusukkan sisa tumbuhan mati
  4. Tumbuh baik pada suhu 98°C dan mati pada suhu 84°C

Contoh:

– Lachnospira multipara

– Rumino coccus albus

– Succimonas amylolitica

Ciri-ciri halofil ekstrem:

  1. Bersifat heterotrof
  2. Energi didapat dengan melakukan respirasi aerobik dan berfotosintesis
  3. Koloni halofil ekstrem terlihat seperti buih berwarna merah-ungu

Ciri-ciri termofil ekstrem:

  1. Hidup di tempat bersuhu tinggi dan bersifat asam
  2. Hidup dengan mengoksidasi sulfur
  3. Hidup pada suhu 45-110°C dan pH 1-2

Advertisement

Facebook Twitter

One thought on “Pengertian Archaebacteria, ciri, klasifikasi dan contoh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *