Fungsi auksin dan giberelin

Baik auksin dan giberelin adalah hormon tanaman yang berfungsi untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman melalui pemanjangan sel. auksin, khususnya, menanggapi pengaruh ketersediaan cahaya dan gravitasi, dan juga mendorong diferensiasi jaringan pembuluh angkut.
Advertisement

Giberelin lebih bertanggung jawab untuk pertumbuhan tunas danmendorong pembelahan sel selain pemanjangan sel. Auksin dan giberelin adalah kedua jenis hormon pertumbuhan tanaman, tetapi mereka berbeda dalam cara yang cukup besar. Auksin diklasifikasikan murni berdasarkan fungsi mereka, dan hanya bentuk alami biologis aktif adalah asam asetat indol.

Auksin juga menghambat tunas dari sisi batang dan cabang, bukan mendorong tunas pada ujung pertumbuhan. Mereka memainkan peran penting dalam berbunga dan pembuahan dan benar-benar dapat merangsang berbuah pada bunga yang tidak dibuahi. Auksin sintetis yang sering digunakan sebagai herbisida. Auksin (Indol Asam Asetat = C10H902N)

Hormon auksin ditemukan oleh Went pada ujung koleoptil Avena sativa (gandum). Selain ¡tu. auksin juga terdapat pada ujung batang, tunas daun muda, dan buah yang sedang tumbuh. Auksin sudah dapat dibuat secara sintetis dan banyak dlperdagangkan dengan nama antara lain asam indol asetat, asam indol butiral, asam naftalen asetat (C12H10O2). asam 2,4 diklorofenoksi asetat (C8H6OCl2). Selain itu. dikenal pula auksin a yang terdapat pada urine hewan dan manusia, dan auksin b pada minyak kecambah jagung.

Advertisement

Auksin secara fîsiologis mempunyai fungsi pada hal-hal berikut:

o Merangsang pemanjangan sel pada titik tumbuh batang, tetapi menghambat pemanjangan sel-sel akar.
o Merangsang pertumbuhan akar lateral atau samping dan akar serabut.
o Dominasi apikal dan menghambat dominasi lateral.
o Absisi daun (peluruhan daun) adalah peristiwa lepasnya atau terpisahnya daun dan batang.
o Merangsang pembelahan sel di daerah kambium sehingga menyebabkan pertumbuhan sekunder. seperti pembentukan xilem dan floem sekunder.
o Fofotropisme, adalah gerak pertumbuhan menuju ke arah datangnya cahaya.
o Merangsang deferensiasi sel menjadi xilem.
o Merangsang pembentukan bunga dan buah.
o Partenokarpi, adalah peristiwa pembentukan buah tanpa biji. Buah tanpa biji dapat dibuat dengan memberikan auksin pada putik. Pemberian auksin ini akan mengakibatkan penghambatan pembentukan saluran polen dan menghambat pembuahan karena dinding ovarium mengalami pembengkakan sehingga menyebabkan gagalnya pembuahan yang akan menghasilkan biji.

Giberelin, sebaliknya, diklasifikasikan berdasarkan fungsi dan susunan kimiawi, dan sekitar 125 hormon yang berbeda termasuk dalam kategori ini. Mereka berbagi fungsi mendorong buah dan perkembangan bunga dengan auksin, dan juga mendorong perkecambahan biji. Seperti auksin, mereka dapat mendorong pengembangan perkembangan buah tanpa biji. Mereka juga bertindak sebagai hormon seks, meningkatkan kejantanan pada bunga dengan hanya satu jenis kelamin. Kehadiran mereka menunda kematian dan penumpahan daun.

Pengaruh fislologis gibberelin adalah:

o mempengaruhi pemanjangan dan pembelahan sel sehingga apabila tumbuhan kerdil dan diberi gibberelin akan dapat tumbuh normal:

o membantu proses perkecambahan dengan merangsang butir aleuron untuk mensintesis enzim alfa amilase dan protease sehingga dapat menghambat dormansi biji;

o merangsang pembentukan tunas;

o menghambat pembentukan biji merangsang pertumbuhan saluran polen, memperbesar ukuran buah. dan merangsang pembungaan:

o merangsang pertumbuhan buah secara parthenogenesis.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *