Fungsi Nukleoid

Nukleoid adalah wilayah sel yang berisi materi DNA primer, yang meliputi beberapa protein dan enzim yang menuliskan DNA dan RNA dan membantu pertumbuhan sel dan perkembangan.
Advertisement

Nukleoid adalah komponen organisme uniseluler yang diklasifikasikan sebagai prokariota. Seiring dengan membran plasma dan sitoplasma, nukleoid membentuk tiga komponen utama yang semua sel prokariotik memiliki. Nukleoids adalah daerah tipis, transparan sel prokariotik yang mengandung DNA. Beberapa DNA yang terkandung di daerah lain sel juga, tergantung pada organisme, tetapi nukleoid adalah pusat utama untuk transkripsi dan replikasi DNA. Prokariota tidak memiliki inti yang terdefinisi terikat membran, sehingga fungsi nukleoid sebagai cara yang kurang terstruktur bagi mereka untuk mengatur materi genetik mereka.

Nukleoid bervariasi dalam ukuran tergantung pada jenis sel, tetapi umumnya memiliki bentuk yang tidak beraturan. Nukleoid ini berbeda dengan inti sel eukariotik, yang umumnya memiliki bentuk yang telah ditentukan dan struktur kokoh. Untai DNA dalam nukleoid adalah lingkaran atau oval dan dapat terjadi secara individu atau berpasangan. Untai DNA mengambil beberapa bentuk; beberapa panjang dan tipis, menyerupai jarum, sementara yang lain erat digulung dan dikemas.

Nukleoid juga mengandung protein dan enzim, yang berfungsi sebagai katalis biologi, dan rumah RNA juga. Protein dalam nukleoid memungkinkan beberapa proses biologis berlangsung, termasuk pengemasan dan pembentukan DNA. Enzim, sementara itu, memfasilitasi replikasi dan transportasi untai DNA untuk keturunan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *