Penjelasan Fungsi asam amino

Asam amino adalah bahan penyusun protein. Artikel berikut akan menjelaskan fungsi asam amino bagi tubuh. Berdasarkan struktur atom, asam amino diklasifikasikan sebagai alifatik, aromatik, asam, basa, hydroxylic, mengandung sulfur dan amidic.
Advertisement

Asam amino adalah bahan penyusun protein. Setiap asam amino mengandung atom karbon yang disebut alpha karbon dengan empat gugus yang melekat: gugus amino dasar, sebuah gugus asam karboksil, atom hidrogen dan sekelompok struktur kimia yang berbeda-beda yang disebut gugus rantai samping.

Fungsi asam amino

1. Bahan penyusun Protein: Protein merupakan polimer dari asam amino. Kekhasan protein yang berbeda adalah karena jumlah dan urutan asam amino yang hadir di dalamnya.
2. Asam amino glisin bentuk porfirin inti klorofil dan protein heme seperti hemoglobin dan sitokrom.
3. sistein: Ini menghasilkan hubungan disulfida antara polipeptida. Sistein bertindak sebagai antioksidan, yang berarti membantu memerangi efek radikal bebas pada sel. Asam amino ini juga memainkan peran dalam stabilitas protein.

4. Triptofan : asam amino yang untuk menghasilkan hormon tanaman IAA (Indole Acetic Acid) dan nikotinamida. Asam amino ini berfungsi sebagai prekursor serotonin dan niacin.
5. Tirosin: Membentuk pigmen kulit melanin dan dua hormon tiroksin dan adrenalin. Tirosin adalah asam amino nonesensial, menerima gugus fosfat dalam proses transduksi sinyal dan berpartisipasi dalam proses fotosintesis.
6. Alanin: Asam amino β alanin membentuk koenzim A (CoA) dan vitamin asam pantotenat. Alanin memainkan peran penting dalam siklus glukosa-alanin, yang terjadi antara hati dan jaringan lainnya. Otot memproduksi alanin selama periode kekurangan oksigen
7. Siklus Urea: Dua asam amino nonprotein, ornitin dan sitrulina, terlibat dalam siklus urea.
8. Asam Diaminopimelic: Ini terjadi pada dinding sel bakteri. Asam Diaminopimelic merupakan sintesis lisin menengah.
9. Metionin: Menyediakan gugus metil dalam banyak reaksi. Metionin bertindak sebagai perantara dalam produksi taurin, sistein, lesitin, karnitin dan zat lainnya.
10. Aspartam: Ini adalah peptida sintetik yang sekitar 200 kali lebih manis dari sukrosa. Aspartam tanpa meninggalgal rasa pahit setelah dimakasn seperti sakarin. Hal ini, bagaimanapun, tidak cocok untuk orang yang menderita fenilketonuria.

Advertisement

11. enkephalin: Mereka secara singkat pembunuh rasa sakit pentapeptide yang hidup alami yang dihasilkan oleh sel-sel saraf di otak.
12. buffer Biologi: Menjadi amfoterik, fungsi amino sebagai buffer asam.
13. Antibiotik: Beberapa antibiotik memiliki protein dan asam amino nonprotein, misalnya, gramicidin, Tyrocidin, Pencillin.
14. Histamin: Hal ini dibentuk oleh dekarboksilasi asam amino Histidin. Semua jenis sel dapat melakukannya. Histamin terbentuk selama reaksi inflamasi alergi. Hal ini menyebabkan pelebaran kapiler, menurunkan tekanan darah, menyempitkan otot-otot polos (misalnya, bronkus, uterus) dan meningkatkan sekresi lambung.
15. Glutation: Ini adalah koenzim dari reaksi reduksi oksidasi yang terdiri dari tripeptida dari asam glutamat, sistein, dan glisin. Bahan kimia penting dalam mencegah kerusakan oksidatif eritrosit.

16. Hormon Peptida: Sejumlah hormon peptida yang alami. Oksitosin dan Vassopressin adalah nonpeptida posterior hipofisis. Angiotensin juga peptida.
17. Glukoneogenesis: Kelebihan asam amino dideaminasi dan asam organik mereka dikonversi menjadi glukosa dan karbohidrat lainnya.
18. peptidoglikan: Mereka memiliki peptida kecil memiliki asam amino protein dan asam amino non protein. Peptidoglikan adalah unit struktural dinding sel prokariotik.
19. Bradykinin: Ini berasal dari nonapeptida untuk stimulan nyeri di daerah kerusakan jaringan, dialatator arterior kuat dan meningkatkan permeabilitas kapiler.
20. Asparagin merupakan asam amino nonesensial yang berperan dalam fungsi sistem saraf dan produksi amonia.

21. Arginine. Bayi prematur tidak bisa memproduksi asam amino ini, sehingga sangat penting untuk memberi mereka arginin dari sumber makanan atau suplemen.
22. Glisin adalah asam amino nonesensial dengan fungsi ganda. Ini bertindak sebagai neurotransmitter di sumsum tulang belakang, retina dan batang otak.

Pengelompokan Asam Amino berdasarkan Struktur Atom

Berdasarkan struktur atom, asam amino diklasifikasikan sebagai alifatik, aromatik, asam, basa, hydroxylic, mengandung sulfur dan amidic. Daftar berikut memberikan nama, kelas dan struktur atom asam amino.

  1. Asam Amino alifatik: Asam amino memiliki rantai samping alifatik di posisi R. Sebuah gugus alifatik adalah salah satu yang non-polar dan hidrofobik dan tidak termasuk struktur cincin. Mereka termasuk Alanin, Glycine, isoleucine, Leusin, prolin dan valine. Hidrofobik meningkat dengan meningkatnya panjang rantai samping, dengan glisin menjadi sewa hidrofobik dan isoleusin menjadi yang paling.
  2. Asam Amino Aromatik: Asam amino termasuk struktur cincin aromatik enam karbon. Asam amino aromatik meliputi Tryptophan, Tyrosine dan Fenilalanin. Mereka relatif non-polar dan ditandai dengan absorbansi mereka terhadap sinar UV. Tes untuk mendeteksi protein, didasarkan pada pengukuran absorbansi UV pada 280nm, memanfaatkan properti ini asam amino aromatik, dengan triptofan menjadi asam amino yang paling bertanggung jawab untuk efek ini.
  3. Asam Amino Asam: Asam amino memiliki dua gugus asam karboksilat bebas bukan satu dan oleh karenanya asam dan polar di alam. Mereka mudah terionisasi pada pH fisiologis. Asam amino asam adalah asam glutamat dan asam aspartat.
  4. Asam Amino amida: Setiap asam amino asam memiliki bentuk amida yang sesuai. Oleh karena itu dua asam amino amida adalah Glutamine dan Asparagin. Asam amino bersifat polar dan tidak mudah ionisasi.
  5. Asam Amino Basa: Asam amino memiliki dua gugus amina, bukan satu, sehingga muatan pokok bersih. Mereka termasuk Histidin, Lisin dan Arginine.
  6. Asam Amino Hydroxylic: Asam amina hydroxylic termasuk serin dan treonin. Mereka berisi hidroksil (OH-) kelompok dan bersifat polar dan bermuatan pada pH fisiologis. asam amino tirosin Aromatik juga mengandung gugus hidroksil bebas dan dapat dikategorikan dalam kelompok ini.
  7. Asam Amino Mengandung Sulfur: Dua belerang yang mengandung asam amino Metionin dan sistein. Asam amino ini penting untuk pembentukan dan pemeliharaan struktur sekunder protein. Menjadi hidrofobik, sistein dan residu metionin sering ditemukan terkubur jauh di dalam inti protein.

asam amino

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *