Fungsi Sistem saraf otonom

Sistem saraf otonom dengan fungsi untuk mengatur proses tubuh tertentu, seperti tekanan darah dan laju pernapasan. Sistem ini bekerja secara otomatis.
Advertisement

Sistem saraf otonom mengatur proses tubuh tertentu, seperti tekanan darah dan laju pernapasan. Sistem ini bekerja secara otomatis (mandiri), tanpa upaya sadar seseorang. Gangguan sistem saraf otonom dapat mempengaruhi setiap bagian tubuh atau proses. Gangguan otonom dapat menyebabkan gangguan lain yang merusak saraf otonom (seperti diabetes), atau mereka mungkin terjadi pada mereka sendiri. Gangguan otonom mungkin reversibel atau progresif.

Banyak organ yang dikendalikan terutama baik oleh divisi simpatik atau parasimpatik. Kadang-kadang dua divisi memiliki efek berlawanan pada organ yang sama. Sebagai contoh, divisi simpatik meningkatkan tekanan darah, dan divisi parasimpatik menurun itu. Secara keseluruhan, dua divisi bekerja sama untuk memastikan bahwa tubuh merespon dengan tepat untuk situasi yang berbeda.

Sistem saraf otonom mengatur fungsi organ internal kita seperti jantung, lambung dan usus. Sistem saraf otonom adalah bagian dari sistem saraf perifer dan juga mengendalikan beberapa otot dalam tubuh. Kita sering tidak menyadari gungsi penting Sistem saraf otonom karena berjalan tanpa disengaja dan secara refleks. Sebagai contoh, kita tidak memperhatikan ketika pembuluh darah mengubah ukuran atau ketika jantung kita berdetak lebih cepat. Namun, beberapa orang dapat dilatih untuk mengontrol beberapa fungsi dari Sistem saraf otonom seperti denyut jantung atau tekanan darah.

Advertisement

Sistem saraf otonom adalah yang paling penting dalam dua situasi:

  • Dalam keadaan darurat yang menyebabkan stres dan mengharuskan kita untuk mengambil repon “melawan” atau “lari”.
  • Dalam keadaan non darurat yang memungkinkan kita untuk “beristirahat” dan “mencerna.”

Sistem saraf otonom mengatur:

Otot

  • Penglihatan
  • pada kulit (sekitar folikel rambut; otot polos)
  • Sekitar pembuluh darah (otot polos)
  • Di mata (iris; otot polos)
  • Di perut, usus dan kandung kemih (otot polos)
  • Jantung (otot jantung)

Kelenjar

Sistem saraf otonom ini dibagi menjadi tiga bagian:

  • Sistem saraf simpatis
  • Sistem saraf parasimpatis
  • Sistem saraf enterik

Sistem saraf simpatik

Sistem saraf simpatik berasal dari sumsum tulang belakang. Secara khusus, badan sel dari neuron pertama (neuron preganglionik) yang terletak di sumsum tulang belakang toraks dan lumbar. Akson dari neuron ini mengarah ke rantai ganglia yang terletak dekat sumsum tulang belakang. Dalam kebanyakan kasus, neuron ini membuat sinaps dengan neuron lain (neuron pasca-ganglionik) pada ganglion. Beberapa neuron preganglionik pergi ke ganglia lain di luar dari rantai simpatis dan sinaps. Neuron pasca-ganglionik kemudian memproyeksikan ke “target” – baik otot atau kelenjar.

Dua fakta lebih lanjut tentang sistem saraf simpatik: sinaps pada ganglion simpatik menggunakan asetilkolin sebagai neurotransmiter; sinaps dari neuron post-ganglionik dengan organ target menggunakan neurotransmitter yang disebut norepinefrin. (Tentu saja, ada satu pengecualian: neuron pasca-ganglionik simpatik yang berakhir pada kelenjar keringat menggunakan asetilkolin.)

Sistem Saraf parasimpatik

Badan sel dari sistem saraf parasimpatis terletak pada sumsum tulang belakang (wilayah sakral) dan medula. Pada medula, saraf kranial III, VII, IX dan X membentuk serat parasimpatis preganglionik. Serat preganglionik dari medula atau sumsum tulang belakang memproyeksikan ke ganglia yang sangat dekat dengan organ target dan membuat sinaps. Sinaps ini menggunakan neurotransmitter yang disebut asetilkolin. Dari ganglion ini, neuron pasca-ganglionik memproyeksikan ke organ target dan menggunakan asetilkolin lagi di terminal.

Berikut adalah ringkasan dari beberapa efek stimulasi saraf simpatik dan parasimpatik. Perhatikan bahwa efek umumnya bertentangan satu sama lain.

Sistem saraf otonom
Sistem saraf otonom

 

Apakah fungsi Sistem saraf otonom

Sistem saraf otonom mengontrol tekanan darah, jantung dan pernapasan tingkat, suhu tubuh, pencernaan, metabolisme (sehingga mempengaruhi berat badan), keseimbangan air dan elektrolit (seperti sodium dan kalsium), produksi cairan tubuh (air liur, keringat, dan air mata), buang air kecil, buang air besar, respon seksual, dan proses lainnya.

Sistem saraf otonom

Struktur Stimulasi simpatis Stimulasi parasimpatis
Iris (otot mata) Pelebaran Pupil Penyempitan Pupil
Kelenjar ludah Produksi air liur berkurang Produksi air liur bertambah
Mukosa Mulut / Nasal Produksi lendir berkurang Produksi lendir bertambah
Jantung Denyut jantung dan kekuatan meningkat Denyut jantung dan kekuatan menurun
Paru-paru Otot bronkus rileks Otot bronkus berkontraksi
Lambung peristaltik berkurang Getah lambung yang disekresikan; motilitas meningkat
Usu halus motilitas berkurang pencernaan meningkat
Usus besar motilitas berkurang Sekresi dan motilitas meningkat
Hati Peningkatan konversi
glikogen menjadi glukosa
Ginjal Sekresi urine menurun Peningkatan sekresi urin
Adrenal medulla norepinefrin dan
epinefrin disekresikan
kandung kemih dinding rileks
sfingter ditutup
dinding berkontraksi
sfingter rileks

 

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *