Apakah Fungsi mitokondria

Jika Anda mencari informasi tentang Fungsi mitokondria Anda sudag berada pada tempat yang tepat, disini akan di uraikan Apa fungsi mitokondria dan peran lain yang mereka mainkan di dalam sel organisme kompleks.
Advertisement

Fungsi utama mitokondria adalah menghasilkan energi untuk sel. Mitokondria (bentuk jamak dari mitokondrion) adalah organel kecil yang ditemukan di sebagian besar sel berinti, termasuk tanaman, hewan dan jamur. Selian fungsi mitokondria untuk menghasilkan energi, apa fungsi mereka yang lain?

Fungsi mitokondria secara umum

Fungsi mitokondria tergantung pada jenis sel di mana mereka berada.
1) Fungsi yang paling penting dari mitokondria adalah untuk menghasilkan energi. Molekul-molekul nutrisi sederhana dikirim ke mitokondria untuk diproses dan menghasilkan molekul bermuatan. Molekul bermuatan bergabung dengan oksigen dan menghasilkan molekul ATP. Proses ini dikenal sebagai fosforilasi oksidatif.

2) Fungsi mitokondria yang lainnya untuk membantu sel-sel untuk mempertahankan konsentrasi yang tepat dari ion kalsium dalam kompartemen sel.

Advertisement

3) Mitokondria juga melakukan fungsi penting lainnya dalam membantu dalam membangun bagian-bagian tertentu dari darah dan hormon seperti testosteron dan estrogen.

4) Mitokondria pada sel-sel hati memiliki enzim yang berfungsi untuk mendetoksifikasi amonia.

5) Mitokondria juga memainkan peran fungsi penting dalam proses apoptosis atau kematian sel terprogram. Kematian abnormal sel-sel karena disfungsi mitokondria dapat mempengaruhi fungsi organ.

Mekanisme utama dimana mitokondria menghasilkan energi adalah melalui pembuatan ATP. Adenosin trifosfat atau ATP menyimpan energi dalam ikatan kimianya. Ketika ikatan molekul rusak, energi akan dilepaskan. ATP sering disebut mata uang energi dari suatu organisme, karena dapat digunakan untuk daya berbagai sistem, terlepas dari tugas yang harus diselesaikan.

Namun, mitokondria melakukan lebih dari sekedar menghasilkan energi. Mereka juga memproduksi bahan kimia yang dibutuhkan tubuh Anda untuk fungsi lain, memecah produk-produk limbah sehingga mereka kurang berbahaya, dan mendaur ulang beberapa produk-produk limbah untuk menghemat energi.

Fungsi mitokondria secara khusus adalah dalam membuat sel mati terprogram (apoptosis). Hal ini mungkin terdengar aneh, tetapi sangat penting untuk proses pertumbuhan dan perkembangan. Kadang-kadang sel tidak mati ketika mereka seharusnya mati, dan mulai tumbuh tak terkendali. Ini adalah bagaimana tumor mulai tumbuh, sehingga Anda tidak perlu heran bahwa mitokondria memainkan fungsi penting dalam kanker dan dipandang sebagai target untuk obat anti-kanker.

Mitokondria memiliki DNA mereka sendiri yang berbeda dari yang di dalam inti sel. Kebanyakan ilmuwan setuju bahwa ini adalah bukti bahwa mitokondria digunakan untuk menjadi makhluk yang hidup bebas. Pada beberapa titik dalam sejarah evolusi, mitokondria ini mulai hidup di dalam sel yang lebih maju. Hubungan simbiosis ini menguntungkan sel, yang berasal energi yang dihasilkan oleh mitokondria, dan mitokondria, yang memiliki habitat aman, yang cocok di mana untuk hidup.

mitokondria

Mitokondria juga ditemukan dalam sel-sel tumbuhan, tetapi mereka bukan satu-satunya sumber energi bagi tanaman. Tanaman juga memiliki kloroplas yang terlibat dalam fotosintesis, yang menyediakan sebagian besar energi pada tumbuhan. Beberapa ilmuwan menduga bahwa kloroplas juga organisme hidup bebas yang sekarang tinggal bersimbiosis dalam sel tanaman.

Apa fungsi dari Membran mitokondria?

Seperti disebutkan sebelumnya, mitokondria berisi dua membran utama. Membran mitokondria luar sepenuhnya mengelilingi membran dalam, dengan ruang antarmembran kecil di antara. Membran luar memiliki banyak pori-pori berbasis protein yang cukup besar untuk memungkinkan lewatnya ion dan molekul besar seperti protein kecil. Sebaliknya, membran dalam jauh lebih permeabilitas terbatas, seperti membran plasma sel. Membran dalam juga sarat dengan protein yang terlibat dalam transpor elektron dan sintesis ATP. Membran ini mengelilingi matriks mitokondria, di mana siklus asam sitrat menghasilkan elektron yang melakukan perjalanan dari satu kompleks protein ke depan dalam membran dalam. Pada akhir rantai transpor elektron ini, akseptor elektron terakhir adalah oksigen, dan ini akhirnya membentuk air (H20). Pada saat yang sama, rantai transpor elektron menghasilkan ATP. (Ini adalah mengapa proses ini disebut fosforilasi oksidatif.)

Perbedaan Antara Mitokondria dan kloroplas

Kloroplas memiliki kemampuan untuk menggunakan cahaya dengan mengubah karbon, berasal dari karbon dioksida menjadi gula. Sedangkan Mitokondria memiliki kemampuan untuk memecah gula sederhana menjadi karbon dioksida dan melepaskan energi. Kloroplas lebih besar dan memiliki kompleksitas yang lebih besar dari mitokondria, dan mereka memiliki beberapa fungsi penting untuk dilakukan, selain generasi ATP. Selain mengkonversi karbon dioksida ke karbohidrat mereka mensintesis asam amino, asam lemak, dan lipid yang terkandung dalam membran mereka sendiri.

Penyakit pada mitokondria

Penyakit mitokondria terjadi ketika ada disfungsi mitokondria biasanya karena mutasi genetik (kesalahan dalam kode genetik atau hilang sedikit) yang melibatkan baik DNA mitokondria atau inti. Ada sejumlah besar penyakit mitokondria dan penyakit mitokondria dapat mempengaruhi bayi segera setelah mereka dilahirkan sehingga orang tersebut akan mengembangkan banyak gejala di kemudian hari. Penyakit mitokondria biasanya mempengaruhi jaringan yang sangat tergantung pada energi dan ini termasuk otak, jantung dan otot. Banyak pasien memiliki keterlibatan beberapa jaringan yang berbeda, meskipun di beberapa jaringan tunggal mungkin terlibat – misalnya tuli atau kebutaan

Organisasi gen dalam Mitokondria

Mitokondria mengandung DNA mereka sendiri, memproduksi RNA dan protein mereka sendiri, dan bereproduksi dan berfungsi secara independen dari sel di mana mereka ditemukan.

Urutan DNA mitokondria manusia mengandung 16.569 pasang basa yang mengkode 37 gen. Dari 37 gen 22 adalah RNA transfer, 2 RNA ribosom (rRNA) dan 13 polipeptida. 22 tRNA membantu menerjemahkan RNA messenger ke protein. 13 polipeptida adalah bagian penting dari kompleks protein dalam membran dalam.

Mitokondria diteruskan dari generasi ke generasi melalui garis keturunan ibu. Dalam proses pembuahan, sperma didorong ke arah telur dengan energi yang diambil dari mitokondria pada ekornya. Setelah membuahi telur, mitokondria ayah akan hancur dan hanya mitokondria ibu pada telur yang dipertahankan dan berkontribusi terhadap pembentukan embrio baru. Karena mitokondria dilewatkan utuh dari ibu ke anak, mereka membantu para peneliti dalam melacak garis keturunan.

Penyakit mitokondria dapat mempengaruhi pasien dari segala usia dan sering hadir pada organ-organ yang terlibat. Hal ini membuat sangat sulit untuk menentukan berapa banyak pasien memiliki penyakit mitokondria. Perkiraan bervariasi namun studi dari North East of England telah menunjukkan bahwa ini adalah setidaknya 1 dari 5000 penduduk. Namun, ini hanya pasien yang terlihat di klinik mitokondria yang spesifik dan kemungkinan bahwa jumlah ini jauh lebih besar dari ini. Kita tahu bahwa mutasi misalnya DNA yang mempengaruhi orang untuk masalah mitokondria yang hadir di sekitar 1 dari 500 penduduk meskipun banyak dari orang-orang ini tidak akan mendapatkan gejala apapun.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *