Fungsi kornea mata

Fungsi utama kornea adalah untuk memfokuskan dan mengontrol masuknya cahaya ke mata. Ini adalah bagian penting dari mata dan bertindak sebagai lensa terluar mata.
Advertisement

Kornea adalah penutup yang bening karena tidak memiliki pembuluh darah atas bagian permukaan mata. Kornea sangat sensitif – ada ujung saraf lebih banyak pada kornea daripada di tempat lain dalam tubuh. Hal ini sangat kuat dan tahan lama dan membantu melindungi mata dari debu invasif, kuman dan benda asing. Kornea juga memfokuskan gambar dan cahaya ke retina, yang kemudian mulai menerjemahkan mereka untuk visi untuk ditransmisikan ke otak melalui saraf optik. Secara total, kornea menyumbang sekitar 65-75 persen kemampuan mata untuk memfokuskan.

Kornea orang dewasa hanya tebal sekitar 1/2 milimeter dan terdiri dari 5 lapisan: epitel, membran Bowman, stroma, membran Descemet dan endotelium.

Lapisan kornea

Epitel adalah lapisan sel yang menutupi permukaan kornea. Hal ini hanya tebal sekitar 5-6 lapisan sel dan cepat meregenerasi ketika kornea terluka. Jika cedera menembus lebih dalam ke kornea, mungkin meninggalkan bekas luka. Bekas luka meninggalkan daerah buram, menyebabkan kornea akan kehilangan kejernihan dan kilaunya.

Advertisement

Membran Boman terletak tepat di bawah epitel. Karena lapisan ini sangat kuat dan sulit ditembus, melindungi kornea dari cedera.

Stroma adalah lapisan tebal dan terletak tepat di bawah Bowman. Hal ini terdiri dari fibril kolagen kecil yang berjalan sejajar satu sama lain. Pembentukan khusus fibril kolagen ini memberikan kornea kejernihan.

Membran Descemet terletak antara stroma dan endothelium. Endotelium hanya di bawah Descemet dan tebal hanya satu lapisan sel. Lapisan ini memompa air dari kornea, menjaganya agar tetap bening. Jika rusak atau penyakit, sel-sel ini tidak akan diperbarui.

Pembuluh kecil di tepi terluar dari kornea memberikan nutrisi, bersama dengan air mata.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *