Fungsi Sistem limfatik manusia

Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat Sistem limfatik, bagian-bagiannya dan fungsinya secara sekilas untuk mendapat pemahaman yang lebih baik.
Advertisement

Sistem sirkulasi adalah sistem yang vital, dan gerakan konstan darah memungkinkan untuk gas dan nutrisi dapat dipertukarkan sehingga triliunan sel dalam tubuh Anda dapat menjalankan fungsi penting mereka. Namun, ada pahlawan tanpa tanda jasa dari sistem kardiovaskular yang Anda tidak selalu terdengar tentang mereka, dan itu disebut sistem limfatik.

Tanpa sistem ini, sistem kardiovaskular akan berhenti bekerja, karena sistem pembuluh ini yang mengambil cairan bocor dari pembuluh darah dan mengembalikan mereka ke darah. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada pahlawan tanpa tanda jasa ini, bagian-bagiannya dan fungsinya.

Edema

Seperti disebutkan sebelumnya, darah beredar melalui tubuh Anda bertukar gas, nutrisi dan limbah. Sebelumnya kita belajar bahwa sistem sirkulasi adalah sistem tertutup, tetapi pada pemeriksaan lebih dekat kita melihat bahwa itu tidak benar-benar kedap. Dinding super tipis kapiler darah agak sedikit bocor.

Advertisement

Tekanan darah memasuki kapiler bad memaksa beberapa cairan keluar dari kapiler dan masuk ke ruang jaringan. Ini mungkin tidak tampak signifikan, tetapi selama sehari, ini bertambah hingga sekitar tiga liter cairan. Menimbang bahwa tubuh manusia rata-rata hanya memiliki sekitar lima atau enam liter darah, Anda dapat mulai memahami pentingnya sistem limfatik. Cairan bocor ini, bersama dengan protein darah yang dipaksa keluar dari aliran darah, harus dikembalikan ke darah untuk mempertahankan volume darah yang memadai. Juga, jika cairan tetap di ruang jaringan, itu akan menumpuk dan menyebabkan edema, yang merupakan akumulasi cairan yang berlebihan di ruang jaringan. Edema ini akan muncul sebagai pembengkakan di kaki dan area lain dari tubuh Anda.

Kapiler limfatik

Jadi bagaimana mengembalikan cairan ini ke aliran darah? Nah, itulah tugas kapiler limfatik yang mikroskopis. Kapiler limfatik yang terkecil dari pembuluh limfatik dan mengumpulkan cairan dari jaringan sekitarnya. Mereka melemparkan seperti jaring laba-laba di antara kapiler bad

Meskipun mereka mirip dengan kapiler darah, kapiler limfatik lebih permeabel, dan karena itu mereka lebih rentan untuk memungkinkan lewatnya protein atau partikel yang lebih besar seperti bakteri dan virus. Tapi ini mungkin terdengar seperti masalah, kan? Karena jika bakteri dan virus, atau bahkan sel-sel kanker, dapat masuk ke sistem limfatik, maka mereka harus mampu untuk melakukan perjalanan melalui tubuh Anda. Namun, kita melihat bahwa cairan dalam sistem limfatik harus melakukan perjalanan melalui kelenjar getah bening, yang kecil, organ berbentuk kacang yang bertindak sebagai filter agen penyebab penyakit seperti bakteri dan virus. Kelenjar getah bening secara luas didistribusikan ke seluruh tubuh Anda, dan meskipun mereka adalah bagian dari sistem limfatik, mereka sering dianggap organ sistem kekebalan tubuh karena mengandung sel-sel kekebalan tubuh.

Pembuluh Getah bening dan limfatik

Cairan yang dijemput oleh kapiler limfatik disebut getah bening, yang hanya didefinisikan sebagai cairan yang terkandung dalam sistem limfatik. Sungguh menarik untuk dicatat bahwa getah bening memiliki komposisi mirip dengan plasma darah, tetapi karena hubungan getah bening untuk sistem kekebalan tubuh, kita melihat bahwa getah bening mengandung sel-sel darah putih untuk melawan penyakit. Setelah getah bening yang diambil oleh kapiler limfatik, kapiler menyatu ke dalam pembuluh limfatik yang lebih besar. Ini kadang-kadang disebut sebagai limfatik dan mirip dengan pembuluh darah, tetapi mereka tidak membawa darah; mereka membawa getah bening. Mereka didefinisikan sebagai saluran yang membawa getah bening dari tubuh ke aliran darah.

Drainase limfatik

Pembuluh limfatik mengarahkan getah bening menuju dada bagian atas, di mana mereka akhirnya kembali ke sistem darah vena melalui salah satu dari dua saluran besar. Saluran limfatik kanan adalah pembuluh pendek yang mengalirkan getah bening dari lengan kanan dan sisi kanan kepala dan dada. Saluran limfatik kanan mengosongkan getah bening ke dalam vena subklavia kanan dekat bahu, di mana itu tidak jauh kembali ke jantung. Saluran toraks menguras getah bening dari semua area lain dari tubuh dan mengosongkan getah bening ke dalam vena subklavia kiri di bahu yang berlawanan.

Sungguh menarik untuk dicatat bahwa saluran sistem limfatik ke dalam sistem vena sepanjang jalan sampai di daerah bahu Anda. Jadi jika Anda berpikir tentang hal ini, getah bening harus bergerak ke atas, melawan gravitasi. Sekarang, kita tahu bahwa sistem limfatik berada di bawah tekanan rendah, dan kita tahu ini karena limfatik bukan bagian dari sistem peredaran darah tertutup, sehingga mereka tidak bisa mendapatkan keuntungan dari pemompaan jantung. Seperti pembuluh darah, kita melihat bahwa pembuluh limfatik memiliki dinding tipis, dan yang lebih besar berisi katup satu arah. Kita melihat bahwa getah bening diangkut oleh mekanisme yang sama yang membantu kembalinya darah melalui pembuluh darah. Oleh karena itu, kita melihat bahwa kembalinya getah bening ke darah dibantu oleh aktivitas pemerahan dari otot rangka. Saat otot yang mengelilingi berkontraksi pembuluh limfatik dan rileks, darah diperah melalui pembuluh menuju jantung, agak seperti meremas bagian bawah tabung pasta gigi. Aliran getah bening lebih ditingkatkan oleh perubahan tekanan di dada yang secara alami terjadi ketika Anda bernapas, agak seperti menghisap cairan melalui sedotan. Selain itu, kontraksi otot polos berirama dinding pembuluh limfatik yang lebih besar membantu mendorong getah bening bersama.

Ringkasan

Mari kita tinjau. Sistem limfatik adalah pahlawan tanpa tanda jasa dari sistem kardiovaskular. Fungsinya adalah untuk mengambil cairan bocor dari pembuluh darah dan mengembalikan mereka ke darah. Jika cairan ini tidak dihapus dari ruang jaringan dan kembali ke darah, volume darah Anda akan menurun dalam sehari, dan Anda akan mengalami edema atau bengkak, karena akumulasi cairan yang berlebihan di ruang jaringan.

Kapiler limfatik yang mikroskopis yang terkecil pembuluh limfatik dan mengumpulkan cairan dari jaringan sekitarnya. Setelah dijemput, cairan yang terkandung dalam sistem limfatik disebut getah bening, dan terus melakukan perjalanannya melalui pembuluh limfatik, yang hanya saluran yang membawa getah bening dari tubuh ke aliran darah. Sepanjang jalan, getah bening bertemu kelenjar getah bening, yang kecil, organ berbentuk kacang yang bertindak sebagai filter agen penyebab penyakit seperti bakteri dan virus.

sistem limfatik
Jika sistem limfatik tidak mengembalikan cairan yang bocor ke darah, akan mengakibatkan edema

Karena limfatik berada di bawah tekanan rendah, mereka membutuhkan sedikit bantuan untuk mendorong getah bening. Oleh karena itu, kita melihat bahwa pembuluh limfatik yang lebih besar berisi katup satu arah. Juga, kita melihat bahwa kembalinya getah bening ke darah dibantu oleh aktivitas pemerahan otot skeletal dan perubahan tekanan di dada yang secara alami terjadi ketika Anda bernapas. Selain itu, kontraksi otot polos berirama dinding pembuluh limfatik yang lebih besar membantu mendorong getah bening bersama. Getah bening berakhir perjalanannya dekat bahu Anda, di mana bermuara ke dua saluran. Saluran limfatik kanan adalah saluran getah bening dari lengan kanan dan sisi kanan kepala dan dada. Saluran toraks ditemukan di dekat bahu kiri Anda dan saluran pembuangan getah bening dari semua area lain dari tubuh Anda.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *