Jelaskan Fungsi Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal atau kelenjar suprarenal adalah bagian dari endokrin kelenjar dengan panjang sekitar 2 in. (5,1 cm) terletak di atas setiap ginjal.
Advertisement

Kelenjar anak ginjal sesuai dengan namanya terletak menempel diatas ginjal. Tiap ginjal terdapat satu kelenjar anak ginjal. Kelenjar anak ginjal terdiri atas dua bagian, yaitu bagian korteks dan bagian medula.

Bagian korteks

Kelenjar adrenal bagian korteks menghasilkan hormon deoksikortison dan kortison. Kekurangan hormon kortison menyebabkan penyakit Addison. Penyakit ini ditandai dengan gejala-gejala kulit menjadi coklat kemerahan karena pengendapan melanin, tekanan darah rendah, berat badan menurun, nafsu makan berkurang, mual dan muntah serta kelelahan.

Sebaliknya jika terjadi kelebihan hipersekresi dapat menyebabkan sindrom cushing dengan ciri-ciri badan gemuk, tetapi kaki tangan normal, wajah bentuk bulat, sifat maskulinisasi pada wanita serta kecenderungan mengalami diabetes melitus.

Advertisement

Lapisan kekuningan luar (korteks) dari kelenjar adrenal mengeluarkan sekitar 30 hormon steroid, yang paling penting adalah aldosteron dan kortisol. Kortisol mengatur karbohidrat, protein, dan metabolisme lemak, dan sekresi yang dikendalikan oleh output hormon adrenokortikotropik (ACTH) dari kelenjar hipofisis.

Aldosteron mengatur keseimbangan air dan garam didalam tubuh; sekresi hanya sedikit dipengaruhi oleh hipofisis. Hormon steroid juga melawan peradangan dan alergi dan mempengaruhi karakteristik seks sekunder sampai tingkat yang terbatas.

Korteks adrenal mengontrol proses metabolisme yang penting untuk kehidupan dan jika berhenti berfungsi kematian akan terjadi kemudian dalam beberapa hari. Sintesis buatan hormon steroid telah memungkinkan untuk mengobati berbagai kondisi yang berkaitan dengan penurunan aktivitas dari korteks adrenal, misalnya, penyakit Addison.

Kelenjar adrenal

Bagian medula (dalam)

Kelenjar adrenal bagian medula menghasilkan hormon adrenalin dan non adrenalin. Adrenalin berfungsi dalam pengubahan glikogen menjadi glukosa, menyempitkan pembuluh darah, sehingga tekanan darah naik. Sebaliknya nonadrenalin bekerja secara antagonis terhadap adrenalin, yaitu menurunkan tekanan darah dan denyut jantung.

Bagian kemerahan dalam (medulla) dari kelenjar adrenal, yang tidak fungsional berhubungan dengan korteks adrenal, mengeluarkan epinefrin (adrenalin) dan norepinefrin. Pelepasan hormon ini dirangsang ketika hewan merasa gembira atau takut, menyebabkan peningkatan denyut jantung, peningkatan aliran darah ke otot-otot, gula darah tinggi, pelebaran pupil mata, dan perubahan lainnya yang meningkatkan kemampuan tubuh untuk memenuhi keadaan darurat tiba-tiba.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *